Juli 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Chengdu China akan menginvestasikan $ 245 juta dalam proyek Nikel Matte Indonesia

2 Desember (Reuters) – China’s Chengtun Mining Group Co Ltd (600711.SS) pada Kamis mengumumkan rencana investasi $245 juta dalam rencana Indonesia untuk memproduksi tikar nikel sebagai bahan untuk baterai kendaraan listrik (EV).

Inisiatif tersebut, yang diberi nama PT ChengMach Nickel, akan memproduksi 40.000 ton nikel per tahun berdasarkan kandungan logamnya, menurut laporan Chengtun. Unit Chengdu akan memegang 70% ekuitas di Hang Seng International, dengan sisanya dipegang oleh Extension Investment Pay yang berbasis di Singapura.

Total investasi, termasuk bagian dari ekstensi, ditetapkan sebesar $ 350 juta.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke reuters.com

Inisiatif ini akan menjadi proyek nikel kedua Chengdu di Indonesia dan, seperti proyek pertama, akan memiliki kapasitas 34.000 ton per tahun – terletak di Teluk Veda di Pulau Halmahera.

Nikel Matte, produk antara yang diproses lebih lanjut menjadi nikel sulfat kualitas baterai, semakin populer di kalangan investor China di Indonesia.

Pembuat nikel global terkemuka Singshan Holdings mengejutkan pasar pada bulan Maret ketika mengumumkan rencana untuk memproduksi produk tersebut.

Senten mengajukan bahwa pemegang saham tunggal Extension Investment Pte adalah perusahaan bernama Indigo International Investment Limited. Bulan lalu Indigo ditunjuk sebagai mitra dalam proyek tikar nikel 40.000 ton Wimming Group untuk tahun mendatang.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke reuters.com

Laporan Pengeditan Mark Potter oleh Tom Daly

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Waresix Indonesia dilaporkan dalam pembicaraan dengan Tiger Global untuk mengumpulkan dana