Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Chang’e 6: Wahana bulan Tiongkok kembali ke Bumi dengan membawa sampel batuan dan tanah

Chang’e 6: Wahana bulan Tiongkok kembali ke Bumi dengan membawa sampel batuan dan tanah

Bangkok (AFP) – Tiongkok penyelidikan Chang’e 6 Ia kembali ke Bumi dengan membawa sampel batuan dan tanah dari sisi jauh bulan, yang belum banyak dieksplorasi, dan merupakan yang pertama di dunia.

Pesawat luar angkasa tersebut mendarat di wilayah Mongolia Dalam di Tiongkok utara pada Selasa sore.

“Saya sekarang menyatakan bahwa misi eksplorasi bulan Chang’e 6 telah sukses total,” kata Zhang Kejian, direktur Badan Antariksa Nasional Tiongkok, dalam konferensi pers yang disiarkan televisi setelah pendaratan.

Ilmuwan Tiongkok memperkirakan sampel yang dikembalikan mencakup batuan vulkanik berusia 2,5 juta tahun dan material lain yang diharapkan dapat menjawab pertanyaan tentang perbedaan geografis di kedua sisi Bulan.

Sisi dekat dilihat dari Bumi, dan sisi jauh menghadap luar angkasa. Sisi jauhnya juga diketahui berisi gunung-gunung dan kawah meteorit, yang kontras dengan daerah relatif datar yang bisa dilihat dari sisi dekat.

Wahana tersebut mendarat di Cekungan Aitken di kutub selatan bulan, sebuah kawah yang terbentuk lebih dari 4 miliar tahun lalu. Sampel yang diharapkan para ilmuwan kemungkinan besar berasal dari berbagai lapisan cekungan, yang akan mengandung jejak peristiwa geologi berbeda sepanjang kronologi panjangnya, seperti ketika Bulan masih muda dan memiliki interior aktif yang dapat menghasilkan batuan vulkanik.

Meskipun misi Amerika dan Soviet sebelumnya mengumpulkan sampel dari sisi dekat Bulan, misi Tiongkok adalah yang pertama mengumpulkan sampel dari sisi jauh.

“Ini adalah yang pertama di dunia dalam artian ini adalah pertama kalinya seseorang mampu lepas landas dari sisi jauh bulan dan membawa kembali sampelnya,” kata Richard de Grace, profesor astrofisika di Macquarie University di Australia.

Program bulan adalah bagian dari persaingan yang semakin meningkat dengan Amerika Serikat – yang masih menjadi pemimpin dalam eksplorasi ruang angkasa – dan negara lain, termasuk… Jepang Dan India. Tiongkok telah menempatkan stasiun luar angkasanya sendiri di orbit secara teratur Mengirim kru di sana.

READ  Gua bulan bisa memberikan perlindungan bagi para astronot

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping mengirimkan pesan ucapan selamat kepada tim Chang’e, dengan mengatakan bahwa ini adalah “pencapaian bersejarah dalam upaya negara kita untuk menjadi kekuatan ruang angkasa dan teknologi.”

Wahana tersebut meninggalkan Bumi pada 3 Mei. Perjalanannya memakan waktu 53 hari. Wahana tersebut mengebor inti dan mengekstraksi batuan dari permukaan.

Sampel tersebut diharapkan dapat menjawab salah satu pertanyaan ilmiah mendasar dalam penelitian ilmu bulan: Aktivitas geologi apa yang menyebabkan perbedaan antara kedua sisi? Zhongyu Yu, seorang ahli geosains di Chinese Academy of Sciences, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan di Innovation Monday, sebuah jurnal yang diterbitkan dalam kemitraan dengan Chinese Academy of Sciences.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok telah meluncurkan beberapa misi yang sukses ke bulan, mengumpulkan sampel dari sisi dekat bulan menggunakan wahana Chang’e 5.

Mereka juga berharap wahana tersebut akan kembali dengan material yang mengandung jejak hantaman meteorit dari masa lalu Bulan. Materi ini bisa menjelaskan masa-masa awal tata surya. Ada teori bahwa Bulan bertindak sebagai semacam penyedot debu, menarik semua meteorit dan puing-puing dari era rezim sebelumnya agar tidak bertabrakan dengan Bumi, kata De Griggs, yang juga direktur eksekutif di International Space Science Institute. . Beijing.

Tiongkok mengatakan pihaknya berencana untuk membagikan sampel tersebut kepada ilmuwan internasional, meskipun tidak disebutkan secara pasti di negara mana sampel tersebut berada.

___

Produser video AP Olivia Chang berkontribusi pada laporan ini.