Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China memenangkan masa jabatan ketiga, dan termasuk tim kepemimpinan dengan loyalis

China memenangkan masa jabatan ketiga, dan termasuk tim kepemimpinan dengan loyalis
  • Ketua Partai Shanghai Li Qiang dipandang sebagai perdana menteri berikutnya yang paling mungkin
  • Loyalis menempati posisi kunci, dan tidak ada penerus yang jelas untuk Shi
  • Pengungkapan itu datang sehari setelah berakhirnya Kongres Partai ke-20

BEIJING (Reuters) – Presiden China Xi Jinping mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Minggu dan membentuk komite Politbiro permanen yang penuh dengan loyalis, memperkuat statusnya sebagai penguasa paling kuat di negara itu sejak Mao Zedong.

Ketua Partai Komunis Shanghai Li Qiang, 63, mengikuti Xi ke podium di Aula Besar Rakyat ketika tim kepemimpinan baru diperkenalkan, yang berarti dia kemungkinan akan menggantikan Li Keqiang sebagai perdana menteri ketika dia pensiun pada bulan Maret.

Anggota lain dari Komite Tetap tujuh orang, badan pemerintahan tertinggi China, adalah Zhao Lijie dan Wang Huning, yang telah kembali dari komite sebelumnya, dan pendatang baru Cai Zhi, Deng Xiuxiang dan Li Shi. Li Qiang juga merupakan anggota baru dari Komite Tetap.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Semua terlihat sangat setia kepada Xi, 69, yang juga diangkat kembali pada hari Minggu sebagai ketua Komisi Militer Pusat.

“Kemenangan yang tidak seimbang secara abnormal untuk satu faksi, yang jarang terjadi dalam tradisi Partai Komunis, di masa lalu akan memiliki keseimbangan kekuatan yang kasar,” kata Willie Lamm, rekan senior di Jamestown Research Foundation di AS.

“Artinya tidak akan ada checks and balances. Xi Jinping juga memegang kendali penuh atas Politbiro Besar dan Komite Sentral,” katanya.

Pembukaan komite tetap dan politbiro besar yang beranggotakan 24 orang dilakukan satu hari setelah kongres ke-20 Partai Komunis yang berkuasa, di mana amandemen dibuat pada piagam partai yang bertujuan untuk memperkuat posisi inti dan peran pemandu Xi. Pemikiran di dalam partai.

READ  Perdana Menteri Polandia mengatakan kepada Zelensky dari Ukraina: "Jangan pernah menghina orang Polandia lagi."

Komposisi Komite Tetap adalah konfirmasi lebih lanjut bahwa cengkeraman Xi pada kekuasaan tidak berkurang oleh peristiwa tahun yang penuh gejolak, termasuk perlambatan ekonomi yang tajam, frustrasi dengan kebijakan bebas virus corona, dan keterasingan China yang tumbuh dari Barat, diperburuk oleh dukungannya untuk Rusia. Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Dalam hal pembuatan kebijakan, itu berarti kemungkinan akan ada lebih banyak rasa hormat terhadap pandangan Xi Jinping sendiri tentang bagaimana memajukan negara dan ekonomi,” kata Alvin Tan, kepala strategi mata uang Asia di RBC Capital Markets di Singapura.

“Saya bisa membayangkan kebijakan pemberantasan virus corona yang muncul mungkin lebih tegas, dan akan lebih banyak mendorong isu kesejahteraan bersama dan sejenisnya,” katanya.

Seperti yang diharapkan, barisan baru tidak termasuk penerus yang jelas dari Xi, putra seorang revolusioner Partai Komunis yang telah membawa China ke arah yang lebih otoriter sejak ia naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 2012.

Pengungkapan itu muncul sehari setelah Li Keqiang dan Wang Yang, yang dipandang oleh para analis sebagai relatif moderat, yang cukup muda untuk menjabat lebih lama di badan pembuat keputusan, dikeluarkan dari Komite Sentral yang lebih luas. Keduanya memiliki hubungan dengan Liga Pemuda Komunis, sebuah kelompok berpengaruh yang menurut para ahli kehilangan kekuasaan di bawah Xi.

Xi meletakkan dasar bagi pemerintahan satu dekade kemudian ketika ia menghapuskan batasan presiden dua kali pada tahun 2018. Masa jabatannya sebagai presiden kemungkinan akan diperbarui pada sesi parlemen tahunan pada bulan Maret, ketika perdana menteri berikutnya juga akan secara resmi ditunjuk.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

READ  Finlandia menduga jangkar kapal Tiongkok menyebabkan kerusakan pada pipa gas Baltik berita Dunia

Pelaporan tambahan oleh Yu Lun Tian, ​​​​Eduardo Baptista dan Martin Quinn Pollard Pelaporan tambahan oleh Summit Chatterjee di Hong Kong Penulisan oleh Tony Munro Penyuntingan oleh Lincoln Fest

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.