Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana ketegangan antara Tiongkok dan Barat akan mempengaruhi pasar global?

Bagaimana ketegangan antara Tiongkok dan Barat akan mempengaruhi pasar global?

LONDON, 2 Oktober (Reuters) – Ketegangan meningkat antara Barat dan Tiongkok, mulai dari saling balas tarif perdagangan hingga persaingan teknologi dan tuduhan mata-mata.

Implikasinya terhadap pasar global sangat besar, karena desakan Washington dan Beijing untuk mengurangi ketergantungan satu sama lain melemahkan rantai pasokan yang telah lama ada.

Hal ini dapat membantu menjaga inflasi dan suku bunga tetap tinggi. Namun, terdapat keuntungan bagi negara-negara berkembang dan raksasa teknologi yang berada di pihak yang tepat dalam perebutan kekuasaan.

Inilah bagaimana ketegangan antara Barat dan Tiongkok mempengaruhi pasar.

1. Halo inflasi

Presiden AS Joe Biden bertekad untuk membawa pulang manufaktur di sektor-sektor strategis seperti mobil listrik dan semikonduktor.

TSMC (.2330), pembuat chip terbesar di dunia, memindahkan sebagian produksinya ke Jerman untuk memenuhi kebutuhan perusahaan multinasional dalam mendiversifikasi rantai pasokan mereka dari Tiongkok.

Penelitian Goldman Sachs menemukan bahwa membawa produksi ke dalam negeri mungkin berdampak Implikasi inflasiTerutama jika industrialisasi Barat tidak berjalan cukup cepat untuk mengkompensasi penurunan impor.

“Kami membangun dunia yang terglobalisasi karena suatu alasan, yaitu efisien dan murah,” kata Wouter Storkenbaum, kepala strategi investasi untuk Eropa, Timur Tengah, Afrika, dan Asia Pasifik di Northern Trust.

“Jika kita memecah sebagian dari hal tersebut, maka akan menambah biaya.”

Inflasi yang berkepanjangan di AS juga berarti suku bunga akan tetap tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama, sehingga memperkuat dolar.

Penguatan dolar dapat menyebabkan inflasi ke negara-negara pengimpor sumber daya di Eropa dengan memaksa mereka membayar lebih untuk barang-barang yang dihargai dalam dolar.

Banyak bank sentral menargetkan tingkat inflasi sebesar 2%; Ukuran pasar mengenai ekspektasi inflasi jangka panjang AS dan Eropa meningkat bagi para pedagang.

READ  Seorang mantan pekerja kapal pesiar mengungkapkan 6 hal yang tidak pernah dia lakukan di kapal
Grafik Reuters

2. Berteman

Washington mendorong “persahabatan” – gagasan untuk menggantikan peran Tiongkok dalam rantai pasokan dengan negara-negara sahabat.

riset Laura Alfaro dari Harvard Business School mengidentifikasi Vietnam dan Meksiko sebagai penerima manfaat utama dari transformasi rantai pasokan AS sejauh ini.

Mongolia sedang mencari investasi AS dalam mengekstraksi logam tanah jarang, bahan yang digunakan dalam produk-produk teknologi tinggi seperti telepon pintar. Filipina berupaya menarik investasi Amerika di bidang infrastruktur.

Anna Rosenberg, kepala geopolitik di Amundi Investment Institute, mengatakan ketegangan Tiongkok-AS memberikan “lensa baru” untuk menganalisis prospek pertumbuhan di pasar negara berkembang.

Grafik Reuters

3. India Terburu-buru

India dipandang sebagai negara yang paling mampu bersaing dengan Tiongkok dalam bidang manufaktur berbiaya rendah dan berskala besar. Populasi kaum muda yang besar dan kelas menengah yang berkembang juga menciptakan peluang bagi perusahaan multinasional yang melihat lebih sedikit bisnis di Tiongkok.

Saham India telah meningkat 8% tahun ini (.BSESN) dan prospek investor yang berbondong-bondong ke pasar obligasi mendapat dorongan dari rencana JPMorgan untuk memasukkan India dalam indeks obligasi pemerintah utama tahun depan.

