April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden Marah di New York Times Atas Liputan Ledakan Rumah Sakit Gaza: Laporan

Biden Marah di New York Times Atas Liputan Ledakan Rumah Sakit Gaza: Laporan

Presiden Biden dilaporkan mengkritik The New York Times karena liputannya tentang ledakan di dekat sebuah rumah sakit di Jalur Gaza, menyalahkan Israel atas serangan tersebut dan membesar-besarkan jumlah korban tewas.

The Times menerbitkan berita utama segera setelah insiden 17 Oktober, menghubungkan tuduhan bahwa Israel bertanggung jawab kepada pejabat Hamas di Gaza, dan menyebutkan jumlah korban tewas sekitar 500 orang.

Israel membantah terlibat dalam ledakan tersebut, dan analisis selanjutnya oleh penyelidik independen mengungkapkan bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh rudal yang ditembakkan oleh teroris Jihad Islam dari dalam Gaza. Korban tewas akibat ledakan yang terjadi di dekat Rumah Sakit Nasional Arab diperkirakan tidak lebih dari 50 orang.

Biden mengatakan kepada sekelompok eksekutif Wall Street yang berkumpul di Gedung Putih pekan lalu bahwa pidato Times mungkin berkontribusi terhadap eskalasi konflik di wilayah tersebut. Menurut situs berita Semafor.

Pertemuan puncak dengan para pemimpin Arab dibatalkan setelah Biden melakukan perjalanan ke Israel. Dia sangat kecewa dengan fakta bahwa judul tersebut muncul “di sebuah surat kabar Amerika,” lapor Semaphore.

The Post telah meminta komentar dari Times dan Gedung Putih.

Kritik Biden adalah bagian dari permusuhan lama presiden terhadap Grey Lady, menurut Semaphore.

Presiden Biden dilaporkan mengkritik The New York Times pekan lalu atas liputannya tentang ledakan yang terjadi di dekat sebuah rumah sakit di Jalur Gaza.
Washington Post melalui Getty Images

Dia dilaporkan masih belum pulih dari liputan The Times tentang kampanyenya pada tahun 2020, di mana surat kabar tersebut mempertanyakan peluangnya untuk mengalahkan Donald Trump.

Biden dilaporkan menghindari permintaan wawancara oleh wartawan Times. Sebaliknya, ia setuju untuk duduk bersama kolumnis opini surat kabar tersebut, yang dianggap lebih bersimpati kepada pemerintahannya, menurut Semafor.

Pertemuan Biden dengan para eksekutif Wall Street adalah kesempatan bagi presiden untuk berhubungan kembali secara politik dengan masyarakat yang telah diasingkan oleh tindakan keras antimonopoli pemerintahannya dan penguatan peraturan sekuritas, menurut Semafor.

READ  Alexei Navalny: 'Tidak ada jenazah untuk jenazah' saat keluarga bersiap untuk pemakaman
The New York Times awalnya memperkuat klaim Hamas bahwa Israel bertanggung jawab atas ledakan rumah sakit tersebut.
Belakangan, The Times mengubah berita utama setelah muncul pertanyaan tentang sumber ledakan.

Wall Street telah mendukung Israel sejak pembantaian 7 Oktober oleh teroris Hamas yang menewaskan lebih dari 1.400 warga Israel. 200 lainnya disandera.

Miliarder hedge fund Bill Ackman dan Ken Griffin mengutuk kelompok mahasiswa di Universitas Harvard yang menyebarkan surat yang menyalahkan Israel atas kekejaman yang dilakukan oleh Hamas.

Mark Rowan, CEO Apollo, mengecam para administrator di almamaternya, Universitas Pennsylvania, karena gagal secara eksplisit mengutuk Hamas setelah pembantaian 7 Oktober.

Pekan lalu, Vanity Fair melaporkan bahwa editor senior di The Times mempermasalahkan staf junior yang mendorong mereka untuk “melindungi” judul awal mereka yang memperkuat klaim Hamas tentang ledakan rumah sakit.

Segera setelah ledakan rumah sakit pada tanggal 17 Oktober, situs web The Times memuat berita utama yang mengatakan: “Serangan Israel membunuh ratusan orang di rumah sakit, kata warga Palestina.”

Bukti yang dianalisis setelah ledakan menunjukkan bahwa rudal Palestina menyebabkan kehancuran yang menimpa Rumah Sakit Al-Ahli pada 17 Oktober.
AFP melalui Getty Images

The Times juga menerbitkan subjudul yang berbunyi: “Setidaknya 500 orang tewas dalam serangan Gaza, saat Biden bersiap mengunjungi Israel.”

Hamas tidak memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaimnya bahwa rudal Israellah yang ditembakkan ke rumah sakit tersebut.

The Times mengakui dalam catatan editornya bahwa mereka seharusnya lebih berhati-hati dalam liputan awalnya.

Badan intelijen Barat juga mempertanyakan angka korban tewas yang diumumkan oleh Hamas, dan Biden sendiri mempertanyakan keakuratan angka korban yang diberikan oleh pejabat di Gaza.

Senin lalu, The Times mengakui bahwa mereka “terlalu bergantung pada klaim Hamas dan tidak menjelaskan bahwa klaim tersebut tidak dapat segera diverifikasi.”

di dalam Catatan editor yang langkaThe Times menulis bahwa mereka “menghubungkan klaim tanggung jawab Israel kepada para pejabat Palestina, dan mencatat bahwa tentara Israel mengatakan mereka sedang menyelidiki ledakan tersebut.”

Investigasi dan analisis selanjutnya terhadap lokasi ledakan dan kawah yang ditinggalkan oleh ledakan tampaknya mendukung klaim Israel bahwa rudal Palestina yang nyasar adalah pemicu rangkaian peristiwa tragis tersebut.

READ  Blinken mengatakan AS akan mendukung keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia

Pemerintah Amerika Serikat, Kanada, dan Perancis telah secara terbuka melepaskan Israel dari tanggung jawab atas kematian yang terjadi di Rumah Sakit Nasional Arab.