Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana Thailand bisa melakukannya?

Bagaimana Thailand bisa melakukannya?

Perbankan digital di Thailand berada di persimpangan jalan. Sebagian kecil populasi Thailand tidak memiliki akses perbankan – penelitian menunjukkan bahwa pada tahun 2021, penetrasi perbankan mencapai 85 persen. Adopsi digital tinggi di Thailand, dengan penetrasi smartphone mencapai 106 persen dan perbankan digital digunakan oleh 90 persen pelanggan yang memiliki rekening bank. Tetapi penawaran perbankan digital terbatas, dengan perpanjangan perbankan digital dari bank besar yang ada atau pemain digital yang hanya mengkhususkan diri pada aspek perbankan tertentu, seperti pinjaman atau pembayaran.

Pada tahun 2024, Bank of Thailand berencana menerbitkan tiga lisensi perbankan digital baru untuk beroperasi mulai tahun 2025. Bagaimana pemain yang bersaing untuk mendapatkan peluang ini memposisikan diri mereka dengan sebaik-baiknya untuk sukses?

Menuju lanskap perbankan digital di Indonesia dapat memberikan poin pembelajaran penting. Lima belas bank digital telah diluncurkan di Indonesia dalam lima tahun terakhir, dan satu dari tiga masyarakat Indonesia menggunakan perbankan digital. Skenario ini dapat dikomunikasikan ke pasar lain di Asia Tenggara, termasuk Thailand.

Berdasarkan pengamatan ekstensif dan jangka panjang terhadap perkembangan perbankan digital di Indonesia, pakar McKinsey telah mengidentifikasi lima tren utama yang menunjukkan arah perbankan digital di Thailand.

Bank menengah menyusut dan kalah dari bank besar dan perusahaan baru. Peringkat bank incumbent dan emerging attackers meningkat, sedangkan peringkat bank menengah tidak. Selama empat tahun terakhir, valuasi empat bank peringkat teratas di Indonesia telah meningkat sebesar $47,3 miliar, dari $109,6 miliar menjadi $156,9 miliar; Sementara jumlah pemain baru meningkat dari nol menjadi lebih dari $8 miliar pada tahun 2022 – meskipun ada penurunan dalam penilaian fintech – bank menengah kehilangan $3,5 miliar dari $24,3 miliar menjadi $20,8 miliar. Ini adalah fluks yang lebih tinggi daripada yang terlihat pada dekade sebelumnya.

READ  Saat Biden bersiap untuk perjalanan luar negeri yang akan datang, perbarui 2—iklim, Ukraina, Cina

Tidak ada bank digital yang merupakan pulau. Para pemain baru yang sukses dalam tiga tahun terakhir adalah bagian dari ekosistem yang lebih besar yang memiliki potensi pertumbuhan tinggi, dan bank-bank besar telah melakukan transformasi digital yang luas untuk melindungi posisi mereka. Ekosistem ini adalah lahan subur dan dapat menghasilkan pertumbuhan valuasi yang cepat.

Ekosistem “fisik” telah menciptakan nilai yang besar. Selain mengubah ekosistem perbankan untuk menyertakan perbankan digital, ekosistem dengan jejak fisik juga dapat berhasil. Contoh dari Indonesia menunjukkan bahwa menawarkan manfaat offline kepada pelanggan online menjanjikan hal yang signifikan. Misalnya, Bank Aladdin adalah platform pembayaran yang paling banyak digunakan di Alfamart, salah satu jaringan minimarket terbesar di Indonesia dengan sekitar 17.000 gerai; Seperti AlloBank di Carrefour, ini termasuk di lebih dari 100 superstore Transmart Carrefour.

Bank digital telah menarik pelanggan, tetapi jejak keseimbangan. Bank digital di Indonesia telah berhasil memenangkan lebih dari 20 juta nasabah melalui penggerak akuisisi berbasis insentif. Seringkali, bank digital bukanlah bank utama pelanggan, jadi penting untuk memiliki strategi untuk melibatkan pelanggan lebih jauh setelah mengakuisisi mereka, meyakinkan mereka sejak dini tentang nilai dan kualitas bank digital. Misalnya, saldo bank rata-rata di rekening tabungan adalah $375 sedangkan di bank digital $130. Akibatnya, bank digital di Indonesia beralih dari fokus pada akuisisi pelanggan selama setahun terakhir ke membangun jalur yang berkelanjutan menuju profitabilitas.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, pelanggan digital lebih loyal daripada pelanggan fisik. Banyak yang mungkin berpikir bahwa mendapatkan aplikasi baru lebih intuitif daripada mengunjungi cabang bank baru, tetapi yang terjadi justru sebaliknya. Pelanggan yang paham digital di Indonesia memiliki kemungkinan 60 persen lebih kecil untuk beralih bank utama mereka di tahun mendatang daripada pelanggan tradisional “khusus cabang”. Oleh karena itu, bank lama tradisional sekarang meningkatkan proposisi seluler mereka dan mengubah model layanan mereka setidaknya sebagian ke digital untuk mempertahankan basis pelanggan mereka.

READ  Orang Terkaya Indonesia (18 Juli 2023)

Fintech dan perbankan bertemu. Fintech besar, setelah berkembang pesat, biasanya bertujuan untuk menawarkan berbagai layanan perbankan dengan mengakuisisi bank—berdasarkan pengamatan atas apa yang terjadi di industri, seperti Creditivo mengakuisisi Chrome Bank dan saham di Investor Amer. Bank, dan akuisisi Perkreditan Rakyat oleh Bank Alami, untuk menyebutkan beberapa contoh. Bank tradisional melakukan banyak upaya dalam digitalisasi, menawarkan layanan end-to-end di luar perbankan yang mencakup gaya hidup, pembayaran, dan layanan untuk usaha kecil dan menengah.

Perbankan digital telah mengubah Indonesia dalam dua tahun terakhir lebih dari 10 tahun terakhir. Sementara beberapa kondisi telah berubah—akses ke modal pada umumnya lebih mudah beberapa tahun yang lalu daripada saat ini, dan regulasi telah berkembang—perbankan digital kemungkinan besar juga akan mengubah Thailand. Bank yang bersedia menerima posisi ini memiliki kesempatan untuk menikmati keuntungan besar dan memposisikan diri untuk kesuksesan tersebut.


Tentang penulis: Guillaume de Gantès adalah partner senior di kantor McKinsey Jakarta, di mana Sonia Parkin adalah partner dan Alexey Gorkmasov adalah partner rekanan. Untuk informasi lebih lanjut hubungi: Deaunrada Buasup (Permen) Email: [email protected], Telp: 097-228-1803

Penyunting Seri: Christopher F. Bruton, Direktur Pelaksana, Dataconsult Limited. [email protected] Forum Regional Thailand Dataconsult di Sasin menawarkan seminar dan makalah komprehensif untuk memperbarui bisnis tentang tren masa depan di Thailand dan wilayah Mekong.