Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Beberapa mobil listrik Tiongkok dijual di Amerika Serikat, namun industri ini khawatir akan terjadinya banjir

Beberapa mobil listrik Tiongkok dijual di Amerika Serikat, namun industri ini khawatir akan terjadinya banjir

Tarif baru yang diberlakukan pemerintahan Biden terhadap kendaraan listrik Tiongkok tidak akan berdampak langsung terhadap konsumen Amerika atau pasar otomotif karena sangat sedikit kendaraan listrik yang dijual di Amerika Serikat.

Namun keputusan tersebut mencerminkan keprihatinan mendalam dalam industri otomotif Amerika, yang semakin khawatir terhadap kemampuan Tiongkok dalam memproduksi mobil listrik murah. Produsen mobil AS menyambut baik keputusan pemerintahan Biden pada hari Selasa yang mengenakan tarif 100 persen pada kendaraan listrik dari Tiongkok, dengan mengatakan bahwa kendaraan tersebut akan merusak investasi miliaran dolar di pabrik kendaraan listrik dan baterai di Amerika Serikat.

“Pengumuman hari ini merupakan respons yang diperlukan untuk memerangi praktik perdagangan tidak adil yang dilakukan pemerintah Tiongkok yang membahayakan masa depan industri otomotif kita,” kata Senator Gary Peters, anggota Partai Demokrat dari Michigan, dalam sebuah pernyataan. “Hal ini akan membantu menyamakan kedudukan, menjaga industri otomotif kita tetap kompetitif dan mendukung pekerjaan serikat pekerja dengan gaji yang baik di dalam negeri.”

Presiden Biden pada hari Selasa mengumumkan serangkaian tarif baru dan peningkatan pada beberapa barang buatan Tiongkok, termasuk bea masuk 25% untuk baja dan aluminium dan bea masuk 50% untuk semikonduktor dan panel surya. Tarif mobil listrik buatan China naik empat kali lipat dari 25 persen. Baterai lithium-ion Tiongkok untuk kendaraan listrik kini akan dikenakan tarif sebesar 25 persen, naik dari sebelumnya sebesar 7,5 persen.

Amerika Serikat hanya mengimpor sejumlah kecil produk – listrik atau bensin – dari Tiongkok. Salah satunya adalah Polestar 2, mobil listrik buatan Tiongkok oleh produsen mobil Swedia di mana Zhejiang Geely dari Tiongkok memegang saham pengendali. Polestar mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya sedang mengevaluasi dampak pengumuman Biden.

“Kami percaya bahwa perdagangan bebas sangat penting untuk mempercepat transisi menuju mobilitas yang lebih berkelanjutan melalui peningkatan penggunaan kendaraan listrik,” kata perusahaan tersebut.

READ  Lebih dari $540 juta telah dilikuidasi atas nama Bitcoin dan Ethereum Plummet

Pada kuartal pertama tahun ini, Polestar hanya menjual 2.200 kendaraan di Amerika Serikat. Namun, akhir tahun ini dijadwalkan untuk memulai produksi model baru, Polestar 3, di pabrik di Carolina Selatan yang dioperasikan oleh Volvo Cars, milik Geely.

Volvo menjual sedan hybrid buatan Tiongkok, S90 Recharge, di Amerika Serikat, dan berencana untuk mulai mengimpor mobil sport kecil baru, EX30, ke Amerika Serikat dari Tiongkok tahun ini. Mobil ini diperkirakan dibanderol dengan harga $35.000, menjadikannya salah satu model bertenaga baterai paling terjangkau yang tersedia di negara ini. Dengan cepat ia menjadi modelnya Mobil Volvo terlaris di Eropa.

Volvo mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya sedang menilai potensi dampak tarif baru Biden terhadap rencananya.

Model pembakaran internal buatan China dan dijual di Amerika Serikat termasuk SUV Buick Envision dari General Motors dan Lincoln Nautilus dari Ford Motors. Mereka tidak terpengaruh oleh tarif.

Perusahaan seperti Tesla, GM, Ford, Volkswagen, Hyundai, dan banyak produsen mobil lainnya telah menginvestasikan puluhan miliar dolar di pabrik baterai dan kendaraan listrik di Amerika Serikat. Namun, kecuali Tesla, produsen mobil di Amerika Serikat, Eropa, dan Jepang tertinggal dibandingkan perusahaan Tiongkok dalam hal volume, produksi bahan mentah, dan teknologi utama.

Contemporary Amperex Technology Company Limited, atau CATL, pabrikan Tiongkok yang merupakan produsen baterai kendaraan listrik terbesar di dunia, mengatakan bulan lalu bahwa mereka telah mengembangkan baterai yang dapat diisi cukup dalam 10 menit untuk memungkinkan sebuah mobil menempuh jarak sekitar 370 mil — lompatan besar atas baterai yang digunakannya.

