Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Cara melihat hujan meteor Lyrids April

Cara melihat hujan meteor Lyrids April

(CNN) Setelah tidak mengkhususkan Hujan meteor tahunan Selama berbulan-bulan, Lyrids ada di sini untuk mengakhiri kekeringan.

Dikenal sebagai salah satu hujan meteor tertua yang tercatat, Lyrids diperkirakan akan menghasilkan 10 hingga 15 meteor per jam selama tiga malam berpusat di sekitar puncaknya pada pukul 21:06 ET pada hari Sabtu. Menurut EarthSky.

Lyrids telah muncul di langit sejak saat itu 15 April dan akan tetap ditangguhkan hingga 29 April Tetapi puncaknya relatif sempit dibandingkan dengan Perseids musim panas yang terkenal dan hujan lainnya.

Waktu terbaik untuk melihat Lyrids – dengan kesempatan untuk melihat meteor paling banyak – akan dimulai pada larut malam pada hari Sabtu hingga dini hari pada hari Minggu.

Kabar baiknya adalah itu Dekat bulan baru Ini akan meninggalkan kondisi tampilan yang sempurna, tanpa gangguan cahaya terang yang disebabkan oleh bulan purnama.

“Bulan akan memblokir semua kecuali meteor yang paling terang, jadi ketika tidak ada gangguan bulan, Anda dapat melihat semua meteorit yang terang dan redup muncul,” kata Robert Lunsford, koordinator laporan bola api untuk American Meteor Society. “Kemungkinan kejutan (dengan hujan yang akan datang) sangat kecil, tetapi karena kita tidak memiliki bulan di langit dan itu terjadi pada akhir pekan, kami mendorong semua orang untuk mencobanya, lihatlah.”

Di daerah yang jauh dari polusi cahaya, kata Lunsford, pengamat akan melihat satu meteor setiap lima menit. Jika Anda berada di dekat kota atau lampu terang, perkirakan setiap 15 menit atau lebih.

Kadang-kadang, Lyrids melebihi ekspektasi, dengan letusan hingga 100 per jam rata-rata setiap 60 tahun. Letusan berikutnya diperkirakan terjadi pada tahun 2042. tergantung masyarakat. Lunsford mengatakan bahwa meskipun tidak ada letusan yang diharapkan tahun ini, Lyrids mungkin sepadan dengan waktu Anda, dengan sebagian bola api, dan meteor ekstra terang di langit.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA mendeteksi uap air di wilayah Formasi Planet Berbatu

Sejarah Lyrids kembali berabad-abad

Lyrids pertama kali tercatat pada 687 SM. Menurut NASAmenjadikan meteorit ini salah satu yang tertua dalam catatan.

“Ketika orang pertama kali melihat ini, 2.700 tahun yang lalu, mereka hanya menyadarinya karena mereka melihat sesuatu jatuh di langit. Tetapi pada saat itu, mereka tidak mengerti apa sebenarnya meteorit itu – butuh waktu lebih lama,” kata Peter Ferris, seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian. “Baru pada abad ke-19 ketika kami menyadari bahwa mereka benar-benar datang dari luar angkasa.”

Setiap hujan meteor memiliki komet besar dari mana puing-puing yang membentuk hujan meteor itu berasal. lirik Komet C/1861 G1 bernama Thatcher, yang baru setengah jalan dari orbit 415 tahunnya. Komet itu jauh dari Bumi, tetapi kami menemukan jejak puing-puingnya setiap tahun.

Karena gangguan planet dan gangguan di orbit planet, gumpalan puing yang lebih padat terjadi setiap 60 tahun karena kedekatan komet ini dengan Jupiter dan Saturnus, kata Lunsford. Letusan inilah yang pertama kali tercatat lebih dari 2.700 tahun yang lalu.

Bagaimana Anda melihat meteor?

