April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Donald Trump Mengatakan Tuduhan Penindasan di 'Home Alone 2' Adalah Sekelompok Penindas – Batas Waktu

Donald Trump Mengatakan Tuduhan Penindasan di 'Home Alone 2' Adalah Sekelompok Penindas – Batas Waktu

Tidak ada intimidasi dalam penampilan Donald Trump pada tahun 1992 Sendirian di rumah 2Mantan presiden tersebut mengatakan, sebagai tanggapan terhadap klaim sutradara film tersebut, Chris Columbus, bahwa dia “menindas” dirinya sendiri untuk masuk ke dalam film tersebut.

“Tidak ada yang jauh dari kebenaran,” kata Trump di media sosial pada hari Rabu. “Cameo itu membantu membuat film ini sukses. Tapi jika mereka merasa diintimidasi, atau tidak menginginkan saya, mengapa mereka memenjarakan saya, dan menahan saya di sana selama lebih dari 30 tahun?

Trump mengatakan dia diminta untuk hadir, namun dia “sangat sibuk” saat itu dan “tidak mau melakukannya.” Tapi pembuat filmnya “gigih”, jadi dia setuju.

Trump dituduh menerapkan quid pro quo untuk pembuatan film di Plaza Hotel miliknya.

“Seperti kebanyakan lokasi di New York City, Anda cukup membayar biaya dan diperbolehkan membuat film di lokasi ini,” kata Columbus. “Kami mendekati Plaza Hotel, yang saat itu dimiliki Trump, karena kami ingin syuting di lobi. Kami tidak dapat merekonstruksi The Plaza di panggung musik,” kata Columbus dalam wawancara dengan The New York Times. Tertarik pada perdagangan.

“Oke,” kata Trump. “Kami membayar biayanya, tapi dia juga berkata, ‘Satu-satunya cara Anda dapat menggunakan Plaza adalah jika saya ada di film tersebut,'” jelas Columbus. “Jadi kami sepakat untuk memasukkannya ke dalam film, dan ketika kami menayangkannya untuk pertama kalinya hal teraneh terjadi: Orang-orang bersorak ketika Trump muncul.” di layar. Jadi saya berkata kepada editor saya: “Biarkan saja di film.” Ini adalah momen bagi penonton. Tapi dia mengganggu jalannya ke dalam film.

Rumah Sendiri 2: Hilang di New York Ini dirilis pada tahun 1992, dua tahun setelah aslinya. Sekuelnya mengikuti Kevin McCallister dari Culkin saat dia tersesat di Big Apple sementara keluarganya bepergian ke Florida. McAllister sekali lagi dicari oleh bandit basah setelah melarikan diri dari penjara.

READ  Kendrick Lamar mengumumkan album baru, berganti nama menjadi oklama

Armando Tinoco berkontribusi pada cerita ini.