Kepemimpinan Tiongkok dalam kendaraan listrik, yang dipandang sebagai kunci masa depan industri otomotif, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa mobil Tiongkok dapat mencapai pasar AS dengan harga yang tidak dapat disaingi oleh General Motors, Ford, dan produsen mobil tradisional lainnya.

READ  Perusahaan asuransi kesehatan tersandung karena tarif akhir Medicare Advantage mengecewakan

BYD, perusahaan otomotif dan baterai Tiongkok yang terkemuka dan berkembang pesat, menjual mobil listrik kompak, yang disebut Seagull, dengan harga kurang dari $15.000 di Tiongkok. Pada hari Selasa, mereka mengatakan akan mulai menjual truk pickup hybrid di Meksiko, meskipun mereka belum berencana menjual kendaraan tersebut di Amerika Serikat.

Produsen mobil Tiongkok seperti BYD, Geely dan SAIC berupaya meningkatkan ekspor mobil ke Eropa, Amerika Latin, dan berbagai negara Asia. Komisi Eropa, badan eksekutif Uni Eropa, sedang menyelidiki dukungan pemerintah Tiongkok terhadap pembuat mobil listrik.

Beberapa perwakilan industri otomotif AS mengatakan dukungan pemerintah Tiongkok terhadap produsen mobilnya membuat pabrik-pabrik di sana mempunyai kapasitas untuk memproduksi mobil jauh lebih banyak daripada yang bisa dijual di negara tersebut.

“Mereka mempunyai masalah besar dengan kelebihan kapasitas kendaraan listrik,” kata John Bozzella, presiden Aliansi untuk Inovasi Otomotif, yang merupakan badan lobi utama bagi produsen mobil AS.

“Mereka membuat terlalu banyak kendaraan listrik – terlalu banyak kendaraan listrik yang disubsidi secara besar-besaran – untuk pasar domestik dan tidak punya pilihan selain mencari ke luar negeri untuk menjual kendaraan tersebut dengan harga terjangkau,” tambah Bozella. “Daya saing industri otomotif AS akan terganggu jika kendaraan listrik Tiongkok yang disubsidi secara besar-besaran dapat dijual dengan harga di bawah harga pasar kepada konsumen Amerika.”

Para pejabat Tiongkok membantah bahwa negaranya memproduksi mobil listrik, panel surya, dan produk lain secara berlebihan yang menjadi target pemerintahan Biden. “Kami berharap Amerika Serikat dapat mengambil pandangan positif terhadap perkembangan Tiongkok dan berhenti menggunakan kelebihan kapasitas sebagai alasan untuk proteksionisme perdagangan,” Liu Bingyu, juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok di Washington, mengatakan pada hari Selasa.

Produsen mobil telah merasakan bagaimana persaingan harga dapat mengganggu rencana kendaraan listrik mereka. Selama setahun terakhir, Tesla telah menurunkan harga modelnya beberapa kali, mengurangi biaya beberapa model secara keseluruhan lebih dari 20 persen. Pemotongan ini, ditambah dengan melambatnya pertumbuhan penjualan kendaraan listrik, membuat GM dan Ford sangat sulit menghasilkan uang dari model bertenaga baterai.

READ  Boeing 737 MAX resmi keluar karena masih ada pertanyaan tentang kecelakaan

Dalam tiga bulan pertama tahun ini, divisi kendaraan listrik Ford kehilangan $1,3 miliar sebelum memperhitungkan sejumlah biaya. Baik Ford dan General Motors telah memperlambat produksi kendaraan listrik dan menunda pengenalan model-model baru. Meskipun GM merugi pada kendaraan listrik, perusahaan memperkirakan kendaraan ini akan mulai menghasilkan keuntungan pada akhir tahun ini.

Pemerintahan Biden telah berupaya untuk mendukung dan mendorong produksi baterai dan kendaraan listrik di Amerika Serikat untuk mengatasi perubahan iklim dan mendorong lebih banyak manufaktur dalam negeri.

Tiongkok bukanlah satu-satunya hambatan dalam upaya ini. Antusiasme masyarakat Amerika terhadap kendaraan listrik telah berkurang selama setahun terakhir, terutama karena kendaraan tersebut dijual dengan harga yang relatif tinggi. Beberapa pembeli juga ragu untuk membeli karena tidak yakin tersedia cukup tempat untuk mengisi daya mobil tersebut dengan mudah dan cepat.

Pada kuartal pertama tahun ini, 269,000 kendaraan listrik terjual di pasar AS, menurut Kelley Blue Book. Angka ini hanya meningkat 2,6 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Total penjualan mobil dan truk ringan tumbuh lebih dari 5 persen mencapai 3,8 juta kendaraan.

“Dalam banyak hal, membeli kendaraan listrik memerlukan perubahan gaya hidup,” kata Jessica Caldwell, direktur eksekutif wawasan di Edmunds, seorang peneliti pasar. “Banyak orang berkata, ‘Saya tidak ingin repot dengan mobil listrik.’”

Alan Rapport Berkontribusi pada laporan.