Lyrids mungkin bukan yang paling aktif dalam mandi tahunannya. Tetapi dibandingkan dengan ratusan hujan meteor lain yang telah dideteksi oleh para ilmuwan menggunakan peralatan profesional, Ferris mencatat, hujan meteor ini dapat menghasilkan beberapa meteor per jam yang cukup terang untuk dilihat oleh pengamat biasa.

Jika Anda ingin melihat salah satu meteor ini, yang terbaik adalah pergi pada saat Lyra yang bersinar, konstelasi tempat meteor berasal. akan berada di atas cakrawala. Bagi kebanyakan orang, itu akan terjadi selama beberapa jam terakhir sebelum fajar. Lunsford mengatakan mereka yang berada di wilayah paling selatan dunia, Selandia Baru dan Australia, masih dapat melihat meteor tetapi dengan kecepatan yang lebih rendah karena Lyra tidak naik di atas cakrawala seperti di belahan bumi utara.

READ  Alam semesta bisa berbentuk seperti rumah peristirahatan yang aneh dan bengkok: ScienceAlert

Benamkan diri Anda dalam melihat alam semesta, kata Ferris. “Semakin jarang kita memiliki waktu untuk benar-benar keluar dan melihat peristiwa seperti ini – salah satu alasannya adalah polusi cahaya yang mematikan kemampuan kita untuk keluar dan melihat apa pun di langit.

“Terkadang penting untuk keluar dan tidak menatap komputer dan layar sepanjang waktu dan menghabiskan waktu di luar ruangan menikmati langit gelap (yang ada) di sekitar kita.”

Lebih banyak hujan meteor yang akan datang

Jika Anda melewatkan puncak Lyrids yang sempit, ada banyak peluang untuk melihat meteor.

Berikut hujan meteor yang tersisa untuk tahun 2023 dan Tanggal puncak:

• ETA Aquarius: 5-6 Mei

• cekungan Delta Selatan: 30-31 Juli

• Alpha Capricornids: 30-31 Juli

• Perseid: 12-13 Agustus

• Orionida: 20-21 Oktober

• South Torres: 4-5 November

• Torres Utara: 11-12 November

• Leonid: 17-18 November

• Geminid: 13-14 Desember

• Ursid: 21-22 Desember

Gerhana matahari dan gerhana bulan

Gerhana terakhir adalah a Gerhana total annular yang langka yang terjadi pada hari Rabu tetapi hanya terlihat di sebagian Australia, Timor Leste dan Indonesia di jalur sempitnya melintasi Samudra Hindia. Meskipun sulit untuk melihatnya, tahun ini Anda memiliki kesempatan lain untuk melihatnya di area Anda:

Jika Anda tinggal di Amerika Utara, Tengah, atau Selatan, Gerhana matahari cincin Itu akan terjadi pada 14 Oktober, ketika bulan bergerak di depan pandangan bumi terhadap matahari, membentuk lingkaran api yang jelas di langit.

Bagi mereka yang berada di Afrika, Asia dan Australia, gerhana bulan gerhana bulan Itu akan terjadi pada 5 Mei dan 28 Oktober, Gerhana bulan sebagian Ini akan dapat dilihat di Eropa, Asia, Australia, Afrika, sebagian Amerika Utara dan sebagian besar Amerika Selatan. Gerhana bulan terjadi ketika bulan memasuki bayangan bumi dan menggelapkan permukaan bulan.

READ  Video menakjubkan menunjukkan bola api besar menerangi langit malam di atas Amerika Serikat

Lebih banyak bulan purnama

Bulan purnama berikutnya akan datang pada minggu pertama bulan Mei, menandai tanggal bunga — maka namanya, bulan Venus. Berikut adalah daftar bulan purnama yang tersisa di tahun 2023, Menurut Almanak Petani:

• 5 Mei: Bulan Bunga

• 3 Juni: Bulan Stroberi

• 3 Juli: Pak Moon

• 1 Agustus: Bulan Sturgeon

• 30 Agustus: Bulan Biru

• 29 September: Harvest Moon

• 28 Oktober: Bulan Hunter

• 27 November: Bulan Berang-berang

• 26 Desember: Bulan Dingin