April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Di Indonesia, tewasnya 23 pendaki di Gunung Marabi memicu tudingan kelalaian.

Di Indonesia, tewasnya 23 pendaki di Gunung Marabi memicu tudingan kelalaian.

Dia dan delapan orang lainnya sedang melakukan perjalanan di Marabi sebelum jam 3 sore ketika mereka mendengar ledakan keras, diikuti oleh tanah berguncang di bawah mereka.

“Kami sudah berada di puncak bukit pada pagi hari. Untungnya, kami memutuskan untuk kembali ke kamp setelah jam 12 siang, sehingga kami berada jauh di bawah saat ledakan terjadi,” kata Sri.

Bingung dan bingung, mereka langsung beraksi setelah pecahan batu dan abu mulai menghujani mereka, tersedak oleh asap belerang.

Khawatir akan keselamatan mereka, mereka sembilan berlari menuruni bukit secepat mungkin, sesekali berlindung di bawah pohon besar. Saat malam tiba mereka semua, meski terguncang, tiba dengan selamat di kaki gunung.

00:51

Gunung berapi paling aktif di Indonesia, Merapi, telah meletus dan memuntahkan abu setinggi 2.000 meter.

Gunung berapi paling aktif di Indonesia, Merapi, telah meletus dan memuntahkan abu setinggi 2.000 meter.

Berada di ketinggian 2.891 meter di atas permukaan laut, Marabi – yang berarti “gunung berapi” – sesuai dengan namanya selama dua abad terakhir, dan aktif selama ini. Letusan pertamanya tercatat pada tahun 1870.

Setelah 149 tahun tidak aktif, letusan besar Marabi berikutnya terjadi pada tanggal 23 Februari 2014. Pada bulan Januari tahun ini, gunung tersebut memuntahkan puing-puing vulkanik, meski tidak ada korban jiwa.

Badan Geologi dan Mitigasi Bencana Indonesia (PVMBG) menaikkan tingkat kewaspadaan gunung berapi tersebut 12 tahun yang lalu, dan mendesak pemerintah setempat untuk memperhatikan peringatan tersebut.

“Tidak ada teknologi di Bumi yang mampu memprediksi dengan tepat kapan kemungkinan terjadinya letusan,” kata Surono, Ketua PVMBG, saat itu. “Badan tersebut hanya bisa mengeluarkan larangan dan peringatan yang selalu disosialisasikan kepada pemerintah daerah. Hanya mereka yang mempunyai kemampuan untuk melaksanakannya.

Tim penyelamat mengelilingi jenazah seorang pejalan kaki yang tewas dalam letusan Gunung Marabi. Foto: EPA-EFE

Banyak masyarakat Indonesia, baik daring maupun luring, mempertanyakan mengapa pihak berwenang di Sumatera Barat terus mengizinkan pengunjung mengunjungi situs tersebut.

READ  Latihan militer bersama Indonesia-Nigeria untuk membantu perang melawan teror, penjarahan - Duta Besar - Sun Nigeria

“Gunung ini terlarang bagi pengunjung, jadi pemahaman saya adalah harus ada penyelidikan mengapa pejalan kaki diizinkan masuk,” kata Risa Novara, seorang pengusaha hotel di Bukitingi, yang berjarak 25 km dari gunung tersebut.

Pemilik Hotel Primatini berusia 56 tahun itu mengatakan, pasir dan abu vulkanik menghujani Pukittinggi selama dua hari berturut-turut. “Selama 10 tahun saya berada di Pukittinggi, ini kali pertama dan terparah saya terkena dampak letusan Marabi. Dulu, angin bertiup ke arah lain dan kita membuang abunya.

Pihak berwenang di Sumatera Barat tampaknya mengabaikan larangan nasional dan lebih memilih menjual tiket kepada pendaki yang berminat, kata Risa. “Ini jelas merupakan pelanggaran pidana dan polisi harus mengambil inisiatif untuk melakukan penyelidikan menyeluruh.”

Ketika para pendaki berduyun-duyun ke Gunung Fuji di Jepang, ketakutan akan kecelakaan pendakian meningkat

Pada bulan Juli, Badan Perlindungan Lingkungan Hidup Sumatera Barat (BKSDA), yang mengambil alih pengelolaan Marapi dan sekitarnya dari penduduk setempat, memperkenalkan “sistem reservasi online” bagi mereka yang ingin mendaki gunung tersebut.

BKSDA mengatakan mereka menggunakan kuota antara 100 dan 150 orang di Marabi pada hari tertentu untuk “meminimalkan dampak lingkungan”, dengan membebankan biaya kepada pengunjung sebesar 5.000 rupee (US$0,32) pada hari kerja dan 7.500 rupee (US$0,48) pada akhir pekan.

Pasca ledakan, BKSDA kini diperiksa polisi atas kemungkinan kelalaiannya.

“Kami akan memfokuskan penyelidikan apakah ada kesalahan prosedur dengan mengizinkan begitu banyak pendaki berada di dekat gunung tersebut pada saat bencana terjadi, yang menyebabkan begitu banyak korban jiwa,” kata Juru Bicara Polda Sumbar TV Sulistyawan.

Kelalaian yang menyebabkan kematian orang lain merupakan tindak pidana yang dapat diancam dengan hukuman hingga lima tahun penjara menurut hukum Indonesia. Namun belum ada tersangka yang diumumkan dalam kasus ini.

Seorang petani berjalan ke sawahnya saat Gunung Marabi memuntahkan material vulkanik ke udara. Foto: A.P

Tingginya angka kematian akibat wabah baru-baru ini memunculkan usulan agar BKSDA melibatkan masyarakat lokal dalam pengelolaan Marabi dan sekitarnya.

Novia Harlina, reporter kantor berita Indonesia Liputan6, yang berada di lokasi saat evakuasi baru-baru ini, mengatakan bahwa penduduk setempat tidak mendapatkan manfaat ekonomi dari keberadaan taman tersebut karena tidak lagi dapat mengelola tempat yang sekarang menjadi taman nasional. .

Penduduk setempat memantau pintu masuk, memungut biaya dari pengunjung, dan bertindak sebagai pemandu, sehingga mengusir para pendaki ketika mereka menganggap tidak aman untuk mendaki gunung berapi.

“Masyarakat setempat jelas sangat akrab dengan medan tersebut. Mereka selama ini tinggal dan bertahan hidup di gunung berapi tersebut,” ujarnya.

Apakah pihak berwenang Jepang telah berupaya cukup keras untuk menemukan wisatawan asing yang hilang?

Meskipun mereka dikecualikan, sekitar seratus relawan dari desa Batu Palano di dekatnya adalah orang pertama yang mendaki Marabi, sebelum tim penyelamat dan petugas pertolongan pertama lainnya tiba minggu lalu untuk mengevakuasi para penyintas dan mengevakuasi jenazah, kata Novia.

Sementara itu, dua minggu setelah gunung tersebut meletus, kehidupan di Sumbar sudah kembali normal.

Pada hari Senin, Novia mengatakan kepada This Week in Asia bahwa penduduk setempat sudah kembali ke rutinitas sehari-hari mereka.

“Orang-orang di sini mengatakan bahwa mereka kadang-kadang dikalahkan oleh Marabi. Mata pencaharian mereka berakar di sekitar perbukitan, baik itu pertanian maupun kegiatan ekonomi pedesaan lainnya,” ujarnya.