Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dampak cuaca El Nino mempengaruhi pasokan kopi di Vietnam, Indonesia, Brazil

Dampak cuaca El Nino mempengaruhi pasokan kopi di Vietnam, Indonesia, Brazil
  • Biji Robusta di produsen kopi utama seperti Vietnam dan Indonesia bisa terpuruk karena mendekati cuaca ekstrem El Nino, sehingga memicu kekhawatiran harga akan naik sebagai akibatnya.
  • Tanaman Robusta Brasil juga terkena dampak buruk kekeringan, menurut laporan BMI, unit penelitian Fitch Solutions.
  • Itu berarti harga kopi instan dan espresso, yang sering dibuat dengan biji Robusta, dapat mengalami tekanan di tengah kekhawatiran pasokan dan permintaan Robusta yang lebih kuat dari biasanya karena konsumen beralih ke alternatif yang lebih murah daripada Arabika.

Secangkir kopi espresso di Cascais, Portugal pada 11 Oktober 2021.

Nicholas Kokovlis | Foto Noor | Gambar bagus

Biji Robusta di produsen kopi utama seperti Vietnam dan Indonesia bisa terpuruk karena mendekati cuaca ekstrem El Nino, sehingga memicu kekhawatiran harga akan naik sebagai akibatnya.

“Transisi yang diperkirakan secara luas ke kondisi El Niño pada Q323 telah memicu kekhawatiran akan berkurangnya produksi di Vietnam dan Indonesia, dua produsen kopi robusta utama,” kata divisi riset Fitch Solutions, BMI, dalam sebuah laporan tertanggal 24 Mei.

Biji Robusta dikenal dengan karakteristik pahit dan keasaman tinggi, dengan lebih banyak kafein daripada kopi Arabika premium dan lebih mahal.

Tanaman robusta Brasil telah terpengaruh oleh kekeringan, kata laporan itu.

Itu berarti harga kopi instan dan espresso, yang sering dibuat dengan biji Robusta, dapat mengalami tekanan di tengah kekhawatiran pasokan dan permintaan Robusta yang lebih kuat dari biasanya karena konsumen beralih ke alternatif yang lebih murah daripada Arabika.

El Niño adalah fenomena cuaca yang biasanya membawa kondisi lebih hangat dan lebih kering ke bagian tengah dan timur Samudera Pasifik tropis. Ilmuwan iklim telah memperkirakan bahwa El Nino dapat terjadi tahun ini Mendarat di paruh kedua tahun 2023.

READ  Atletik: Shot putter Ziad berharap bisa memecahkan rekornya sendiri di Indonesia

Asia Tenggara baru-baru ini mengalami panas yang memecahkan rekor pada pertengahan Mei.

Secara umum, Asia lebih menyukai Robusta daripada Arabika, dan permintaan Robusta tumbuh lebih cepat.

Shawn Hackett

Ketua Penasihat Keuangan Hackett

“Di seluruh Asia Tenggara, kondisi El Niño berhubungan dengan curah hujan di bawah rata-rata dan suhu tinggi, yang keduanya mengurangi produksi kopi,” kata laporan BMI tersebut.

Vietnam, Indonesia dan Brazil merupakan produsen terbesar Robusta Sistem pangan dan pertanian.

“Hujan lebat akibat Q123 di Indonesia berdampak negatif terhadap kualitas biji kopi. USDA Penurunan kelima dalam produksi kopi robusta diperkirakan,” kata analis.

Carlos Mera, kepala pasar komoditas pertanian di Rabobank, memperkirakan produksi robusta akan turun 10% menjadi 11,2 juta kantong pada panen mendatang.

Seorang pria memegang biji kopi Robusta di pameran pencicipan kopi di Buon Ma Thuot, Provinsi Da Lag, Vietnam. Pahit dan bersahaja. Berlaku hanya untuk demam akut.

Nhac Nguyen | Af | Gambar bagus

Pada tahun 2016, kekurangan air terkait El Niño di Vietnam dan Indonesia menyebabkan penurunan produksi global sebesar 10%, menurut angka dari Unit Riset.

Secara umum, pada tahun El Niño, “tidak biasa” untuk “melihat penurunan produksi sebesar 20%” pada biji kopi robusta Vietnam dan Indonesia, kata Shawn Hackett, presiden perusahaan pialang komoditas Hackett Financial Advisors, kepada CNBC.

“Itu berarti kontraksi Robusta yang parah,” katanya.

Biji Robusta menyumbang 40% dari produksi kopi dunia, dan biji Arabika menyumbang 60% dari produksi kopi dunia. Biji arabika umumnya dianggap lebih berkualitas dan lebih mahal daripada kopi Robusta.

Namun, tekanan ekonomi global mendorong permintaan ke arah robusta, komoditas biji kopi yang tertinggal.

READ  Peran Indonesia dalam Menyelesaikan Permasalahan Laut Cina Selatan

Harga Robusta didukung karena produsen kopi dan konsumen mengganti biji robusta dengan biji arabika yang lebih mahal untuk menghemat biaya selama periode inflasi, kata laporan PMI.

Harga kopi Robusta baru-baru ini mencapai level tertinggi dalam 15 tahun di $2.783 per ton pada akhir Mei.. Mereka Terakhir diperdagangkan pada $2.608 per ton untuk kontrak berjangka Juli, menurut data Intercontinental Exchange.

Selain itu, Premi biji Arabika dibandingkan biji Robusta jauh lebih rendah setelah tahun 2019 Karena meningkatnya permintaan biji kopi yang relatif murah.

“Asia, secara umum, lebih menyukai Robusta daripada Arabika, dan permintaan Robusta tumbuh jauh lebih cepat daripada permintaan Arabika,” kata Hackett.

Ia mencontohkan rendahnya harga biji robusta di Asia dan selera masyarakat akan minuman berbahan dasar biji robusta.

Gobi, juga dikenal sebagai kopi Nanyang, adalah minuman kopi pekat yang populer di Asia Tenggara, diseduh secara tradisional menggunakan biji Robusta.

Seorang petani memanen buah kopi di perkebunan kopi di Jawa Tengah, Indonesia, pada 25 Mei 2023.

Dimas Ardian | Bloomberg | Gambar bagus

Tapi Asia bukan satu-satunya wilayah yang menyukai Robusta.

“Rendahnya ketersediaan impor arabika yang dicuci sebagian menjadi penyebab…pergeseran ke robusta menunjukkan bahwa pasar Eropa sangat menyukai kopi yang lebih murah,” kata Natalia Gandolfi, analis di Hedgepoint Global Markets in Intelligence.

Candolfi berkata dia mengharapkan Kekurangan 4,16 juta karung Robusta selama Oktober 2023 hingga September 2024.