Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China berusaha menyatukan opini publik untuk mendukung Rusia

China berusaha menyatukan opini publik untuk mendukung Rusia

SINGAPURA (Associated Press) – Sementara Barat mengutuk Rusia, Presiden Vladimir Putin memiliki pendukung yang blak-blakan di China, di mana Partai Komunis yang berkuasa memberi tahu rakyatnya bahwa mereka adalah target lain dari pelecehan yang dipimpin AS.

Jika Rusia dihancurkan, kami akan menjadi yang berikutnya. “Itu pasti,” kata Wang Yongchun, seorang pensiunan di Beijing. “Amerika Serikat ingin mengambil alih dunia.”

Komentar seperti ini mencerminkan posisi partai yang berkuasa, yang merupakan hal terdekat yang dimiliki Putin dengan sekutu utama: perang harus dihentikan tetapi Amerika Serikat yang harus disalahkan.

Pemerintah Presiden Xi Jinping mencoba menjauhkan diri dari serangan Rusia tetapi menghindari mengkritik Moskow. Pemerintah menawarkan untuk bertindak sebagai mediator dan mengecam sanksi perdagangan dan keuangan terhadap Rusia.

Kontrol partai yang berkuasa atas semua media China dan sensor internet yang ekstensif membuat sulit untuk mengukur opini publik. Tetapi apa yang diizinkan partai secara online dan mengharuskan media untuk mempublikasikannya memperjelas apa yang ingin dipikirkan publik.

Media diminta pekan lalu untuk hanya mempublikasikan konten pro-Rusia dan menyensor pandangan anti-Rusia atau pro-Barat, menurut salinan instruksi yang diposting di akun media sosial Beijing News. Postingan ini kemudian dihapus.

Di Internet dan di media sosial, muncul ungkapan simpati untuk Ukraina dan dukungan untuk Rusia, tetapi bukan kritik terhadap Moskow.

“Ketika perang dimulai, bukankah putra orang biasa yang menjadi umpan meriam?” Sebuah posting yang ditandatangani oleh Da Ke Ming Yi di platform media sosial Weibo mengatakan. “Mereka yang meninggal adalah anak-anak orang biasa.”

Sebuah surat yang ditandatangani oleh lima profesor dari universitas terkemuka yang mengkritik Rusia karena menyerang tetangga yang lebih lemah muncul sebentar di media sosial sebelum dihapus.

READ  Pentagon mengatakan Rusia menimbun personel dan kehilangan senjata

“Kami menentang perang yang tidak adil,” kata akademisi dari sekolah termasuk Universitas Tsinghua di Beijing, universitas untuk banyak pemimpin partai yang berkuasa.

Komentar yang diposting oleh kaum nasionalis mengkritik para profesor karena gagal menegakkan posisi netralitas resmi partai yang berkuasa.

Partai yang berkuasa telah menghabiskan puluhan tahun menggunakan buku teks dan media yang sepenuhnya dikendalikan negara untuk menumbuhkan rasa ketidakadilan nasional. Amerika Serikat dituduh berusaha menghalangi kebangkitan China ke posisi yang sah dalam kepemimpinan global.

Media pemerintah mengulangi posisi Beijing bahwa Amerika Serikat dan sekutu Eropanya yang harus disalahkan atas perang Ukraina karena mereka gagal menanggapi kekhawatiran Rusia bahwa hal itu harus mencegah tetangga demokratisnya bergabung dengan NATO, aliansi militer Barat.

Ini mencerminkan keluhan China bahwa Washington dan sekutunya ikut campur dalam urusan internal dan masalah kedaulatan nasionalnya, termasuk klaimnya atas Taiwan, dan sengketa wilayah di Laut China Selatan, dan di Xinjiang, wilayah paling barat di mana China telah dituduh melakukan pelanggaran. melakukan. Penangkapan lebih dari satu juta orang Uyghur.

Sebagai peristiwa bersejarah, Zeng Bowen, seorang insinyur berusia 38 tahun, mengatakan serangan Rusia “tidak baik”, tetapi “orang-orang berpikir konflik antara Rusia dan Ukraina adalah karena Amerika Serikat mengobarkan kerusuhan.”

Capital News yang dikelola negara mendesak publik untuk bersekutu dengan partai yang berkuasa: “Posisi bangsa adalah posisi kita.”

“China selalu berpegang pada sikap yang adil dan bertanggung jawab, menyerukan semua pihak untuk menahan diri, menenangkan situasi dan kembali ke dialog dan negosiasi,” kata pernyataan itu.

Namun, surat kabar itu tampaknya mendukung klaim Putin bahwa Ukraina menjadi zona penyangga antara Rusia dan Eropa dan melepaskan kemungkinan keanggotaan NATO.

READ  Covid-19 Live: NYC untuk mengakhiri mandat vaksinasi untuk atlet

“Pada akhirnya, Ukraina harus menjadi jembatan antara Timur dan Barat, bukan perbatasan konfrontasi antara kekuatan besar,” kata Capital News.

Komentar online meminta China untuk mendukung Rusia dengan membeli ekspor minyak, gas, dan barang lainnya.

“Biarkan Kedutaan Besar Rusia menjual barang-barang mereka di siaran langsung. Mari tunjukkan kepada mereka daya beli China,” kata komentar yang ditandatangani oleh Bao Zhou Guang Xiaobang di Weibo. Itu mendapat 42.000 suka.

Sebuah komentar terpisah yang menyerukan China untuk mempertahankan perdagangan normal dengan Rusia, penolakan implisit terhadap sanksi, menerima hampir 80.000 suka.

Platform media sosial mendesak pengguna untuk bertindak secara bertanggung jawab dan mengatakan mereka telah menghapus ribuan posting tentang serangan di Ukraina.

Douyin, layanan video pendek yang dijalankan oleh pemilik TikTok di China, mengatakan telah menghapus lebih dari 3.500 video dan 12.100 komentar karena “komentar vulgar, meremehkan, menghasut, dan tidak ramah”.

Layanan pesan populer WeChat juga mengeluhkan “postingan vulgar” yang dikatakan memiliki “dampak negatif di dunia maya”.

Dia mengatakan beberapa pengguna telah “mengambil kesempatan untuk menyebarkan informasi buruk tentang urusan internasional saat ini,” termasuk komentar yang meremehkan perang seperti lelucon kasar tentang “mendapatkan kredit kursus dengan pergi ke Ukraina dan berperang dalam perang” dan meminta “wanita cantik Ukraina untuk datang. ke China, kata platform itu.

Postingan WeChat tersebut kemudian dibagikan oleh China Internet Monitoring Unit, China Cyberspace Administration.

Weibo mengatakan telah menghapus lebih dari 4.000 postingan yang cabul dan mengejek perang. Dikatakan lebih dari 10.000 akun telah ditutup.

“Lingkungan yang damai tidak datang dengan mudah,” kata perusahaan itu dalam posting media sosial. Ini meminta pengguna untuk “mempertahankan sikap objektif dan rasional” dan berpartisipasi dalam diskusi “dengan cara yang wajar”.

READ  Bentrokan antara Amerika Serikat dan Rusia karena penyebab harga pangan yang tinggi

___

Produser Video AP Olivia Chang di Beijing berkontribusi pada laporan ini.