Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Boris Johnson telah merujuk ke polisi atas kemungkinan pelanggaran baru aturan COVID

Boris Johnson telah merujuk ke polisi atas kemungkinan pelanggaran baru aturan COVID
  • Pemerintah Inggris menyampaikan informasi tentang Johnson kepada polisi
  • Polisi sedang mengevaluasi informasi terkait pelanggaran aturan COVID
  • Kantor Johnson menantang, dan mengatakan tuduhan itu tidak berdasar

LONDON (Reuters) – Boris Johnson telah dirujuk ke polisi atas kemungkinan pelanggaran aturan penguncian lebih lanjut selama pandemi COVID-19, tuduhan yang digambarkan oleh kantor mantan perdana menteri sebagai “pengangkatan wajah bermotivasi politik lainnya”.

Kantor Kabinet, yang bertanggung jawab untuk mengawasi pekerjaan pemerintah, mengatakan pihaknya membuat rujukan ke polisi berdasarkan informasi yang ditemukan selama pelaporan untuk penyelidikan publik atas pandemi tersebut.

The Times, yang pertama kali memberitakannya pada hari Selasa, mengatakan buku harian menteri menunjukkan kunjungan selama pandemi oleh teman-teman ke Checkers, sebuah rumah pedesaan yang digunakan sebagai tempat tinggal oleh perdana menteri.

Kantor Kabinet menegaskan bahwa pihaknya telah menyampaikan informasi tersebut kepada polisi “sejalan dengan kewajiban berdasarkan Undang-Undang Aparatur Sipil Negara”.

Polisi Metropolitan di London dan Polisi Thames Valley, pasukan yang meliputi area sekitar Checkers, mengatakan bahwa mereka menilai informasi tersebut, yang terkait dengan kemungkinan pelanggaran Peraturan Perlindungan Kesehatan antara Juni 2020 dan Mei 2021.

Johnson, yang jabatan perdana menteri dipersingkat sebagian karena kemarahan di dalam partainya sendiri dan di seluruh Inggris atas pesta-pesta yang dikunci yang melanggar aturan COVID di kantor dan kediamannya di Downing Street, menentang, dengan mengatakan pernyataan itu tidak berdasar.

“Pernyataan Kantor Kabinet bahwa telah terjadi pelanggaran lebih lanjut terhadap aturan COVID sama sekali tidak benar. Peristiwa tersebut diperiksa oleh pengacara dan dinyatakan sah menurut hukum,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

“Banyak yang akan menyimpulkan bahwa ini memiliki semua ciri penjahit lain yang bermotivasi politik.”

READ  Jumlah korban kebakaran pabrik di Taiwan berkurang menjadi sembilan orang, dan satu orang hilang. Keempat korban merupakan petugas pemadam kebakaran

Sebelumnya, juru bicara Johnson mengatakan beberapa “entri ringkasan” dalam catatan resmi mantan perdana menteri telah ditanyakan oleh Kantor Kabinet dalam persiapan penyelidikan COVID di Inggris tetapi telah ditangani oleh pengacaranya.

Ini adalah pukulan lain bagi Johnson, yang ingin mengukir citra sebagai salah satu pendukung Ukraina yang paling bersemangat dalam perjuangannya melawan invasi Rusia dan masih dilihat oleh beberapa pihak di Partai Konservatif yang berkuasa sebagai pemenang pemungutan suara yang dapat kembali. untuk pekerjaan atas Inggris. .

Merusak Johnson

Dia tetap menjadi salah satu tokoh paling ikonik dalam politik Inggris dan juga salah satu yang paling memecah belah.

Pemungutan suara Brexit yang menang telak dalam pemilihan pada 2019 memaksa Johnson lengser pada 2022 setelah serangkaian skandal dan salah langkah.

Dia didenda oleh polisi karena menghadiri acara untuk merayakan ulang tahunnya di Downing Street pada Juni 2020, menjadikannya perdana menteri pertama yang ditemukan melanggar hukum saat menjabat.

Tapi dia juga mempertahankan dukungan dari beberapa Konservatif yang merasa dia tetap menjadi harapan terbaik mereka untuk mempertahankan kekuasaan – sebuah faktor yang memicu perpecahan di partai menjelang pemilihan yang diharapkan tahun depan.

Johnson masih diselidiki oleh komite parlemen, apakah dia sengaja atau ceroboh menyesatkan House of Commons dalam apa yang disebut “pesta gerbang”.

Mantan perdana menteri itu mengatakan kepada Komite Hak Istimewa bahwa tidak ada bukti dia sengaja menyesatkan anggota parlemen.

Kantornya menunjukkan bahwa langkah Kantor Kabinet adalah “upaya terakhir … untuk memperpanjang penyelidikan Komite Hak Istimewa karena akan segera berakhir dan melemahkan Tuan Johnson” dan bahwa pertemuan di Checkers berada dalam aturan. diadakan di luar ruangan atau ditutupi oleh dispensasi.

READ  Rusia bisa gagal bayar utangnya dalam beberapa hari

Pengacara Mr Johnson telah menulis surat malam ini kepada pasukan polisi yang terlibat untuk menjelaskan secara rinci mengapa Kantor Kabinet benar-benar salah dalam pernyataannya.

(Laporan oleh William James; Diedit oleh Chris Reese)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

William James

Thomson Reuters

William memimpin tim berita terkini Inggris, memastikan bahwa Reuters adalah yang pertama melaporkan perkembangan besar dalam berita politik, ekonomi, dan umum. Dia menghabiskan hampir satu dekade di Westminster sebagai koresponden politik Inggris dan sebelumnya meliput pasar keuangan selama krisis utang zona euro.