Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Boys in the Boat” mengambil lisensi dramatis dengan cerita dayungnya

“Boys in the Boat” mengambil lisensi dramatis dengan cerita dayungnya

Ia memainkan

Sepuluh tahun yang lalu, kisah sebuah buku baru tentang ketabahan dan petualangan dengan cepat menarik perhatian para kritikus dan pembaca. Kisah ini sekarang menjadi karya sutradara terbaru George Clooney, “The Boys in the Boat” (sekarang tayang di bioskop).

Berlatar tahun 1930-an, film ini berfokus pada Joe Rantz (Callum Turner), seorang anak miskin yang kehadirannya di Universitas Washington sebagian didanai oleh kemampuannya mendayung untuk tim kru sekolah. “The Boys” membawa kita pada perjalanan mustahil tim ini menuju kemenangan atas rival perguruan tinggi yang memiliki dana lebih besar dan, pada akhirnya, tim Jerman pimpinan Hitler di Olimpiade Berlin tahun 1936. Kisah nyata ini juga dicatat dalam film dokumenter American Experience tahun 2016 “The Boys of '36 ', yang sekarang sedang streaming PBS.org Dan YouTube.

Namun seperti hampir semua film layar lebar yang dikembangkan dari buku non-fiksi, pemotongan dan pemerasan dibuat untuk membuat film berdurasi dua jam yang kencang. Demikian halnya dengan materi sumber, “The Boys in the Boat: Nine American and Their Epic Quest for Gold at the 1936 Berlin Olympics.”

Penulis Daniel James Brown telah melakukan beberapa pembicaraan awal tentang mengadaptasi bukunya tahun 2013 dengan Clooney. “Dia menangkap semangat ceritanya, tapi saya tidak menyangka dia akan meniru bukunya,” kata Brown. Brown menyoroti beberapa perbedaan terbesar antara buku dan film.

Wawancara USA Today: Bagaimana George Clooney akhirnya membuat film arung jeram 'seksi' dengan 'The Boys in the Boat'

READ  Furiosa adalah pencapaian box office No. 1 Hari Peringatan terendah dalam 29 tahun

Apakah jadwal tim kru Universitas Washington yang menang akurat?

Peristiwa yang berpuncak pada kemenangan tim junior Universitas Washington di Olimpiade Berlin berlangsung selama tiga tahun, namun dalam film tersebut “semuanya dipadatkan menjadi tahun 1936, tahun dimana semuanya bersatu,” kata Brown. Strategi ini “masuk akal, kecuali Anda membuat serial TV (yang lebih panjang)”.

Namun tekanan tersebut mengabaikan beberapa detail penting tentang pola asuh Rantz yang keras. “Ada suatu momen di sekolah menengah, dan saat itu sedang hujan dan mobilnya dipenuhi ayah, ibu tirinya, dan anak-anaknya, dan mereka berkata, 'Kami berangkat, kami tidak akan mengantarmu,'” Brown mengatakan. “Ini adalah batu ujian dalam kisahnya, dan hal ini membuat sulit untuk memercayai orang lain.”

Ia memainkan

Klip Eksklusif 'The Boys in the Boat': Para Pendayung Underdog Kembali

Tim dayung Universitas Washington meninjau kembali Poughkeepsie Regatta tahun 1936 dalam klip eksklusif dari “The Boys in the Boat.”

Apakah pelatih Universitas Washington lebih memilih tim universitas juniornya daripada tim universitas?

Brown mengatakan hal ini sebagian disebabkan oleh kemampuan mendayung Rantz yang kuat sehingga tim junior Hijau Universitas Washington mencatatkan waktu lebih cepat dibandingkan tim veterannya. Ketika tren ini berlanjut selama beberapa tahun berikutnya, pelatih tim Al Olbrikson (diperankan oleh Joel Edgerton dalam film tersebut) “membuat keputusan dramatis untuk mengirim tim JV-nya ke kompetisi liga besar di Timur.”

