Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dari Australia hingga Inggris: Protes universitas pro-Palestina terjadi di seluruh dunia

Dari Australia hingga Inggris: Protes universitas pro-Palestina terjadi di seluruh dunia



CNN

Demonstrasi solidaritas dengan Palestina di bawah Israel Pengepungan di Gaza telah menyebar ke seluruh universitas di Amerika Serikat dan seluruh dunia dalam beberapa pekan terakhir.

Lebih dari 2.000 orang telah ditangkap di kampus-kampus AS sejak 18 April, di tengah perdebatan terpolarisasi mengenai hak untuk melakukan protes, batasan kebebasan berekspresi, dan tuduhan anti-Semitisme.

Meskipun bentrokan dan perselisihan dengan polisi di Universitas Columbia di New York, Negara Bagian Portland, dan UCLA telah menarik perhatian global, demonstrasi dan aksi duduk juga terjadi di kampus-kampus di beberapa wilayah Eropa, Asia, dan Timur Tengah.

Meski tuntutan para pengunjuk rasa berbeda-beda di setiap universitas, namun mayoritas pengunjuk rasa meminta perguruan tinggi untuk melakukan hal tersebut Abstraksi Dari perusahaan yang mendukung Israel dan Perang di Gaza.

Perang saat ini dimulai pada 7 Oktober ketika militan Hamas membunuh lebih dari 1.200 orang di Israel selatan dan menyandera lebih dari 200 orang. Respons militer Israel telah memicu bencana kemanusiaan di Gaza dan mengobarkan opini dunia.

Pemboman Israel di Gaza tujuh bulan lalu menewaskan lebih dari 34.600 orang, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Setengah dari 2,2 juta penduduk Gaza berada di ambang kelaparan, dan kelaparan yang disebabkan oleh ulah manusia akan segera terjadi, menurut sebuah laporan baru. Ini adalah standar yang digunakan oleh badan-badan PBB. Kekhawatiran juga meningkat mengenai perkiraan operasi militer Israel di Rafah di Jalur Gaza selatan, yang menyebabkan seruan baru untuk gencatan senjata.

Berikut ini beberapa protes pro-Palestina di kampus-kampus di seluruh dunia.

Selama beberapa minggu terakhir, kamp-kamp protes pro-Palestina bermunculan Setidaknya sudah muncul tujuh perguruan tinggi Di seluruh Australia.

Universitas Queensland di Brisbane telah menjadi tempat berkumpulnya kamp-kamp yang bersaing dan berjarak 100 meter (328 kaki) satu sama lain – yang dihuni oleh para pendukung Mahasiswa Palestina di UQ, dan satu lagi, sekelompok tenda kecil yang berbendera Israel. barang digantung. Di antara pepohonan.

Gedung ini didirikan sebagai bentuk solidaritas dengan warga Palestina yang dikepung Israel di Gaza dan mahasiswa yang melakukan protes di AS, namun beberapa kelompok Yahudi mengatakan bahwa hal tersebut menyebabkan ketegangan yang tidak perlu di kampus, dan pemimpin oposisi Australia menggambarkan hal tersebut sebagai tindakan yang “rasis” dan “anti-Semit”.

Mahasiswa Palestina di Universitas Queensland ingin universitas tersebut mengungkapkan semua hubungannya dengan perusahaan dan universitas Israel dan memutuskan hubungan dengan perusahaan senjata.

READ  Raja Saudi dirawat di rumah sakit untuk kolonoskopi

Hillary Whitman/CNN

Sejak tanggal 23 April, kamp telah menyebar ke beberapa universitas di seluruh Australia.

Sejauh ini, adegan kekerasan yang terjadi di kampus-kampus di Amerika Serikat belum terulang di Australia.

Di Universitas Sydney, sekitar 50 tenda berjajar di alun-alun tempat 100 pengunjuk rasa tidur setiap malam. Pada tanggal 3 Mei, kelompok-kelompok Yahudi mengorganisir protes balasan terhadap apa yang mereka katakan sebagai “tren aktivitas anti-Semit dan anti-Israel yang meresahkan” di universitas tersebut.

