Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Berlin tidak akan mengizinkan ekspor tank Jerman ke Ukraina kecuali Amerika Serikat mengirimkan kepemilikannya

BERLIN – Jerman tidak akan mengizinkan Sekutu untuk mengirimkan tank buatan Jerman ke Ukraina untuk membantu pertahanannya melawan Rusia Itu tidak mengirim sistemnya sendiri kecuali Amerika Serikat setuju untuk mengirim tank tempur buatan Amerika, kata pejabat senior Jerman, Rabu.

Sekutu NATO memiliki lebih dari 2.000 tank Leopard buatan Jerman, dan mereka termasuk yang paling maju di dunia, menurut International Institute for Strategic Studies yang berbasis di London.

Banyak pemerintah Eropa mengatakan demikian Kami siap mengirim tank buatan Jerman ke Ukraina, termasuk Polandia, Finlandia dan Denmark, jika mereka mendapat persetujuan dari Berlin, meskipun belum ada aplikasi resmi yang dibuat. kata Inggris Ini akan mengirim 14 tank tempur utama Challenger 2yang setara dengan cheetah yang lebih tua.

“Seseorang tidak dapat membedakan antara ekspor langsung (tank buatan Jerman) dan ekspor oleh negara ketiga,” kata seorang pejabat senior Jerman, Rabu.

Tetapi Amerika Serikat “belum cukup sampai” dalam hal pengiriman tank Abrams ke Ukraina, Colin Kahl, Wakil Menteri Pertahanan untuk Kebijakan, No. 3 di Pentagon, mengatakan kepada wartawan hari Rabu.

“Tank Abrams sangat rumit, mahal. Sulit untuk dilatih. Memiliki mesin turbojet… Itu bukan sistem yang paling mudah untuk dirawat,” kata Dr Cale. Negara untuk memasok tank ke Amerika Serikat, Namun, katanya, Pentagon tidak ingin memberikan peralatan Ukraina “mereka tidak dapat memperbaikinya, mereka tidak mampu, dan mereka tidak mampu membelinya dalam jangka panjang”.

“Ini bukan tentang siklus baru atau nilai simbolis. Inilah yang akan sangat membantu Ukraina,” kata Dr Cal.

READ  Badan Energi Atom: Staf Chernobyl disandera oleh pasukan Rusia selama berminggu-minggu

Namun Amerika Serikat masih berharap bisa membujuk Jerman untuk memberi lampu hijau pada tank tersebut. Menteri Pertahanan Lloyd Austin tiba di Berlin Rabu untuk bertemu rekannya di Jerman, Boris Pistorius, yang ditunjuk untuk jabatan itu pada hari Selasa setelah pengunduran diri mantan Menteri Pertahanan Christine Lambrecht.

Pejabat Amerika percaya bahwa tank Leopard dapat membantu Ukraina menghadapi saat yang dihadapinya sekarang – serangan Rusia yang diperkirakan akan segera dimulai.

“Itulah mengapa kami melihat kemampuan lapis baja mekanis modern, itulah mengapa fokusnya adalah pada tank, dan Jerman adalah kunci dari kemampuan itu karena kebutuhan mendesak, kemampuan yang paling berguna yang dapat diakses adalah Panthers,” kata seorang pejabat senior AS. Pejabat pertahanan.

“Kami sangat optimis bahwa kami akan mencapai kemajuan dalam persyaratan ini pada akhir minggu ini,” kata pejabat tersebut. Tidak jelas apakah pejabat Amerika itu mengetahui posisi Jerman di tank Amerika.

Tank Abrams buatan Amerika Serikat disiapkan untuk manuver militer di Gdynia, Polandia, pada bulan Desember.


gambar:

mateusz slodkowski/AFP/Getty Images

Ekspor tank modern buatan Barat dalam jumlah besar—sesuatu yang telah lama ditentang oleh sekutu Amerika Serikat dan Ukraina di Eropa—akan menandai peningkatan nyata dalam dukungan Barat untuk Kiev. Berlin telah lama khawatir langkah seperti itu dapat menarik negara itu ke dalam konfrontasi langsung dengan Rusia.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan pada hari Rabu bahwa Jerman “terjalin secara strategis” dengan teman dan mitra ketika harus membuat keputusan tentang bagaimana mendukung Ukraina, termasuk dengan tank.

Dengan menunda ke Washington, Tuan Schulz sekarang menambahkan tekanan pada Presiden Biden untuk mengizinkan ekspor tank Abrams ke Kyiv, yang setara dengan Leopard di Amerika Serikat.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan pada hari Rabu bahwa perang telah memasuki fase penting dan sekutu NATO perlu menyediakan lebih banyak senjata berat, terutama tank, ke Ukraina.

