Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bulu Tangkis: Ganda Campuran Indonesia Saat Ini Menjadi Perhatian Nuh

AHMAD Tontowi/Liliana Natsir dan Nova Widianto/Vita Marissa telah mengibarkan bendera di ganda campuran Indonesia selama hampir dua dekade, tetapi tidak ada pasangan baru-baru ini yang menang sejak mereka pensiun.

Liliana adalah atlet yang paling banyak mendapat penghargaan saat ia memenangkan empat gelar dunia – dua dengan Nova (2005, 2007) dan dua dengan Tontovi (2013, 2017) dan pasangan itu kemudian memenangkan emas di Olimpiade Rio de Janeiro.

Nova memenangkan sebagian besar gelarnya bersama Liliana, sementara kombinasinya dengan Vita kurang berhasil, tetapi mereka mampu bersaing dengan pasangan terbaik dari China dan Korea Selatan sepanjang karier mereka.

Noah, yang memimpin dari divisi ganda campuran, mengatakan pasangan saat ini tidak cukup kuat untuk menantang gelar utama.

Masalah rumit lebih lanjut adalah kenyataan bahwa pasangan terkemuka Praveen Jordan-Melati Deva telah meninggalkan Pusat Pelatihan Nasional dan menjadi profesional.

“Saya sudah empat tahun bersama tim senior dan saat ini pasangan kami kurang bagus. Sulit mendapatkan pengganti Tontovi-Liliana,” kata Nova.

“Pravin-Melati juga sudah kembali ke klub mereka (juga PP Djer), yang kebanyakan kami miliki dengan pemain muda.

“Namun, Olimpiade Paris 2024 masih dua tahun lagi dan saya yakin memiliki komposisi yang kuat saat itu.

Adapun Praveen-Melati, jika mereka membuat hasil dan mempertahankan posisi mereka sebagai pasangan Indonesia, mereka juga akan dipertimbangkan untuk Olimpiade.

Petenis peringkat 19 dunia Rinov Rivaldi-Pita Mentari, yang kalah di babak kedua Malaysia Open, menjadi pilihan utama Nova di timnas.

Indonesia berharap peraih gelar All England 2020 Jordan-Melati dapat menemukan kembali bentuk yang memberi mereka kesempatan untuk meraih medali di Paris.