Lebih dari 200 orang, beberapa di antaranya mengenakan bendera Israel dan Australia, berkumpul di kampus Universitas Sydney, namun tidak ada pertemuan langsung antara mereka dan kelompok pro-Palestina, yang mendesak para pengikutnya untuk membantu mereka “mempertahankan” kamp mereka.

Protes pro-Palestina telah diadakan di universitas-universitas di Inggris sejak awal perang Israel di Gaza, dan beberapa di antaranya mengadakan protes. Perkemahan dalam beberapa hari terakhir.

Di Universitas Newcastle, sebuah kamp kecil pro-Palestina didirikan di atas rumput di depan gedung perguruan tinggi, seperti yang ditunjukkan dalam video dan foto di media sosial.

Akun X “Newcastle Apartheid Off Campus” membagikan foto-foto kamp mereka, memperlihatkan sekitar selusin tenda di atas rumput, beberapa di antaranya dihiasi dengan bendera Palestina.

Owen Humphreys/AP

Tenda didirikan di sebuah kamp di halaman Universitas Newcastle untuk memprotes perang di Gaza, di Newcastle, Inggris, pada 2 Mei 2024.

Kelompok ini menggambarkan dirinya sebagai “koalisi pimpinan mahasiswa yang berjuang untuk mengakhiri kemitraan Universitas Newcastle dengan perusahaan pertahanan yang memasok Israel.”

Mahasiswa di kota Leeds, Bristol dan Warwick di Inggris juga mendirikan tenda di luar gedung universitas mereka untuk memprotes perang di Gaza, menurut Kantor Berita Palestina.

Protes kampus di Inggris mendapat kecaman dari beberapa kelompok mahasiswa Yahudi, di tengah seruan agar universitas menjalankan tugas mereka dalam merawat mahasiswa Yahudi dengan serius.

Di Paris, protes pro-Palestina pecah di Sciences Po dan Sorbonne pada akhir April.

Polisi Prancis membersihkan para pengunjuk rasa dari Sorbonne – salah satu universitas paling bergengsi di negara itu – dengan sebuah video yang ditemukan secara geografis oleh CNN menunjukkan petugas menyeret dua pengunjuk rasa dari tenda dan menyusuri tanah.

READ  Pejabat militer mengatakan sebuah kapal perang China lewat "dengan cara yang tidak aman" di dekat kapal perusak AS di Selat Taiwan

Di Institut Ilmu Politik, salah satu pengunjuk rasa mengatakan bahwa seorang mahasiswa memulai mogok makan untuk memprotes tanggapan universitas terhadap “mahasiswa yang ingin mendukung Palestina.”

Sebuah video CNN menunjukkan para mahasiswa memegang poster yang menuntut diakhirinya “genosida” di Gaza dan boikot terhadap universitas-universitas Israel.

Miguel Medina/AFP/Getty Images

Polisi antihuru-hara berdiri di sela-sela unjuk rasa mahasiswa yang mendukung rakyat Palestina setelah polisi membubarkan kamp darurat di depan Universitas Sorbonne di Paris pada 2 Mei 2024.

Sciences Po adalah salah satu universitas Prancis berperingkat teratas dan almamater sejumlah besar presiden termasuk pemimpin saat ini Emmanuel Macron. Mereka memiliki hubungan yang kuat dengan Universitas Columbia, tempat mahasiswanya mengorganisir protes pro-Palestina dalam skala besar.

“Kami terinspirasi oleh Columbia, Harvard, Yale, UNC dan Vanderbilt,” kata Louise, seorang mahasiswa Science Po, kepada CNN. “Semua universitas ini telah melakukan mobilisasi, namun solidaritas kami tetap tertuju pada rakyat Palestina.”

Di tengah protes, presiden wilayah Ile-de-France mengatakan bahwa universitas tersebut tidak akan lagi menerima dana dari otoritas regional Paris, “sampai ketenangan dan keamanan pulih di sekolah.”

Samuel Legioio, presiden Persatuan Pelajar Yahudi di Prancis, menyerukan lebih banyak dialog antara pengunjuk rasa di kedua sisi yang berbeda ideologi.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh surat kabar Le Monde pada hari Kamis, dia mengatakan bahwa demonstran pro-Palestina perlu berbuat lebih banyak untuk “secara jelas mengutuk anti-Semitisme” tetapi mengirimkan polisi bukanlah solusi.

