April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bolsonaro menghadapi risiko hukum baru setelah dia berada di kedutaan Hongaria

Bolsonaro menghadapi risiko hukum baru setelah dia berada di kedutaan Hongaria

Mahkamah Agung Brasil telah memerintahkan mantan Presiden Jair Bolsonaro untuk menjelaskan mengapa dia menghabiskan dua malam di kedutaan Hongaria, dan polisi federal Brasil telah mulai menyelidiki apakah kunjungan pada bulan Februari itu melanggar perintah pengadilan sebelumnya, kata polisi dan pejabat pengadilan.

Langkah-langkah yang diambil oleh Mahkamah Agung dan polisi federal menambah risiko hukum yang dihadapi mantan pemimpin Brasil tersebut, dan mengikuti investigasi New York Times yang diterbitkan pada hari Senin yang menunjukkan Bolsonaro bersembunyi di kedutaan Hongaria di Brasilia beberapa hari setelah pihak berwenang menyita paspornya karena dia dalam penyelidikan kriminal. .

Laporan Times, yang berdasarkan rekaman kamera keamanan kedutaan selama tiga hari, menunjukkan bahwa mantan presiden tersebut tampaknya mencari suaka politik dari Hongaria, yang perdana menterinya adalah pemimpin sayap kanan, Viktor Orban.

Setelah laporan Times, Bolsonaro membenarkan bahwa dia tetap berada di kedutaan tetapi menolak menjelaskan alasannya. “Saya mempunyai lingkaran pertemanan dengan beberapa pemimpin dunia.” Dia mengatakan kepada outlet media Brasil. “Mereka khawatir.” Pengacaranya kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa kunjungan Bolsonaro di kedutaan hanyalah untuk membicarakan politik dan bahwa “penjelasan lain” hanyalah “berita palsu.”

Pernyataan ini tidak cukup bagi Hakim Alexandre de Moraes, dari Mahkamah Agung Brasil, yang mengawasi serangkaian penyelidikan terhadap Bolsonaro. Pada Senin malam, Tuan Moraes memberi waktu 48 jam kepada mantan presiden untuk menjelaskan dia tinggal di kedutaan, menurut Mariana Oliveira, juru bicara pengadilan.

Pada tanggal 8 Februari, Hakim Moraes mengizinkan penggerebekan dan penangkapan beberapa mantan pembantu dan menteri Bolsonaro atas tuduhan merencanakan kudeta setelah Bolsonaro kalah dalam pemilu tahun 2022. Sebagai bagian dari operasi ini, hakim memerintahkan Bolsonaro untuk menyerahkan paspornya dan tidak meninggalkan pemilu. negara sementara polisi menyelidiki keterlibatannya.

READ  Bagaimana bouncing dari gas Rusia menyebabkan perebutan pasar global

Polisi federal Brasil sekarang sedang menyelidiki apakah kunjungan Bolsonaro di kedutaan Hongaria melanggar perintah tersebut, menurut seorang pejabat polisi federal yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas penyelidikan tersebut.

Beberapa analis hukum di Brazil mengatakan bahwa permintaan suaka Bolsonaro dapat mengakibatkan penangkapannya jika pihak berwenang yakin dia kemungkinan akan menghadapi tuntutan pidana dan dapat mencoba menghindari penahanan di masa depan.

“Langkah Bolsonaro untuk bersembunyi di kedutaan adalah dasar klasik penahanan pra-sidang.” kata Augusto de Arruda Botelhopengacara dan mantan Menteri Kehakiman Nasional Brasil.

“Ini adalah salah satu situasi yang digunakan sebagai contoh di buku teks dan ruang kelas,” tambahnya.

Hakim Mahkamah Agung Brasil memiliki kekuasaan yang luas, dan Hakim Moraes sebelumnya telah bertindak tegas terhadap Bolsonaro dan sekutunya, dengan mengatakan bahwa tindakan mereka mengancam demokrasi negara tersebut. Banyak warga sayap kanan Brasil, sebaliknya, menuduh Justice menyalahgunakan kekuasaannya.

Dua anggota Kongres Brazil yang beraliran kiri mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mengajukan permintaan resmi ke Mahkamah Agung dan jaksa penuntut umum, menuntut penahanan praperadilan terhadap Bolsonaro.

Tuan Bolsonaro menjadi sasaran berbagai investigasi kriminal. Dalam satu kasus, polisi federal minggu lalu merekomendasikan tuntutan pidana terhadapnya karena berpartisipasi dalam konspirasi untuk memalsukan catatan vaksinasi virus corona. Jaksa belum melakukan intervensi dalam kasus ini.

Ada juga dampak yang dirasakan diplomat Hongaria di Brasil. Kementerian Luar Negeri Brasil mengatakan pihaknya memanggil duta besar Hongaria, Miklós Halmay, untuk menjelaskan keberadaan Bolsonaro di kedutaan.

Dalam pertemuan selama 20 menit dengan para pejabat Brasil, Halmay memberikan penjelasan yang sama seperti pengacara Bolsonaro – bahwa mantan presiden tersebut hanya berada di kedutaan untuk membicarakan politik, menurut seorang pejabat Departemen Luar Negeri yang berbicara tanpa menyebut nama kepada menggambarkan pertemuan pribadi.

READ  AS dan Papua Nugini menandatangani pakta pertahanan sementara Modi menjanjikan dukungan untuk kepulauan Pasifik

Maria Luisa Escoril, menteri Brasil untuk Eropa dan Amerika Utara, mengatakan kepada Halmay bahwa sangat tidak biasa bagi seorang mantan presiden untuk menerima tamu selama beberapa malam di sebuah kota di mana ia juga memiliki rumah, terutama karena ia berada di bawah kejahatan, kata pejabat itu. . penyelidikan.

Paolo Motorin Kontribusi pelaporan dari Brasilia, dan Leonardo Coelho Dari Rio de Janeiro.