April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Misi Peregrine meninggalkan upaya pendaratan di bulan setelah mengalami kehilangan bahan bakar yang 'kritis'

Misi Peregrine meninggalkan upaya pendaratan di bulan setelah mengalami kehilangan bahan bakar yang 'kritis'



CNN

Astrobotic Technology, perusahaan yang mengembangkan pendarat bulan pertama yang diluncurkan dari Amerika Serikat dalam lima dekade, mengatakan pihaknya membatalkan upaya untuk menempatkan pesawat ruang angkasa Peregrine di bulan kurang dari 24 jam setelah peluncuran.

Pesawat luar angkasa tersebut mengalami kehilangan propelan yang “kritis” karena kebocoran bahan bakar, menurut perusahaan tersebut.

Beberapa jam setelah pesawat ruang angkasa lepas landas dari Florida menuju bulan pada Senin pagi, Astrobotic mengumumkan bahwa misi tersebut dalam bahaya. Pendarat bulan, yang disebut Peregrine, tidak dapat memposisikan dirinya menghadap matahari, kemungkinan besar karena masalah tenaga penggerak, menurut Astrobotic. Penyesatan ini menghalangi pesawat ruang angkasa untuk mengisi baterainya.

Masalah baterai kemudian teratasi, tetapi Astrobotic tidak dapat memperbaiki masalah yang tampak pada sistem propulsi Peregrine.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Senin malam, perusahaan tersebut mengatakan kebocoran bahan bakar menyebabkan sistem kontrol sikap pesawat ruang angkasa Peregrine – yang dirancang untuk menyelaraskan pendarat berbentuk kotak setinggi 6 kaki saat berada di luar angkasa – harus berfungsi dengan baik. .” melampaui siklus hidup layanan yang diharapkan untuk mencegah pendarat terjatuh tak terkendali.

Astrobotic menambahkan bahwa perangkat propulsi kemungkinan akan beroperasi paling lama 40 jam tambahan.

“Saat ini, tujuannya adalah untuk membawa Peregrine sedekat mungkin dengan jarak bulan sebelum ia kehilangan kemampuan untuk mempertahankan posisinya di bawah sinar matahari dan kemudian kehilangan tenaga,” menurut perusahaan tersebut.

Artinya, potensi pendaratan di bulan, yang dijadwalkan pada 23 Februari, tidak lagi dipertimbangkan.

Astrobotic telah memperingatkan setelah pukul 1 siang ET bahwa “kerusakan sistem propulsi” telah menguras bahan bakar mobil. Namun perusahaan bekerja berjam-jam pada hari Senin untuk mencoba memperbaiki masalah dan mengevaluasi pilihan.

READ  Peta epik NASA ini menunjukkan tempat untuk melihat gerhana matahari di AS pada tahun 2023 dan 2024 (FOTO)

Pada Senin sore, Astrobotic juga membagikan gambar pertama pendarat Peregrine di luar angkasa. Foto tersebut menunjukkan lapisan insulasi luar mobil berkerut.

Dari Astrobotik/X

Astrobotic Technology, perusahaan yang mengembangkan pendarat bulan Peregrine, membagikan gambar pertama pendarat tersebut di luar angkasa pada 8 Januari 2024. Gambar tersebut diambil oleh kamera yang dipasang di atas permukaan muatan dan menunjukkan isolasi multi-layer (MLI) pada permukaan. permukaan. Bagian luar pendarat Peregrine di latar depan.

Materi yang dirusak adalah “bukti visual pertama yang konsisten dengan data telemetri kami yang menunjukkan adanya anomali dalam sistem pembayaran,” kata perusahaan itu dalam sebuah postingan di platform media sosial X pada pukul 16:12 ET pada hari Senin.

Pendarat di bulan, diberi nama Peregrine yang diambil dari nama burung tercepat di dunia, tampaknya sukses pada tahap pertama perjalanannya setelah lepas landas pada pukul 02:18 ET dengan menaiki roket Vulcan Centaur yang dikembangkan oleh Lockheed Martin dan perusahaan patungan Boeing, United Launch. . . persekutuan.

Ini adalah penerbangan pertama roket Vulcan Centaur, kendaraan baru dari ULA yang dirancang untuk menggantikan susunan roket yang sudah tua.

