Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bakhmut: Ukraina berharap untuk menyerang saat momentum Rusia terhenti

Bakhmut: Ukraina berharap untuk menyerang saat momentum Rusia terhenti

(CNN) Pasukan Rusia habis Bakhmut Dan salah satu jenderal top Kiev mengatakan serangan balasan Ukraina dapat segera dimulai, meningkatkan kemungkinan perubahan tak terduga dalam konflik tersebut. kota yang terkepung.

Oleksandr Sersky, komandan Angkatan Darat Ukraina, mengatakan di saluran Telegramnya pada hari Kamis bahwa “[Russians] Mereka kehilangan kekuatan besar [in Bakhmut] Dan mereka kehabisan energi.”

“Segera kami akan memanfaatkan kesempatan ini, seperti yang kami lakukan di masa lalu di dekat Kiev, Kharkiv, Balaklia, dan Kubyansk,” katanya.

Komentarnya muncul beberapa hari setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melakukan perjalanan mendadak ke garis depan di wilayah Donetsk, dan akan meningkatkan harapan di Barat bahwa keputusan kontroversial Kiev untuk mempertahankan pasukan di Bakhmut akan membuahkan hasil.

Tentara Ukraina terlihat menuju Bakhmut pada hari Rabu.

Serangan balik tampaknya tidak mungkin terjadi selama beberapa minggu, karena pasukan dari kelompok tentara bayaran Wagner Rusia membombardir Bakhmut dan nyaris merebut kota.

Tetapi upaya itu telah menimbulkan biaya yang signifikan dalam hal tenaga kerja dan sumber daya, dan sekarang tampaknya telah melambat.

Seorang juru bicara Angkatan Bersenjata Timur, Serhiy Cherifati, mengatakan pada hari Kamis bahwa pasukan Rusia telah melancarkan lebih dari 200 serangan di wilayah tersebut dalam 24 jam terakhir saja, tetapi kehilangan ratusan orang setiap hari dalam upaya mereka. CNN tidak dapat memverifikasi angka-angka ini.

Daerah lain yang mengalami kebakaran hebat adalah di timur laut Bakhmut, kata Cherevatyi, di garis depan yang membentang ke utara dari kota Kremina.

Bukan itu masalahnya, kata Sherevaty, berbicara di televisi Ukraina pada hari Jumat [Wagner] Mereka ditarik, tetapi karena kerugian besar, mereka harus diperkuat oleh unit-unit tentara reguler Federasi Rusia, terutama oleh pasukan lintas udara.

READ  Pejabat AS: Kepala CIA melakukan perjalanan rahasia ke China di tengah ketegangan | Berita politik

Dia menambahkan bahwa pasukan Rusia di wilayah itu “melakukan lusinan serangan setiap hari. Ada 32 baku tembak selama beberapa hari terakhir” di dalam dan sekitar Bakhmut. Dia mengatakan ada juga serangan udara oleh pesawat sayap tetap dan helikopter serang, tetapi menambahkan bahwa “artileri adalah faktor pengaruh yang jauh lebih besar pada operasi militer di sana daripada penerbangan.”

Pada hari Kamis, Pusat Perlawanan Nasional Ukraina – sebuah badan resmi – mengatakan bahwa tentara bayaran Wagner mulai mendeportasi penduduk pinggiran Bakhmut, yang mereka kuasai.

Pusat tersebut mengatakan: “Para militan membawa penduduk lokal dengan paksa ke daerah yang direbut di wilayah Luhansk, di mana mereka dilikuidasi. Setelah itu, mereka dideportasi ke Perm (Rusia) dan daerah terpencil lainnya di Federasi Rusia.” “Penduduk setempat dideportasi dengan maksud untuk dievakuasi. Setelah itu, mereka diserap ke bagian-bagian terpencil kekaisaran, karena mereka sekarang bergantung pada penjajah.” Klaim pusat tidak dapat diverifikasi.

Pasukan Ukraina menembakkan howitzer D-30 ke posisi Rusia di dekat Bakhmut, di mana pertempuran sengit telah berlangsung selama berminggu-minggu.

Optimisme komandan pasukan darat Sersky mencerminkan pembaruan Rabu dari Staf Umum Angkatan Darat Ukraina, yang mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sementara Bakhmut masih diperkirakan akan melihat pertempuran sengit, “potensi ofensif Rusia berkurang” di sana.

Pada hari Rabu, dikatakan, “Musuh terus berusaha merebut kota dan kehilangan banyak tenaga, senjata, dan peralatan militer.”

Intelijen Barat memiliki nada yang sama. “Laju operasi Rusia di sekitar Bakhmut tampaknya melambat,” tulis Institute for the Study of War (ISW) dalam pembaruan Rabu tentang konflik tersebut.

Namun pergeseran ini mungkin juga menandakan perubahan dalam prioritas Rusia. Pada hari Rabu, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan, “Ada kemungkinan realistis bahwa serangan Rusia di kota itu akan kehilangan momentum terbatas yang dimilikinya, sebagian karena realokasi beberapa unit Kementerian Pertahanan Rusia ke sektor lain. .”

READ  Suella Braverman: Liz Truss kehilangan Menteri Dalam Negeri, menjerumuskan perdana menteri ke dalam kekacauan yang lebih dalam

Zelensky membagikan penghargaan kepada pasukan yang membela Bakhmut selama perjalanan peningkatan moral pada hari Rabu. “Merupakan suatu kehormatan untuk mendukung para pejuang kita yang membela negara dalam keadaan paling sulit di garis depan,” katanya kemudian dalam pidato malamnya.

Perlawanan panjang pasukan Ukraina dapat membenarkan keputusannya untuk mengabaikan beberapa seruan Barat untuk mundur taktis dari Bakhmut saat serangan Rusia mendekat.

“Ini taktis bagi kami,” kata Zelensky kepada CNN awal bulan ini, menguraikan metode pengambilan keputusannya dan bersikeras bahwa perwira militer Kyiv bersatu dalam memperpanjang pertahanan kota mereka.

“Kami memahami bahwa setelah Bakhmut mereka bisa melangkah lebih jauh. Mereka bisa pergi ke Kramatorsk, mereka bisa pergi ke Sloviansk, dan itu akan menjadi jalan terbuka bagi Rusia setelah Bakhmut ke kota-kota lain di Ukraina, ke arah Donetsk,” katanya. .

Pada hari Jumat, pihak berwenang Ukraina mengatakan bahwa sebuah kota yang terletak 20 km sebelah barat Bakhmut juga dibombardir oleh rudal Rusia.

Pihak berwenang mengatakan tiga orang tewas dalam serangan rudal Rusia Kamis malam di kota Kostantinivka di wilayah Donetsk.

Tim Lister CNN dan Victoria Butenko berkontribusi pada laporan ini.