Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bumi menyelesaikan rotasinya dalam waktu kurang dari 24 jam, dan jatuh lagi untuk hari terpendek

Alasan perbedaan kecepatan rotasi bumi masih belum diketahui. (file)

Pada 29 Juli, Bumi memecahkan rekor hari terpendek karena menyelesaikan rotasi penuh dalam 1,59 milidetik kurang dari rekor rotasi 24 jamnya.

berdasarkan tidak tergantung padaBaru-baru ini, planet ini telah meningkatkan kecepatannya. Kembali pada tahun 2020, Bumi mengalami bulan terpendek yang pernah tercatat sejak tahun 1960-an. Pada 19 Juli tahun itu, waktu terpendek yang pernah diukur. Itu 1,47 milidetik lebih pendek dari hari 24 jam biasa.

Tahun berikutnya, planet ini terus berputar dengan kecepatan yang meningkat secara keseluruhan, tetapi tidak memecahkan rekor apa pun. Namun, menurut Geometri yang menarik (IE), fase hari 50 tahun yang lebih pendek sekarang dapat dimulai.

Alasan perbedaan kecepatan rotasi bumi masih belum diketahui. Tetapi para ilmuwan berspekulasi bahwa ini bisa disebabkan oleh proses di lapisan dalam atau luar inti, lautan, pasang surut, atau bahkan perubahan iklim.

Baca juga | Puing-puing roket jatuh di peternakan domba Australia, ledakan keras terdengar oleh penduduk setempat: lapor

Beberapa peneliti juga percaya bahwa ini mungkin terkait dengan pergerakan kutub geografis Bumi di permukaannya, yang dikenal sebagai “goyangan Chandler”. Dengan kata yang lebih sederhana, ini mirip dengan getaran yang terlihat ketika gasing yang berputar mulai mendapatkan momentum atau melambat, menurut ilmuwan Leonid Zotov, Christian Besward dan Nikolai Sidorenkov.

berdasarkan tidak tergantung padajika Bumi terus berotasi dengan laju yang meningkat, ini dapat menimbulkan detik kabisat negatif, dalam upaya untuk menjaga laju rotasi Bumi mengelilingi Matahari konsisten dengan pengukuran dari jam atom.

Namun, lompatan kedua yang negatif dapat memiliki konsekuensi yang membingungkan untuk ponsel cerdas, komputer, dan sistem komunikasi. Mengutip blog Meta, outlet tersebut menyatakan bahwa lompatan kedua “pada dasarnya menguntungkan para ilmuwan dan astronom” tetapi merupakan “praktik berisiko yang lebih berbahaya daripada kebaikan.”

READ  Mem-boot ulang Large Hadron Collider dan mencari kekuatan alam kelima | Collider Hadron Besar

Ini karena jam bergerak maju dari 23:59:59 ke 23:59:60 sebelum direset ke 00:00:00. Lompatan waktu seperti itu dapat menyebabkan kerusakan perangkat lunak dan data yang rusak karena cap waktu pada penyimpanan data.

Baca juga | Memantau pembentukan galaksi kerdil yang jauh, seorang peneliti India dalam tim studi

Meta juga mengatakan bahwa jika lompatan kedua negatif terjadi, jam akan berubah dari 23:59:58 menjadi 00:00:00, dan ini dapat memiliki “efek yang menghancurkan” pada perangkat lunak yang bergantung pada pengatur waktu dan penjadwal. berdasarkan dalam arti lainUntuk mengatasi masalah ini, pengatur waktu internasional mungkin perlu menambahkan detik kabisat negatif – “detik jatuh”.

Khususnya, Coordinated Universal Time (UTC), standar waktu utama yang digunakan dunia untuk mengatur jam dan waktu, telah diperbarui sebanyak 27 detik kabisat.