Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Di dalam misteri kematian jamur yang melanda Australia

Di dalam misteri kematian jamur yang melanda Australia

Berita

13 Agustus 2023 | 7:30 pagi

Dia seharusnya mati untuk jamur.

Dugaan peracunan mendominasi media Australia, karena pihak berwenang mencurigai Erin Patterson, 48, dari Leongatha, dengan sengaja menyiapkan makan siang untuk mantan pacarnya – membunuh tiga orang dan melukai seorang pendeta Baptis secara serius.

Perkenalan fatal jamur topi kematian — jamur yang sangat beracun yang biasa ditemukan di dekat pohon ek — terjadi 29 Juli di rumah Irene di Leongatha, di mana dia menyiapkan makanan yang menyebabkan masalah pencernaan untuk Jill dan Don Patterson, 70 tahun. orang tua mantan suaminya.

Saudari Jill, Heather Wilkinson, 66, dan suaminya, Ian Wilkinson, seorang pendeta berusia 68 tahun di dekat Korumbura, juga terkena.

Patterson dan Heather kemudian meninggal di rumah sakit, sementara Wilkinson berjuang untuk hidupnya di fasilitas Melbourne sambil menunggu transplantasi hati.

Para detektif menyelidiki pembunuhan tersebut sekarang karena Erin, yang masih menjadi tersangka, telah dibebaskan tanpa dakwaan.

Erin Patterson menyiapkan makan siang berisi jamur liar untuk mantan pacarnya pada 29 Juli di rumahnya di Leongatha, Australia. Dalam beberapa hari, tiga dari mereka mati.
7 berita

Orang kelima yang menghadiri makan siang juga jatuh sakit, tetapi dipulangkan tidak lama kemudian. Menurut Times of London.

Pihak berwenang mengatakan Irene menyiapkan hidangan pembunuh – daging sapi Wellington dengan jamur – tetapi membuat makanan yang berbeda untuk dirinya dan kedua anaknya yang masih kecil, yang juga hadir dalam pertemuan itu. Dia membantah melakukan kesalahan minggu ini, mengatakan kepada wartawan bahwa dia menyiapkan makanan untuk “orang terbaik” dalam hidupnya.

“Saya tidak percaya ini terjadi, dan saya sangat menyesal mereka kehilangan nyawa,” kata Erin katanya di luar rumahnya. “Saya tidak melakukan apa-apa. Saya mencintai mereka. Saya tidak mengerti apa yang terjadi.”

READ  Pertempuran di Gaza selama akhir pekan menyebabkan 15 tentara Israel tewas, ketika dukungan masyarakat terhadap perang tersebut diuji

Investigasi kriminal yang sedang berlangsung mengguncang Yonagatha dan Korumbur, tempat para detektif terakhir kali menanggapi investigasi pembunuhan lebih dari dua dekade lalu. Menurut Sydney Morning Herald.

Heather Wilkinson (kiri) dan Jill Patterson (kanan) meninggal pada 4 Agustus karena diduga keracunan jamur. Don Patterson (kedua dari kanan) meninggal keesokan harinya. Ian Wilkinson (kedua dari kiri) berjuang untuk hidupnya.

“Hal semacam ini tidak terjadi di sini,” kata seorang warga Leongatha kepada surat kabar tersebut, Senin.

Tapi ini bukan pertama kalinya masakan Erin diduga membuat orang sakit.

Mantan suaminya, Simon Patterson, dilaporkan menghabiskan 16 hari dalam keadaan koma akibat penyakit usus misterius tahun lalu setelah makan makanan yang diberikan kepadanya.

“Simon curiga dia diracun Erin,” kata seorang sumber. Herald Sun. “Ada kalanya dia merasa… sedikit lebih nyaman dan itu bertepatan dengan saat dia menghabiskan waktu bersamanya.”

Setelah sembuh, Simon menulis tentang penyakitnya yang membingungkan pada Mei 2022 di Facebook.

Mantan suami Irene, Simon Patterson, sebelumnya menduga bahwa dia mungkin telah diracuni olehnya setelah mengembangkan penyakit usus misterius yang membuatnya koma.
@simonpatterson/facebook

“Saya pingsan di rumah, kemudian jatuh koma selama 16 hari di mana saya menjalani tiga operasi darurat terutama pada usus kecil saya, ditambah satu operasi tambahan yang direncanakan,” tulisnya. “Keluarga saya diminta untuk datang dan mengucapkan selamat tinggal dua kali, karena saya tidak diharapkan untuk hidup.”

Patterson curiga bahwa penyakitnya yang tak terduga terkait dengan makan nightshade, keluarga tanaman yang mencakup tomat, kentang, dan paprika.

Semua sayuran nightshade mengandung alkaloid seperti solanin, bahan kimia yang bisa menjadi racun dalam konsentrasi tinggi.

Penyelidik mengatakan Simon dan Erin berpisah secara damai setelah tinggal di rumah terpisah selama bertahun-tahun.

Mertua Irene dan beberapa penatua gereja dilaporkan pergi ke rumahnya pada tanggal 29 untuk membahas pengaturan baru bagi Simon untuk melihat anak-anak mantan pasangan itu.

Simon seharusnya menghadiri acara terakhir yang menentukan, tetapi dibatalkan pada menit terakhir.

