Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank of England mempertahankan suku bunga tetap stabil di tengah tanda-tanda melemahnya perekonomian

Bank of England mempertahankan suku bunga tetap stabil di tengah tanda-tanda melemahnya perekonomian

Bank of England mempertahankan suku bunga pada tingkat tertinggi dalam 15 tahun pada hari Kamis, meskipun para pembuat kebijakan sekali lagi berbeda pendapat mengenai tindakan terbaik untuk membendung inflasi yang tinggi.

Enam anggota dari sembilan anggota komite penetapan suku bunga bank sentral memilih untuk mempertahankan suku bunga pada 5,25 persen di tengah indikasi bahwa inflasi akan terus menurun dan perekonomian melemah. Namun mereka mengatakan kebijakan moneter yang ketat akan diperlukan untuk periode yang “diperpanjang”, dengan posisi yang lebih kuat dari sebelumnya, menurut risalah pertemuan kebijakan minggu ini.

“Inflasi sedang turun,” kata Gubernur Bank Dunia Andrew Bailey kepada wartawan pada hari Kamis. “Kami memperkirakan penurunan ini akan berlanjut tahun ini dan tahun depan.” Dia mengatakan kenaikan suku bunga berhasil.

Namun dia menambahkan bahwa bank tersebut perlu melihat inflasi, yang mencapai 6,7 persen pada bulan September, agar turun “sepenuhnya” ke target 2 persen, sehingga para pembuat kebijakan “akan mengawasi dengan cermat untuk melihat apakah diperlukan kenaikan suku bunga lebih lanjut.” . “

“Sama sekali tidak ada ruang untuk berpuas diri,” kata Bailey. “Inflasi masih sangat tinggi.”

Ketika Inggris bersiap menghadapi suku bunga tinggi dalam jangka panjang, prospek ekonominya suram.

Perekonomian diperkirakan akan tetap stabil selama dua tahun ke depan, kata bank tersebut dalam perkiraan yang menyertai keputusan suku bunga. Secara khusus, data perkiraan bank tersebut akan menunjukkan bahwa perekonomian mengalami stagnasi pada kuartal ketiga tahun ini, akan tumbuh sebesar 0,1% dalam tiga bulan terakhir tahun ini, dan kemudian tetap datar pada tahun depan hingga tahun 2025.

Perkiraan tersebut juga menyoroti tantangan yang dihadapi oleh para pembuat kebijakan dalam menghilangkan inflasi yang tinggi. Ekspektasi tingkat inflasi pada tahun 2024 dan 2025 adalah sekarang Sedikit lebih tinggi dibandingkan beberapa bulan lalu. Misalnya, inflasi diperkirakan akan melambat menjadi 3,4% pada akhir tahun depan, dibandingkan perkiraan sebelumnya sebesar 2,8%.

READ  Hotel Carolina Selatan tidak akan mengembalikan uang setelah TikTok menunjukkan kamar berjamur

Risalah rapat tersebut menyatakan bahwa tiga anggota komite memberikan suara mendukung kenaikan suku bunga sebesar seperempat poin persentase untuk menangkal risiko “inflasi yang terus-menerus dan mengakar.” Mereka mengatakan bahwa meskipun perekonomian melemah, pendapatan rumah tangga meningkat karena rendahnya inflasi dan indikator output perekonomian tetap positif.

Ini adalah pertemuan kedua berturut-turut di mana suku bunga dipertahankan stabil, mengakhiri hampir dua tahun kenaikan suku bunga untuk mengatasi tingginya inflasi. Pada pertemuan sebelumnya di akhir September, mayoritas tipis yang terdiri dari lima hingga empat orang memberikan suara mendukung mempertahankan suku bunga.