Mr Stoltenberg mengatakan dalam sebuah wawancara di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, bahwa ia mencari “lebih banyak pengumuman senjata modern dan lebih berat”, mengikuti langkah Inggris, Prancis dan Kanada dalam beberapa hari terakhir untuk menyediakan kendaraan lapis baja tambahan. Agar Ukraina menang, tambahnya, Kyiv akan membutuhkan lebih dari yang telah dijanjikan.

Dia berkata, “Ini berarti lebih banyak kendaraan lapis baja.” “Ini berarti tank tempur, seperti yang telah kita lihat Inggris dan Prancis telah umumkan.” Itu juga berarti sistem pertahanan udara yang lebih maju, katanya.

Prancis baru-baru ini mengatakan akan mengirimkan kendaraan lapis baja beroda AMX-10 ke Ukraina. Kendaraan ini menyerupai tank kecil beroda dan disebut sebagai “pembunuh tank” karena menembakkan proyektil yang dapat menembus dan menghancurkan lapis baja tank.

Pendukung utama Ukraina dari 50 negara, yang dikenal sebagai Kelompok Penghubung Pertahanan Ukraina, berencana untuk bertemu di Pangkalan Udara Ramstein AS di Jerman pada hari Jumat untuk menyetujui paket bantuan militer baru yang besar ke Kyiv.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, berbicara pada hari Rabu di Davos, Swiss, mendesak sekutu untuk memberikan lebih banyak senjata berat ke Ukraina.


gambar:

Fabrice Coverini/AFP/Getty Images

Diplomat dari beberapa negara NATO mengatakan bahwa masalah pengiriman Panthers – termasuk persetujuan Jerman atas ekspor negara ketiga ke Ukraina – akan menjadi salah satu topik utama pertemuan tersebut.

Beberapa pejabat mengatakan pemerintah Mr. Schultz belum menerima permintaan seperti itu, tetapi ketika itu terjadi, dikatakan akan merespon dengan cepat. Para pejabat mengatakan proses persetujuan antarlembaga dapat memakan waktu mulai dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

Jerman, seperti banyak negara pembuat senjata, mengharuskan pembeli untuk mendapatkan persetujuan pemerintahnya sebelum mengekspor peralatan militernya ke negara ketiga.

Beberapa diplomat Eropa berharap Jerman akan memberi isyarat pada pertemuan hari Jumat bahwa mereka akan mengizinkan sekutu untuk mengirim tank Leopard buatan Jerman ke Ukraina. Namun, seorang pejabat senior Eropa mengatakan Jerman tidak mungkin membuat keputusan pada hari Jumat dan kemungkinan akan memakan waktu lebih lama.

Ada dua tank tempur utama Jerman: Leopard 1, dirancang pada 1960-an, dan Leopard 2 yang ditingkatkan. Jerman sendiri hanya memiliki sekitar 15 tank Leopard 2 yang dapat dikirim ke Ukraina dalam waktu singkat.

Pemerintah Tuan Schulz terbagi atas masalah ini: mitra koalisinya, Partai Hijau dan Demokrat Bebas, mendukung pengiriman tank ke Ukraina, sementara banyak Sosial Demokrat sayap kiri kanselir – termasuk dirinya sendiri – telah lama enggan, terutama selama dia menolak.Amerika Serikat mengirim tank Abrams sendiri.

Pada bulan April, Tuan Schulz menyarankan bahwa mengirim tank Barat ke Ukraina akan meningkatkan risiko perang nuklir antara NATO dan Rusia.

Kekhawatirannya sejak itu mereda, kata dua pembantunya, juga karena kehadiran kelompok negara global yang luas termasuk sekutu presiden.

Presiden Rusia Vladimir Putin

Seperti Presiden China Xi Jinping, yang mengutuk ancaman penggunaan senjata nuklir di Ukraina.

Namun, Tuan Schultz tetap waspada. Ditanya pada hari Rabu mengapa dia enggan mengirim tank Leopard ke Kyiv, Schulz mengatakan kepada Forum Ekonomi Dunia bahwa dia khawatir konflik di Ukraina dapat berubah menjadi kebakaran global.

“Ukraina dapat mengandalkan dukungan kami dalam perjuangan berani mereka, tetapi juga jelas bahwa kami ingin menghindari hal ini berubah menjadi perang antara Rusia dan NATO,” kata Schulz.

Tulis ke Bojan Pancevski di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. semua hak aman. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8