April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang menyerukan gencatan senjata di Gaza

Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang menyerukan gencatan senjata di Gaza

Penjelasan video,

Saksikan: Saat resolusi gencatan senjata PBB dikeluarkan di Gaza

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan gencatan senjata segera di Gaza, setelah Amerika Serikat tidak memveto tindakan tersebut, yang merupakan perubahan dari posisi sebelumnya.

Mereka juga menuntut pembebasan segera dan tanpa syarat seluruh sandera.

Ini adalah pertama kalinya Dewan menyerukan gencatan senjata sejak perang dimulai pada bulan Oktober setelah beberapa upaya gagal.

Langkah Amerika ini mengindikasikan meningkatnya perselisihan antara Amerika dan sekutunya Israel mengenai serangan Israel di Gaza.

Dalam teguran keras yang luar biasa, sebuah pernyataan dari kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan Amerika Serikat telah “meninggalkan” posisi sebelumnya yang secara langsung menghubungkan gencatan senjata dengan pembebasan para sandera.

Dia menambahkan, “Sayangnya, Amerika Serikat tidak menggunakan hak vetonya terhadap resolusi baru tersebut.”

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa hal ini merugikan upaya pembebasan para sandera karena memberikan harapan kepada Hamas bahwa mereka dapat menggunakan tekanan internasional terhadap Israel untuk mencapai gencatan senjata tanpa membebaskan para tahanan.

Dia juga mengatakan bahwa Netanyahu memutuskan untuk membatalkan pertemuan antara delegasi Israel dan pejabat Amerika di Washington yang dijadwalkan berlangsung minggu ini.

Menteri Pertahanan Israel mengatakan bahwa Israel tidak akan menghentikan perang di Gaza selama para sandera masih ditahan di sana.

Delegasi Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, menyambut baik keputusan tersebut, namun mengatakan keputusan tersebut terlambat.

“Butuh waktu enam bulan, pembunuhan dan pencacatan lebih dari 100.000 warga Palestina, pengungsian dua juta orang, dan kelaparan, hingga dewan ini akhirnya menuntut gencatan senjata segera,” kata Mansour.

Hamas, kelompok Islam Palestina yang menguasai Gaza dan memicu perang dengan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada 7 Oktober, juga menyambut baik keputusan tersebut. Dia mengatakan dia siap “untuk segera memasuki proses pertukaran tahanan yang akan mengarah pada pembebasan tahanan dari kedua belah pihak.”

Gerakan ini membuat pembebasan sandera dengan syarat Israel membebaskan warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel.

Dalam pemungutan suara Dewan Keamanan pada hari Senin, Amerika Serikat abstain, sementara 14 anggota lainnya mendukung resolusi tersebut.

Amerika Serikat sebelumnya telah memblokir resolusi yang menyerukan gencatan senjata, dengan mengatakan bahwa langkah tersebut adalah tindakan yang salah, sementara negosiasi yang rumit untuk mencapai gencatan senjata dan pembebasan sandera sedang berlangsung antara Israel dan Hamas.

Namun pada hari Kamis, mereka mengajukan rancangannya sendiri yang menyerukan gencatan senjata untuk pertama kalinya, yang menandai semakin kuatnya posisi mereka terhadap Israel.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan bahwa keputusan AS untuk menyetujui resolusi tersebut tidak berarti “perubahan dalam kebijakan kami.” Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat mendukung gencatan senjata tetapi tidak mendukung resolusi tersebut karena resolusi tersebut tidak mengutuk Hamas.

Berbicara pada konferensi pers setelah resolusi tersebut disahkan, Kirby mengatakan: “Kami sudah sangat jelas, kami sangat konsisten dalam mendukung gencatan senjata sebagai bagian dari kesepakatan penyanderaan. Ini adalah cara kesepakatan penyanderaan disusun. , beginilah struktur kesepakatan penyanderaan.” “. Resolusi tersebut mengakui perundingan yang sedang berlangsung.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan resolusi tersebut “harus diterapkan” untuk memastikan gencatan senjata dan “pembebasan semua sandera segera dan tanpa syarat.”

Komentari foto tersebut,

Amerika Serikat telah menekan Israel untuk berbuat lebih banyak dalam menyalurkan bantuan ke Gaza, yang menurut mereka seluruh penduduknya menderita kerawanan pangan.

Mark Lyall-Grant, yang merupakan duta besar Inggris untuk PBB dari tahun 2009 hingga 2015, mengatakan kepada program Radio BBC pukul 16.00, keputusan tersebut berarti Israel sekarang “pada dasarnya berkewajiban untuk menghentikan kampanye militernya selama 15 hari ke depan”. .” Sisa waktu bulan suci Ramadhan diatur dalam teks gencatan senjata.

Dia menambahkan bahwa teks tersebut secara hukum mengikat Israel tetapi tidak mengikat Hamas, karena gerakan Palestina bukanlah sebuah negara.

Amerika Serikat sebelumnya dituduh menggunakan hak vetonya untuk melindungi Israel di PBB.

Namun, mereka semakin kritis terhadap Israel atas meningkatnya jumlah korban tewas di Gaza, di mana lebih dari 32.000 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, tewas akibat pemboman Israel, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut.

Amerika Serikat juga telah menekan Israel untuk berbuat lebih banyak dalam menyalurkan bantuan ke Gaza, yang menurut mereka seluruh penduduknya menderita kerawanan pangan akut yang parah.

PBB menuduh Israel menghalangi bantuan; Israel menuduh PBB gagal mendistribusikan bantuan.

Perang saat ini pecah setelah militan Hamas menyerbu perbatasan dan menyerang komunitas Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut statistik Israel, dan menyandera 253 orang di Gaza.

130 orang yang ditangkap masih hilang setelah serangkaian operasi pembebasan, penyelamatan dan pemulihan.

Meskipun Israel mengambil keputusan untuk membatalkan jadwal kunjungan delegasinya ke Washington akhir pekan ini setelah resolusi Dewan Keamanan, Kirby mengatakan pertemuan yang dijadwalkan antara Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant dan Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan akan tetap berjalan sesuai rencana.

“Kami berharap dapat menjelaskan kepada Menteri Pertahanan bahwa Amerika Serikat terus mendukung Israel dalam perjuangannya melawan Hamas,” katanya pada konferensi pers pada hari Senin.

READ  Dana Moneter Internasional menyetujui pinjaman $15,6 miliar untuk Ukraina, bagian dari $115 miliar dukungan global