Erin menolak memberi tahu detektif bagaimana dia mendapatkan jamur topi kematiannya setelah awalnya menyarankan agar dibeli di supermarket lokal, tetapi tidak ada penyakit lain yang dilaporkan pada pelanggan.

READ  Columbia mengatakan harta karun legendaris dari bangkai kapal yang "bernilai tak ternilai" akan ditemukan oleh robot bawah air

Pihak berwenang sekarang percaya dehidrator makanan yang digunakan Erin untuk membuat makan siangnya dibuang keesokan harinya dan sedang memeriksa rekaman CCTV di sekitar tempat sampah.

Amanita phalloidesjuga dikenal sebagai jamur “topi kematian”, bertanggung jawab atas sebagian besar kematian terkait jamur di seluruh dunia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.
AFP melalui Getty Images

Patterson, yang masih buron setelah diinterogasi oleh polisi, bertemu dengan seorang pengacara pada hari Kamis, menurut The Sydney Morning Herald. Kedua anaknya dilaporkan dipindahkan ke perawatan negara sebagai tindakan pencegahan.

Apa yang disebut jamur “topi kematian” menyebabkan lebih banyak kematian pada orang yang makan jamur hijauan daripada spesies lain di seluruh dunia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Hanya satu — baik dimasak atau mentah — diyakini cukup mematikan.

Penduduk setempat di pedesaan tenggara Australia mengatakan setiap orang Australia berpengalaman akan tahu untuk menghindari jamur topi kematian saat mencari makan.

Pendeta Ian Wilkinson masih di rumah sakit menunggu transplantasi hati setelah memakan jamur yang disiapkan oleh Irene Patterson.
tersedia

“Sangat jelas jamur lapangan adalah jamur lapangan dan kebanyakan orang tidak akan memilih yang lain,” Bonnie Cook, 76, dari South Gippsland, katanya kepada The Times Friday. “Saya tahu saya tidak akan makan atau mengambil atau menyentuh, bahkan… jadi saya tidak tahu – ini hanya situasi yang sangat menyedihkan.”

Pihak berwenang sedang menunggu hasil laporan toksikologi untuk memastikan penyebab pasti dari dugaan keracunan tersebut.

Penduduk Korumburra, kota pertanian yang terkenal dengan peternakan sapi perahnya, masih berjuang untuk menerima dugaan keracunan tiga kali lipat yang sensasional.

“Ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah dilupakan oleh siapa pun,” kata seseorang kepada Morning Herald.

Sumber mengatakan kepada harian itu bahwa ketiga kerabat yang meninggal itu adalah orang-orang tanpa pamrih yang menyebarkan kepositifan di setiap kesempatan.

Pria yang selamat, Ian Wilkinson, bekerja sebagai pendeta di Gereja Baptis Korumbura dan secara teratur memotong rumput tetangga. Almarhum istrinya, Heather, dilaporkan mengajar kursus di pusat komunitas.

Gereja Baptis Korumbura, di mana Ian Wilkinson melayani sebagai pendeta.
Peta Google

Sumber itu mengatakan pasangan itu juga menyambut pendatang baru di sepanjang jalan mereka dengan biskuit dan menawarkan air panas kepada tetangga yang membutuhkan.

READ  COP27: Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengundurkan diri dari KTT iklim

The Morning Herald melaporkan bahwa Don dan Gail Patterson, keduanya mantan guru, menjalankan publikasi lokal bernama The Burra Flyer selama beberapa tahun sebelum dia menyerahkan kendali kepada Irene.

“[Don] “Dia tidak memiliki tulang jahat di tubuhnya,” kata mantan siswa Sam Provan kepada surat kabar itu. “Jika ada lebih banyak orang seperti Mr. Patterson, kita tidak akan memiliki separuh masalah yang kita miliki di dunia ini.”

Erin Patterson, 48, telah dibebaskan tanpa dakwaan dan menyangkal melakukan kesalahan dalam tiga kematian yang mencurigakan. “Saya tidak melakukan apa-apa. Saya mencintai mereka,” katanya kepada wartawan di Australia.
7 berita

Erin mempertahankan ketidakbersalahannya, memberi tahu wartawan di luar rumahnya:

“Gail seperti seorang ibu yang tidak pernah saya miliki karena ibu saya meninggal empat tahun lalu dan Gail selalu baik dan lembut kepada saya. Ian dan Heather adalah beberapa orang terbaik yang pernah saya temui. Mereka tidak melakukan kesalahan apa pun terhadap saya.

“Saya sangat terpukul dengan apa yang terjadi dan kehilangan masyarakat, keluarga, dan anak-anak saya, mereka kehilangan nenek mereka.”

Tetangga telah membantu mengusir wartawan dari rumah Wilkinson dan Patterson sejak pertemuan intim yang fatal itu tampaknya diambil dari film thriller Hollywood.

“Ini adalah tragedi keluarga pribadi dan menjangkau semua orang yang hidupnya terkena dampaknya,” Jenny Keri, seorang teman dekat keluarga, mengatakan kepada Morning Herald. “Kami mencoba memahami apa artinya itu bagi hidup kami.”

“Orang-orang berbicara karena satu-satunya orang yang tidak terkena penyakit apa pun dari jamur adalah orang yang memasaknya,” kata Max Villa, 16 tahun, yang bekerja di sebuah supermarket di Korumbura, kepada Times of London.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/08/13/inside-the-mushroom-death-mystery-thats-gripping-australia/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi