Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dengan hadiah $60 juta, rencana San Francisco Ballet fokus pada karya baru

Dengan hadiah $60 juta, rencana San Francisco Ballet fokus pada karya baru

San Francisco Ballet memiliki direktur artistik baru yang bersemangat: penari terkenal Spanyol Tamara Rojo. Perusahaan telah mengalami pemulihan yang relatif kuat dari pandemi ini, dengan penjualan tiket baru-baru ini mendekati tingkat sebelum Covid.

Kini San Francisco Ballet telah menerima hadiah yang inovatif: Pada hari Kamis diumumkan bahwa mereka telah menerima sumbangan sebesar $60 juta dari seorang donor anonim, sumbangan terbesar dalam 91 tahun sejarah perusahaan dan salah satu yang terbesar yang pernah diberikan kepada perusahaan tari Amerika.

“Ini adalah kejutan besar bagi saya,” kata Rojo, yang bergabung dengan perusahaan pada tahun 2022, dalam sebuah wawancara. “Dampaknya tidak dapat diukur.”

Sebagian besar dari hadiah tersebut, senilai $50 juta, akan digunakan untuk mendukung dana abadi perusahaan, yang saat ini bernilai sekitar $108 juta, dan untuk membantu membiayai penciptaan dan akuisisi bisnis baru. Sisa $10 juta akan digunakan untuk membantu menutupi biaya operasional untuk beberapa musim pertama Rojo.

Rojo mengatakan donasi tersebut akan memungkinkan perusahaan mencapai tujuannya dalam menciptakan karya klasik modern.

“Ini adalah anugerah kreativitas baru – anugerah yang menjadi sumber kehidupan perusahaan balet selama ini dan selama ini,” katanya.

San Francisco Ballet, yang memiliki anggaran sekitar $55 juta, berharap hadiah tersebut akan membantu perusahaan mengatasi serangkaian tantangan. Pandemi ini telah menyebabkan tekanan finansial, dengan penjualan tiket turun menjadi sekitar $18 juta pada tahun fiskal yang berakhir Juni 2022, turun dari sekitar $22 juta pada tahun yang berakhir Juni 2019. Penjualan telah meningkat baru-baru ini, mencapai sekitar $21 juta pada tahun fiskal. Tahun berakhir pada bulan Juni.

Langganan, yang secara tradisional merupakan sumber pendapatan penting, masih berada di bawah tingkat sebelum pandemi, seperti yang terjadi pada banyak organisasi budaya. Perusahaan ini telah menjual 6.118 unit sepanjang tahun ini, turun dari 7.784 unit pada tahun 2019. Meskipun acara favorit seperti “The Nutcracker” terus menarik penonton, dan balet cerita sangat populer, beberapa program repertoar campuran kesulitan untuk melampaui 50 persen penonton. (Kelompok ini tampil di War Memorial Opera House di San Francisco, yang dapat menampung lebih dari 3.100 orang.)

READ  Film Millie Bobby Brown The Electric State akan tayang di Netflix - Tenggat waktu

Band ini juga bergulat dengan perubahan kepemimpinan. Tahun lalu, direktur eksekutif San Francisco Ballet, Danielle St. Germain, mengundurkan diri setelah hanya satu tahun menjabat. Dia digantikan oleh Arturo Jacobs, yang bekerja sementara. Perusahaan berharap untuk menunjuk pemimpin tetap pada musim gugur.

Hadiah yang diberikan dalam dua bulan terakhir ini akan membawa perubahan bagi perusahaan, kata Allison Mosier, presiden dewan direksi San Francisco Ballet, dalam sebuah wawancara. Namun, dia mengatakan hal ini tidak akan “sepenuhnya melindungi perusahaan dari tantangan saat ini.”

“Penting bagi kami untuk memperluas audiens kami dan memastikan bahwa makna dan pentingnya balet menjadi jelas bagi generasi berikutnya,” kata Mosé. “Kepemimpinan dan visi Tamara Rojo sangat luar biasa, namun hal ini juga memerlukan dukungan yang semakin kuat dari komunitas kami dan investasi yang serius di seluruh operasional perusahaan.”

San Francisco Ballet berharap dapat mengalami kebangkitan di bawah kepemimpinan Rojo, yang sebelumnya menjabat sebagai direktur artistik Balet Nasional Inggris, membantu meningkatkan profil internasional perusahaan tersebut. (Dia adalah kepala sekolah Balet Nasional Inggris dan sebelumnya menjadi bintang Balet Kerajaan.) Rojo mengatakan dia ingin menugaskan lebih banyak karya yang berkaitan dengan isu-isu sosial dan “terus memperkaya bentuk seni dan menjadikannya sebagai sumber kehidupan.” Sebuah bentuk seni.”

Musim ini adalah yang pertama saya programkan. Pembukanya, “Mere Mortals,” sebuah meditasi tentang kecerdasan buatan, merupakan kolaborasi antara koreografer Aszure Barton dan produser musik elektronik Floating Points. Karya tersebut, yang ditayangkan perdana di dunia, mendapat pujian kritis dan hampir terjual habis, menarik banyak penonton baru. Pulihkan penawaran Dijadwalkan pada bulan April.

Rojo mengatakan hadiah itu merupakan investasi untuk mencapai tujuannya.

READ  Foo Fighters Mengumumkan Tur Stadion Musim Panas 2024 - Rolling Stone

“Saya merasakan gelombang rasa syukur yang sangat besar karena sebenarnya ada begitu banyak kepercayaan pada visi dan ambisi saya yang saya miliki atas nama San Francisco Ballet,” katanya. “Bagi saya pribadi, sangat membesarkan hati karena saya menuju ke arah yang benar, dan visi saya tepat.”