Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Carlos Alcaraz menyelesaikan kampanye dominannya melawan Real Madrid dengan gelar atas Alexander Zverev

Carlos Alcaraz menyelesaikan kampanye dominannya melawan Real Madrid dengan gelar atas Alexander Zverev

Madrid – kapan Carlos Alcaraz Dia bermain di Madrid Terbuka pertamanya ketika dia berusia 18 tahun, dan tujuannya adalah untuk mendapatkan pengalaman dan belajar dari para pemain terbaik.

Setelah hanya satu tahun, Alcaraz merasa menjadi salah satu yang terbaik.

Bintang remaja Spanyol itu menutup minggu yang menarik lagi dengan kemenangan set langsung Alexander Zverev Minggu untuk memenangkan Madrid Terbuka dan menjadi pemain termuda kedua yang memenangkan dua gelar Masters 1000.

Kemenangan nyamannya atas Zverev datang 6-3 6-1 setelah kemenangannya atas idolanya Rafael Nadal Di perempat final dan tempat pertama Novak Djokovic di semifinal.

“Tahun lalu saya mengalami pengalaman ini untuk pertama kalinya, bermain melawan pemain terbaik, bermain di Masters 1000, dan saya belajar banyak,” kata Alcaraz. “Sekarang berbeda. Saya pergi ke lapangan mengetahui saya bisa menang, dan saya yakin saya bisa menang kapan saja.”

Alcaraz menjadi pemenang termuda di Madrid dan termuda kedua yang memenangkan dua gelar Masters 1000 setelah kemenangan Nadal di Monte Carlo dan Roma pada 2005. Alcaraz sudah menjadi pemain termuda yang masuk 10 besar sejak Nadal melakukannya pada 2005.

Senang rasanya bisa mengalahkan orang-orang ini,” kata Alcaraz yang berusia 19 tahun. Minggu terbaik dalam hidupku.”

Itu adalah kemenangan ketujuh berturut-turutnya atas pemain 10 besar Alcaraz, dan gelar keempatnya tahun ini. Dia juga memiliki kemenangan terbanyak musim ini dengan 28, lebih dari satu Stefanos Tsitsipas.

Zverev berusaha memenangkan gelar keduanya secara berturut-turut bersama Real Madrid dan ketiganya secara keseluruhan. Dia hanya memuji Alcaraz setelah pertandingan.

“Sekarang Anda adalah pemain terbaik di dunia,” kata Zverev sebelum upacara piala. “Meskipun Anda masih berusia 5 tahun, Anda masih mengalahkan kami semua, dan sangat bagus untuk melihat bahwa di tenis kami memiliki bintang baru yang akan memenangkan banyak turnamen besar, yang akan menjadi No. 1 dan akan pergi ke memenangkan turnamen ini berkali-kali.”

READ  Pria Virginia Jose Hernandez-Mancia dituduh mengeksekusi pelari Universitas Milligan Eli Kramer

Alcaraz memenangkan Masters 1000 pertamanya di Miami awal tahun ini. Dia juga menang di Rio de Janeiro dan Barcelona. Gelar profesional pertamanya datang di Umag tahun lalu.

Tiga kekalahan Caraz musim ini datang melawan Sebastian Korda Di Monte Carlo dan Nadal di Indian Wells dan Matteo Berrettini di Australia Terbuka.

Setelah kemenangan panjang tiga set atas Nadal dan Djokovic, unggulan ketujuh Alcaraz mempertahankan energinya sejak awal melawan Zverev dan memegang kendali sepanjang pertandingan di Central Court Kaja Magica.

Dia tidak menghadapi break point dan mengonversi empat dari delapan yang dia miliki melawan unggulan kedua Zverev. Alcaraz melakukan 11 pelanggaran tidak wajib dibandingkan dengan 25 pelanggaran yang dilakukan Zverev.

“Saya berusia 19 tahun dan saya pikir itu adalah kunci untuk bisa memainkan pertandingan yang panjang dan sulit secara berturut-turut. Saya merasa lebih baik secara fisik,” kata Alcaraz.

Sangat menyenangkan bisa menang di Madrid, katanya, saat dia mulai menonton tenis untuk pertama kalinya di usia muda.

“Menyaksikan Rafa mengangkat trofi memberi saya banyak kekuatan untuk bekerja keras saat ini,” kata Alcaraz. “Ini momen yang luar biasa bagi saya. Ini turnamen pertama yang saya tonton, jadi mengangkat piala hari ini sangat mengharukan.”