Keputusan hari Kamis ini mencerminkan keputusan yang dibuat oleh Federal Reserve pada hari Rabu dan Bank Sentral Eropa (ECB) pada minggu lalu yang mempertahankan suku bunga tidak berubah karena bukti bahwa kebijakan moneter ketat mendinginkan perekonomian mereka dan mengurangi tekanan inflasi. Semua bank sentral ini membuka kemungkinan kenaikan suku bunga, namun mengalihkan fokus mereka pada berapa lama suku bunga akan tetap pada tingkat tersebut untuk memastikan inflasi kembali ke target 2 persen.

Di Inggris, tingkat inflasi turun menjadi sedikit di bawah 7 persen, dari puncaknya sekitar 11 persen pada tahun lalu. Pada bulan September, inflasi tidak sesuai ekspektasi para ekonom untuk penurunan lebih lanjut, karena kenaikan harga bahan bakar mengimbangi perlambatan pertumbuhan harga pangan.

Pengambil kebijakan di Bank of England mengatakan ada risiko kenaikan inflasi akibat harga energi akibat konflik di Timur Tengah. Namun bank tersebut mengatakan bahwa sejauh ini hanya ada kenaikan harga energi yang “relatif terbatas”.

Pengukuran tekanan inflasi lainnya, yang dipantau secara ketat oleh para pengambil kebijakan, menunjukkan tanda-tanda awal mereda. Inflasi di sektor jasa sedikit lebih lemah dari perkiraan, sementara pasar tenaga kerja menurun dengan tingkat pengangguran yang tinggi dan sedikit lowongan pekerjaan.

READ  Tur Petir Kramer: "Lulus" di GM

Namun yang mempersulit para pembuat kebijakan adalah perubahan data pasar tenaga kerja yang disediakan oleh Kantor Statistik Nasional. Karena rendahnya jumlah rumah tangga yang berpartisipasi dalam survei yang digunakan untuk memperkirakan tingkat pengangguran dan indikator lainnya, laporan pekerjaan terbaru Badan Sensus mengandalkan data “empiris” berdasarkan informasi mengenai pajak dan tunjangan pemerintah. Bank Dunia mengatakan langkah-langkah baru ini “perlu ditafsirkan dengan hati-hati”, dan Bailey menekankan bahwa bank tersebut menggunakan “berbagai macam data” mengenai upah dan lapangan kerja untuk membuat penilaian yang mempengaruhi suku bunga.

Bank tersebut mengatakan inflasi diperkirakan akan turun menjadi 4,9 persen pada bulan Oktober karena harga maksimum yang lebih rendah pada tagihan energi rumah tangga diperkirakan akan mengimbangi kenaikan biaya bahan bakar lainnya. Angka ini diperkirakan akan turun menjadi sekitar 4,6% pada akhir tahun ini. Hal ini akan memungkinkan Rishi Sunak, perdana menteri, memenuhi janjinya untuk mengurangi separuh inflasi tahun ini.

Hal ini akan memakan waktu lebih lama bagi inflasi untuk kembali ke target bank. Jika suku bunga tidak diubah lagi, inflasi tidak akan mencapai 2% hingga akhir tahun 2025.

“Masih terlalu dini untuk berpikir mengenai penurunan suku bunga,” kata Bailey, yang memilih untuk mempertahankan suku bunga tetap stabil.

Dampak kenaikan suku bunga diperkirakan akan menimbulkan kerugian perekonomian yang semakin besar. Suku bunga dinaikkan dari mendekati nol pada akhir tahun 2021, sebuah langkah pengetatan yang agresif, namun kurang dari setengah dampaknya belum terasa pada perekonomian, menurut perkiraan bank. Sejauh ini, dampak paling negatif terjadi pada pasar perumahan, dimana investasi telah melambat. Investasi bisnis dan konsumsi rumah tangga juga akan membutuhkan waktu lebih lama untuk melemah.

READ  RUU AS untuk Mengekang Teknologi Besar yang Didukung oleh Puluhan Perusahaan Kecil dan Besar

Dampak penuh terhadap output perekonomian akibat kenaikan suku bunga baru akan terasa pada tahun 2025, kata bank tersebut.