“Saya tidak akan pernah senang melihat CRS [riot police] “Masuk kampus,” tulisnya. “Lebih dari segalanya, saya percaya pada dialog. Ia menambahkan bahwa kemajuan sosial yang besar di Perancis selalu merupakan hasil perjuangan dan diskusi.

Protes diadakan di Universitas Jawaharlal Nehru yang bergengsi di New Delhi, sebagai solidaritas terhadap mahasiswa yang melakukan protes di Kolombia.

Protes tersebut bertepatan dengan kunjungan Duta Besar AS untuk India Eric Garcetti ke kampus tersebut, namun ditunda.

“Kantor pusat JNU tidak akan menyediakan platform bagi departemen dan staf yang mewakili negara-negara yang terlibat dalam terorisme dan genosida yang dilakukan oleh Israel,” demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh serikat mahasiswa universitas tersebut pada tanggal 29 April. Serikat pekerja juga menyatakan solidaritasnya terhadap para demonstran di Kolombia.

JNU, ​​​​salah satu universitas terkemuka di India, telah berada di garis depan dalam beberapa gerakan protes, termasuk demonstrasi pada tahun 2019 yang menentang undang-undang kontroversial yang menurut para kritikus mendiskriminasi umat Islam.

READ  Sebuah pesawat dengan 6 orang di dalamnya jatuh di lepas pantai selatan Jepang

Dua partai politik mahasiswa Universitas Jamia Millia Islamia di New Delhi juga menyatakan solidaritasnya terhadap para demonstran pro-Palestina.

“Kami juga mengutuk sikap yang diambil oleh pemerintah pimpinan BJP dalam mendukung Israel, yang menyimpang dari posisi historis India,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Persatuan Mahasiswa Partai Komunis India.

Protes terhadap perang Israel di Gaza telah melanda kampus-kampus di Kanada.

Di Universitas McGill di pusat kota Montreal, mahasiswa demonstran pro-Palestina mendirikan kemah di halaman depan.

Seperti rekan-rekan mereka di Amerika Serikat, para mahasiswa menuntut agar perguruan tinggi tersebut melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel.

Christine Muschi/AP

Petugas polisi berjalan melewati aktivis pro-Palestina di sebuah perkemahan yang didirikan di kampus Universitas McGill di Montreal, pada 2 Mei 2024.

Universitas tersebut mencoba membubarkan para demonstran, dengan mengatakan pihaknya telah meminta bantuan polisi setelah dialog dengan perwakilan mahasiswa gagal mencapai solusi.

Pada tanggal 2 Mei, hakim Pengadilan Tinggi Quebec menolak perintah yang akan memaksa pengunjuk rasa pro-Palestina meninggalkan kamp mereka.

Pengunjuk rasa pro-Palestina juga mendirikan kamp di kampus Universitas Toronto di pusat kota dan di Universitas British Columbia di Vancouver, antara lain, menurut Radio Publik CBC.

Ratusan mahasiswa berkumpul di universitas-universitas di Lebanon pada akhir April, mengibarkan bendera Palestina dan menyerukan universitas-universitas mereka untuk memboikot perusahaan-perusahaan yang beroperasi di Israel, Reuters. tersebut.

Di ibu kota, gambar menunjukkan mahasiswa Universitas Amerika di Beirut memprotes perang di Gaza di luar gerbangnya.

Oliver Marsden/Gambar Timur Tengah/AFP/Getty Images

Mahasiswa di American University of Beirut dan anggota masyarakat memprotes perang di Gaza di luar gerbang universitas sebagai solidaritas dengan mahasiswa di seluruh dunia, pada 30 April, di Beirut, Lebanon.

Beberapa demonstran mengatakan mereka terinspirasi oleh protes terhadap universitas-universitas Amerika.

Ali Al-Muslim (19 tahun) mengatakan kepada Reuters, “Kami ingin menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa kami tidak melupakan masalah Palestina dan bahwa generasi muda – yang sadar dan terpelajar – masih memikirkan masalah Palestina.”