Juni 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Duta Besar mengatakan pemerintah baru Indonesia akan mengundang Brahmos setelah pemilu bulan Februari

Duta Besar mengatakan pemerintah baru Indonesia akan mengundang Brahmos setelah pemilu bulan Februari

Ia menambahkan: “Hal ini masih dibahas namun masih harus dilihat apa yang terjadi setelah bulan Februari karena Kabinet tidak dapat memutuskan keputusan strategis apa pun saat ini karena kita sudah memasuki masa kampanye minggu depan. Kita harus menunggu dan melihat sampai pemerintahan baru terbentuk.” masuk.”

BrahMos Aerospace, perusahaan patungan antara India dan Rusia, diperkirakan akan mencapai kesepakatan untuk menjual rudal jelajah supersonik senilai $200 juta ke Jakarta pada bulan Maret. tahun. Pada tahun 2022, BrahMos melakukan kontrak penjualan luar negeri pertamanya untuk rudal anti-kapal berbasis pantai ke Filipina senilai $375 juta.

Pada bulan Maret, CEO Brahmos mengatakan pasukan pertahanan Indonesia sangat tertarik dengan kontrak untuk versi yang dapat dipasang pada rudal dan kapal perang berbasis darat yang bernilai antara $200 juta dan $375 juta. Reuters.

Komentar Duta Besar Krishnamurthy memperjelas bahwa kemungkinan besar tidak akan ada kesepakatan sebelum akhir tahun ini karena Indonesia akan menyelenggarakan pemilihan presiden, wakil presiden, dan legislatif gabungan untuk pertama kalinya. serta pemerintahan provinsi dan pemilu daerah.


Baca selengkapnya: Bramos Aerospace Tidak Mempertimbangkan Menjual Rudal ke Rusia – Wawancara CEO Disalahpahami


Pelabuhan Sabang

Bidang kerja sama lain antara Jakarta dan New Delhi berkisar pada pelabuhan Sabang di provinsi Aceh, Indonesia. Pada tahun 2018, Indonesia dan India sepakat untuk membentuk satuan tugas bersama untuk “melaksanakan rencana infrastruktur terkait pelabuhan di dan sekitar Sabang,” menurut pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh kedua negara.

“Lima puluh petugas yang datang ke India dari Aceh adalah bukti bahwa ada sesuatu yang terjadi di pelabuhan Sabang… Ada stabilitas politik di provinsi Aceh akhir-akhir ini. Kita harus memahami bahwa provinsi Aceh adalah negara otonom khusus di Indonesia dan keputusan harus diambil oleh pemerintah daerah,” Krishnamurthy menjawab pertanyaan dari ThePrint saat debat.

READ  Indonesia dan Jepang berencana untuk mempercepat transisi energi pada pertemuan IPEF

“Saya berbicara dengan calon investor yang mengunjungi provinsi tersebut. Kami berusaha semaksimal mungkin, tapi Aceh adalah daerah otonom khusus,” tambah Krishnamurthy.

Pada tanggal 5 November, Konsulat Jenderal India di Medan, india menerima 60 pejabat pemerintah daerah yang menjalani pelatihan di India di bawah program Kerja Sama Teknis dan Ekonomi India (ITEC) di Banda Aceh, ibu kota Provinsi Aceh. .

ITEC adalah platform pengembangan keterampilan Kementerian Luar Negeri yang pertama kali didirikan pada tahun 1964.

‘India Menyeimbangkan Suara di Indo-Pasifik’

Duta Besar Krishnamurthy juga menyebut India sebagai “suara penyeimbang yang signifikan” di kawasan Indo-Pasifik sembari merayakan 75 tahun hubungan bilateral Jakarta-New Delhi dalam diskusi tersebut. Dia memuji Perdana Menteri Narendra Modi kedatangan KTT Asia Timur dan KTT ASEAN-India menjelang pertemuan G20 yang diselenggarakan oleh India.

“Tahun ini Perdana Menteri Modi menghadiri KTT ASEAN-India dan KTT Asia Timur di tengah persiapan KTT Pemimpin G20. Hal ini patut dipuji namun juga merupakan pernyataan niat…India telah menjadi suara penyeimbang yang signifikan di Indo-Pasifik,” kata duta besar.

Krishnamurthy menjelaskan bahwa tujuannya adalah untuk membangun masa lalu, masa kini, dan masa depan, seraya menambahkan bahwa india dan India adalah “penjaga gerbang sebenarnya” kawasan maritim di sekitar Selat Malaka.

“Namun, hubungan Indonesia dan India masih perlu berkembang… Hubungan perdagangan mencapai $32,71 miliar pada tahun 2022, namun kita perlu menemukan alasan mengapa hubungan kita tidak mencapai potensinya… Ada banyak kemungkinan yang bisa dieksplorasi… Kuncinya adalah kepercayaan,” kata Krishnamurthy.

Duta Besar menggarisbawahi bahwa ada banyak kesamaan antara negara-negara berkembang, sehingga perhatian harus diberikan pada perbedaan-perbedaan tersebut, yang dapat digunakan untuk memperluas hubungan. “Contohnya, di bidang farmasi, Indonesia tidak punya teknologi atau keahlian yang dimiliki India. Bagi india, kekuatan kita ada di kelapa sawit… tidak ada pemahaman tentang apa yang membuat kita berbeda.

READ  Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Australia

(Diedit oleh Geetanjali Das)


Baca selengkapnya: Helikopter ATAGS, BrahMos, buatan India: Pemerintah Modi menyetujui akuisisi pertahanan senilai Rs 70,500 crore