Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagian kedua dari Cyberpunk akan membahas Amerika yang lebih dystopian

Bagian kedua dari Cyberpunk akan membahas Amerika yang lebih dystopian

Siberpunk 2077 terjadi di kota malam, sebuah kota fiksi di California yang dimaksudkan untuk mewujudkan akhir dari ekses kapitalis di Amerika. Korporasi menjalankan segalanya, orang-orang terpaksa beralih ke kehidupan kriminal untuk maju, dan hanya ada sedikit hiburan di masyarakat, karena sistem tidak akan melakukan apa pun untuk membantu Anda. Namun pengembang CD Projekt RED merasa bahwa mereka belum cukup melangkah jauh dengan latar distopia dalam waktu dekat, dan ingin menangkap lebih baik permasalahan yang dihadapi orang Amerika melalui sekuelnya, yang diberi nama sandi. Orion.

Studio menerbitkan episode baru dari programnya Tanggapi podcast (Terima kasih, Pistol kertas batu), yang mengadakan wawancara dengan pengembang dari studio perusahaan di seluruh dunia. Yang terbaru termasuk wawancara dengan Pawel Sasko, Asisten Game Director tentang game yang akan datang dunia maya Game ini sedang dalam pengembangan di studio baru CDPR di Boston. Sasko menceritakan apa yang dia rasakan selama ini Siberpunk 2077 Game ini dimaksudkan untuk menggambarkan masa depan distopia Amerika, dan setelah melakukan perjalanan ke kota tersebut berulang kali pada tahun-tahun setelah game tersebut dirilis pada tahun 2020, rasanya mereka tidak cukup berupaya untuk tema tertentu.

“Saya pikir, misalnya, kami belum berbuat cukup banyak di beberapa tempat,” kata Sasko. “Contohnya, krisis tunawisma, ketika saya melihatnya, saya merasa kita belum melakukan upaya yang cukup untuk mengatasinya. ’77“Kami pikir itu adalah distopia, tapi kami hanya menggores permukaannya saja.”

Baca selengkapnya: Kebebasan ilusiAkhir yang baru adalah kesimpulan yang sempurna Siberpunk 2077

Dan Herrenberg, produser eksekutif di dunia maya Sekuelnya, dia bercanda seperti itu 2077 Ada “seorang tunawisma di tenda di suatu tempat” dan tim berpikir itu sudah cukup, hanya untuk diberitahu oleh orang Amerika bahwa mereka membutuhkan “seluruh kota” orang-orang tanpa rumah di Night City untuk mengatasi krisis tunawisma di negara tersebut. Sasco mengatakan tinggal di Amerika telah memberinya perspektif yang lebih baik mengenai betapa umum masalah-masalah ini.

READ  Apple mengambil aplikasi untuk grup pengembang Vision Pro-nya

“Kami memikirkannya seperti ini,” kata Sasco. Dan saya berkata, “Perjalanan saya ke kereta setiap hari terkadang lebih membuat stres.”

ketika dunia mayaMenggambarkan masalah sistemik seperti tunawisma adalah satu hal, kata Sasko, yang sedang dia upayakan Orion Di Amerika, hal ini akan membantu mereka menemukan kontradiksi yang tidak terlalu parah, misalnya 2077Penutup lubang got adalah yang terlihat di Jerman, bukan Yang Anda lihat di kota-kota Amerika.

“Ketika Anda pergi ke Amerika, ada hal-hal seperti keran, di mana ditempatkan dan seperti apa bentuknya,” kata Sasko. “Lampu jalan, tempat parkir untuk itu. Tempat sampah, di depan rumah, tepat di samping jalan. Di Polandia, di Eropa, Anda tidak melihatnya hampir di mana pun, seolah-olah ada banyak nuansa.” […] Perbatasan kita berbeda, dan warna kita berbeda di semua tanda kita. Semuanya sedikit berbeda dan tidak merusak kesan mendalam, tapi itu hanya hal kecil di mana Anda seperti, ‘Oke, mungkin ini bukan, Anda tahu, dibuat oleh orang-orang yang tinggal di sini atau orang-orang yang sepenuhnya memahami semuanya. budaya Amerika.'”

Seperti mengerjakan patch pasca peluncuran Kebebasan Hantu Proses ekspansi telah berakhir, untuk pertama kalinya dalam satu dekade, Tak seorang pun di CD Projekt RED sedang mengerjakannya Siberpunk 2077. meskipun Peluncuran yang buruk Dan banyak kontroversi di studio Saya membalikkan keadaan Yang Itu menghasilkan $750 juta.

.