“India mewakili peluang yang sangat besar,” kata Christopher Rosbach, kepala investasi di J. Stern Asset Management. “Perusahaan global tempat kami berinvestasi sedang mengerjakan hal ini.”

Bank sentral India memperkirakan perekonomian akan tumbuh sebesar 6,5% pada tahun fiskal ini, sementara perekonomian Tiongkok diperkirakan akan tumbuh sekitar 5% pada tahun ini.

Barclays percaya bahwa jika India meningkatkan pertumbuhan ekonomi tahunannya menjadi hampir 8% selama lima tahun ke depan, maka India akan menjadi kontributor terbesar terhadap pertumbuhan global.

Kegembiraan tentang India

4. Chip mode kelas atas

Bentrokan antara Tiongkok dan Barat menciptakan pemenang dan pecundang di kedua sisi.

READ  Tesla dan Elon Musk telah membantah sidang pengadilan atas tuduhan pelecehan terhadap CEO SEC

Uni Eropa sedang menyelidiki apakah akan mengenakan tarif hukuman terhadap impor mobil listrik Tiongkok, yang menurut mereka mendapat manfaat dari subsidi pemerintah yang berlebihan.

Dukungan AS terhadap manufaktur semikonduktor lokal berkontribusi terhadap peningkatan saham Intel. Namun kinerja saham-saham teknologi utama AS dan indeks saham global rentan terhadap tanda-tanda pembalasan Tiongkok.

Saham Apple (AAPL.O) turun lebih dari 6% selama dua hari di awal September di tengah laporan bahwa Beijing akan melarang pegawai pemerintah menggunakan iPhone.

Karena Tiongkok adalah pembeli barang-barang mewah yang dominan di dunia, rumah mode Barat juga terlibat dalam politik. Badan pengawas antikorupsi utama Tiongkok telah berjanji untuk memberantas apa yang mereka sebut sebagai hedonisme elit Barat. Bank-bank Tiongkok telah meminta karyawannya untuk tidak memakai barang-barang mewah Eropa saat bekerja.

“Tingkat pengawasan pemerintah yang lebih tinggi mulai berdampak pada pengeluaran konsumen (Tiongkok) yang lebih kaya,” kata Carol Mageau dan Wendy Liu, analis di Barclays, dalam sebuah catatan.

Saham-saham sektor mewah naik ketika Tiongkok melonggarkan pembatasan virus corona pada awal tahun 2023. Sejak itu, ketika perekonomian Tiongkok memasuki resesi dan ketegangan dengan negara-negara Barat meningkat, saham-saham ini pun anjlok. Saham barang mewah Eropa turun 16% pada kuartal ketiga (.STXLUXL).

Grafik Reuters

5. Jual ke Tiongkok?

Perekonomian yang melemah dan pasar real estate yang bergejolak berarti bahwa kasus investasi Tiongkok yang buruk tidak hanya sekedar politik.

Namun prospek tarif yang berkelanjutan dan kerumitan dalam mengatasi pembatasan investasi AS pada teknologi Tiongkok tidak membantu.

Dengan kinerja saham global Tiongkok yang buruk, para investor terpecah mengenai cara mendekati pasar ini.

Survei JPMorgan terhadap investor kredit menemukan bahwa 40% pesimis terhadap Tiongkok, namun persentase yang sama ingin meningkatkan alokasi.

READ  PHK Film Disney Termasuk Kepanduan, Bagian Cerita dan Distribusi - Batas Waktu

“Saya sebenarnya ramah terhadap Tiongkok karena semua orang sangat membenci (pasar ini),” kata Patrick Spencer, wakil presiden ekuitas di RW Baird. “Ekspektasi pasar sangat tinggi dan kenyataannya sedikit lebih baik.”

Grafik Reuters

(Laporan oleh Naomi Rovnick dan Dhara Ranasinghe – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab) Ilustrasi oleh Kripa Jayaram, Riddhima Talwani, Vineet Sachdev, Sumanta Sen dan Basit Kunjkunakornkul; Diedit oleh Louise Surga

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Koresponden senior di tim London Markets yang meliput pasar obligasi negara Eropa dan topik keuangan dan makro yang luas.