Tepat setelah pukul 3 pagi ET, perusahaan mengonfirmasi bahwa Vulcan Centaur bekerja sesuai harapan, mengirimkan pendarat bulan Peregrine ke orbit injeksi translunar. Menurut ULA. Hal ini melibatkan pembakaran mesin tertentu yang mendorong pendarat Peregrine ke lintasan di orbit Bumi yang memungkinkannya melakukan sinkronisasi dengan Bulan sekitar 384.400 kilometer (238.855 mil) jauhnya.

Pendarat Peregrine kemudian diperkirakan akan menyalakan pendorongnya, menggunakan hingga tiga manuver untuk menentukan lintasannya.

Dalam sebuah pernyataan, Astrobotic mengatakan Peregrine berhasil mulai berkomunikasi dengan Deep Space Network milik NASA, dan mengaktifkan sistem avioniknya, “pengendali termal, propulsi, dan daya, yang semuanya aktif dan berjalan seperti yang diharapkan.”

READ  Ada 'kota yang hilang' di kedalaman lautan, tempat yang berbeda dari yang lain: ScienceAlert

“Setelah aktivasi sistem propulsi berhasil, Peregrine telah memasuki kondisi operasional yang aman,” kata perusahaan itu.

Namun, pendarat Peregrine kemudian mengalami “anomali” yang membuat penjelajah tersebut menjauhi matahari dan tidak dapat mengisi daya baterainya.

Pengendali misi kemudian “mengembangkan dan melaksanakan manuver improvisasi untuk mengarahkan panel surya menuju Matahari,” menurut Astrobotic.

Mereka mencapai tujuan ini.

“Manuver improvisasi tim berhasil mengarahkan susunan surya Peregrine ke arah matahari. Kami sekarang sedang mengisi baterainya,” kata perusahaan itu dalam pembaruannya. untuk menerbitkan 12:34 ET.

Namun, Astrobotic mengatakan pihaknya harus memperbaiki masalah propulsi yang mendasarinya. Pesawat luar angkasa tersebut perlu menggunakan pendorong di dalamnya – dan memiliki bahan bakar yang cukup – untuk melakukan pendaratan lunak di Bulan.

Astrobotic Technology yang berbasis di Pittsburgh mengembangkan Peregrine di bawah kontrak senilai $108 juta dengan NASA. Kendaraan ini sejak awal dirancang dengan harga yang relatif murah, dengan tujuan memenuhi visi NASA untuk mengurangi biaya penempatan robot pendarat di Bulan dengan mengharuskan sektor swasta bersaing untuk mendapatkan kontrak tersebut.

CEO Astrobotic John Thornton mengatakan kepada CNN pada 2 Januari bahwa dia memandang peluncuran pertama ini sebagai misi uji coba.

“Ini benar-benar seperti pendekatan 50-50 shot on target – dimana ini benar-benar tentang keberhasilan industri, bukan satu misi spesifik,” kata Thornton.

Joel Kearns, wakil administrator asosiasi untuk eksplorasi di Direktorat Misi Sains NASA, mengeluarkan pernyataan pada hari Senin, mengatakan, “Setiap keberhasilan dan kemunduran mewakili peluang untuk belajar dan berkembang. Kami akan menggunakan pelajaran ini untuk memajukan upaya kami memajukan sains, eksplorasi, dan pengembangan komersial Bulan.”

Thornton, yang sebelumnya mengatakan bahwa misi Peregrine ini menghabiskan lebih banyak uang daripada yang dihasilkan Astrobotic, juga berkomentar kepada CNN tentang apa artinya bagi perusahaan jika misi ini gagal.

READ  Tungau kulit yang menghilang di wajah kita di malam hari perlahan-lahan bergabung dengan manusia

“Ini tentu akan berdampak pada hubungan kita dan kemampuan kita untuk mengamankan misi tambahan di masa depan,” kata Thornton. “Ini jelas bukan akhir dari bisnis ini, tapi pastinya akan sulit.”

Mengabaikan upaya pendaratan di bulan merupakan kerugian besar tidak hanya bagi Astrobotic, tetapi juga bagi NASA, negara dan institusi lain yang memiliki muatan di atas pendarat Peregrine.

Perusahaan tidak akan dapat menguji manuver pendaratan, yang – dalam upaya sebelumnya untuk mendarat di bulan oleh berbagai negara dan perusahaan – telah terbukti menjadi langkah yang sangat sulit dalam perjalanan tersebut.

Di atas kapal Peregrine terdapat lima instrumen ilmiah dari NASA dan 15 muatan lainnya dari berbagai organisasi dan negara. Muatan komersial di pendarat termasuk memorabilia dan bahkan sisa-sisa manusia yang dibayar pelanggan untuk dikirim ke permukaan bulan.