Tindakan ini membuat marah banyak pendukung sekolah. “Hal ini serius karena banyak bala bantuan yang diinvestasikan pada staf universitas, dan beberapa dari mereka memiliki anak-anak di tim tersebut,” kata Brown. “Jadi itu terlalu berisiko untuk pekerjaannya di masa depan.”

READ  Musim kedua serial Last of Us dibintangi Jeffrey Wright sebagai Isaac

Apakah orang-orang di tahun 1930-an menonton balapan kru sambil duduk di tribun penonton yang bergerak?

Satu abad yang lalu, olahraga seperti dayung dan balap kuda merupakan hiburan nasional sama seperti sepak bola dan baseball saat ini, kata Brown. Dan ya, kereta api tersebut dikonfigurasi ulang sehingga dapat menarik tribun penonton di sepanjang tepi sungai yang menjadi tuan rumah kompetisi tersebut.

“Penonton di kereta observasi ini dapat memantau dengan cermat setiap balapan yang terjadi karena banyak dinamika kru balapan yang terjadi di sepanjang perjalanan,” katanya. Dan di tempat seperti Poughkeepsie, New York, tempat pertikaian besar film tersebut, perlombaannya memakan waktu empat mil, kata Brown.

Apakah tim kru Universitas Washington yang menang benar-benar harus mengumpulkan uang untuk berangkat ke Olimpiade?

Dalam film tersebut, perayaan Universitas Washington setelah memenangkan penghargaan tertinggi universitas tersebut di bidang olahraga dayung langsung dirusak oleh berita bahwa Komite Olimpiade AS tidak mampu mengirim tim tersebut ke Berlin. Jadi kampanye penggalangan dana diluncurkan dalam semalam. “Keesokan paginya, komite pengarah dibentuk, dan sore itu, para siswa menjual lencana kertas, menelepon perusahaan untuk memberikan sumbangan, dan dalam waktu sekitar 48 jam mereka sudah mendapatkan $5.000 yang dibutuhkan untuk perjalanan tersebut,” kata Brown.

Namun momen menyenangkan dalam film tersebut — ketika pelatih UC Berkeley menulis cek senilai $300 untuk menyelesaikan penggalangan dana — tidak pernah terjadi. “Dia mengatakan tim Washington harus mundur, dan ini merupakan tindakan yang berani karena mereka adalah rival yang sengit,” kata Brown. Tapi dia tidak pernah menulis cek.

Apakah anggota kru Universitas Washington yang sakit benar-benar memimpin tim meraih medali emas Olimpiade?

Film ini menggambarkan Hume sebagai seorang anak yang canggung secara sosial yang merupakan unsur utama dalam kemenangan besar tim di depan orang banyak termasuk pemimpin Nazi yang marah, Adolf Hitler. Hume mengatasi penyakitnya untuk menggalang timnya menuju kemenangan. “Itu semua benar,” kata Brown. “Don Hume adalah apa yang disebut sebagai dayung pukulan; dia adalah kursi penting karena dia menentukan nada untuk seluruh tim.”

READ  Film Baru Bong Joon Ho 'Mickey 17' Dapatkan Tanggal Rilis - Deadline

Seperti dalam film tersebut, Hume jatuh sakit karena penyakit pernapasan di kapal menuju Jerman, dan kondisinya memburuk saat tim bersiap untuk balapan. “Don sakit parah pada hari final, dan tidak jelas apakah dia akan berhasil mencapai akhir,” kata Brown. “Penampilannya berbicara sendiri.”

Apakah momen kemenangan di Olimpiade 1936 sudah berakhir?

Pada klimaks film tersebut, perebutan medali emas yang diperebutkan dengan sengit berakhir di akhir gambar. Atlet dan penonton menunggu dengan cemas sementara fotografer memproses negatifnya untuk mengungkap hasilnya.

“Itu adalah penyelesaian yang sangat dekat, dan tidak ada yang tahu siapa yang menang,” kata Brown. “Ada foto-foto yang diambil (oleh penonton) dari penyelesaian ini, tapi saya tidak punya alasan untuk percaya bahwa mereka mengambil foto untuk menentukan siapa yang menang. Tapi hasilnya bagus; kalau tidak, mereka akan duduk di perahu, menunggu.” “.