Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana Maple Leafs menang lagi untuk menyamakan kedudukan 7:3

Bagaimana Maple Leafs menang lagi untuk menyamakan kedudukan 7:3

Di Game 5, Toronto Maple Leafs menanam benih keraguan di Boston Bruins, yang keunggulan seri 3-1 turun menjadi 3-2.

Dalam Game 6 di Toronto, Leafs menanam, memupuk, dan menyirami benih itu untuk menumbuhkan keraguan.

Dan sekarang, setelah kemenangan 2-1 yang meyakinkan namun menegangkan, Leafs terpaksa kembali ke Game 7 di Boston dengan kesempatan lain untuk mengusir setan playoff mereka. Dalam prosesnya, mereka membawa kembali beberapa setan Bruins mereka sendiri, setelah mengalahkan Florida Panthers 3-1 di putaran pertama playoff tahun lalu. Game 6 lebih menunjukkan cara bermain Leafs di Game 5: fokus daripada ketegangan, tekad daripada pencegahan.

“Hanya mengikuti gelombang,” kata shortstop Leafs, Simon Benoit. “Saat ombak sudah dekat denganmu, kamu tinggal menaikinya.”

Gelombang itu mendapat momentum ketika Leafs memberi makan penonton terbaik Scotiabank Arena musim ini.

“Di luar sana sangat keras, suara saya mulai mengganggu saya, hanya untuk mengganti jalur,” kata pelatih Leafs Sheldon Keefe.

Apa yang Keefe tekankan – dengan asumsi timnya mendengarkannya – adalah perlunya menjaga pertahanan dengan ketat. Sementara Bruins melakukan tekanan di babak kedua, Leafs bertahan dengan hoki pertahanan terbaik mereka di seri ini.

“(The Bruins) punya beberapa penampilan, tapi cara kami bertahan untuk mencegah sesuatu yang bersih masuk ke gawang kami sungguh luar biasa,” kata Keefe. “Saya menantang grup tersebut dan berbicara kepada mereka tentang bagaimana ketika Anda tidak berdaya dan Anda ditantang dalam cara kita menghadapi eliminasi, Anda akan dikenang dengan satu atau lain cara.

The Leafs akan dikenang setidaknya karena permainannya yang menarik dan tidak terlalu mencolok. Tapi dua gol dari William Nylander – gol pertamanya di babak playoff setelah absen di tiga game pertama seri ini – dan penampilan menonjol lainnya dari Joseph Wall di gawang sudah cukup bagi Leafs untuk menghentikan enam kekalahan beruntun mereka di kandang.

William Nylander memiliki pengaruh

Ketika kecemasan meningkat ketika permainan menemui jalan buntu tanpa gol di akhir babak kedua, seruan khas dari penonton Scotiabank Arena adalah “Tembak!” Ini mencapai puncaknya. Dan hei, jika Anda Nylander, Anda pasti tahu betapa pentingnya menjadi pendengar yang baik.

Dengan hanya satu menit tersisa di babak kedua, Leafs menyamakan kedudukan di zona ofensif dan mengirim dua pemain bertahan Keefe yang berpikiran menyerang, Morgan Rielly dan Timothy Liljegren, melewati papan. Itu terbukti menjadi langkah yang efektif, dengan kedua pemain menyentuh keping sebelum mengirimkannya ke Nylander, yang melepaskan tembakan pergelangan tangan dari jarak jauh ke gawang.

READ  Georgia vs. Oregon, Ohio vs. Notre Dame, Utah vs. Florida dan banyak lagi

Anda harus menghargai kesederhanaan bidikan Nylander. Ada saat-saat selama seri ini, terutama dalam permainan kekuatan, di mana Leafs dituduh terlalu baik dengan bola di tongkatnya dan menunggu kesempatan sempurna untuk menembak. Nylander tampaknya hanya membuang aturan permainan ke luar jendela dan melemparkan bola ke gawang. Dia menemukan jalan melewati lalu lintas dan melewati Jeremy Swayman. Nylander bukanlah tipe orang yang terlalu berpikir berlebihan, apa pun dalam hidupnya, dan modus operandinya dibuktikan dengan gol pembuka The Leafs.

Ini adalah Nylander yang sama yang, sekali lagi, tidak terlalu memikirkan rencana permainan sebelum Game 6:

Dan Nylander “bermain” dengan itu, mengamankan kemenangan bagi Leafs dengan keterampilannya melalui gol yang memisahkan diri di akhir babak ketiga.

“Hal yang sangat penting,” kata Keefe tentang permainan Nylander. “Itulah yang Anda cari dari pemain sekaliber dia.”

Penghargaan penuh harus diberikan kepada Matthew Kniss atas umpan baliknya kepada Nylander. Kniss sendiri berkompetisi sebagai seorang veteran di setiap pertandingan, dan tumbuh menjadi pemain playoff yang dinamis dan andal di depan mata kita.

“Langit adalah batasnya bagi orang seperti Kniss.” Banyak hal yang harus dia selesaikan di sana. “Ketika dia bermain seperti itu, Anda bisa melihat betapa efektifnya dia,” kata Keefe.

Sekarang, perlu juga dicatat bahwa Leafs beruntung beberapa detik yang lalu ketika Pontus Holmberg tidak dipanggil untuk melakukan penalti atas apa yang tampak seperti pukulan yang cukup jelas dari belakang terhadap Mason Lohry.

Joseph Wall menutup pintu

Setelah penampilan mengesankan lainnya dari Joseph Wall, yang memasuki seri ini di pertengahan Game 4, bukankah patut bertanya-tanya betapa berbedanya seri ini seandainya Wall menjadi starter dari Game 1?

READ  Tur yang Mengakhiri Mike Krzyzewski-Bob Knight

Setelah Woll menjadi salah satu cerita terbesar di Game 5, penjaga gawang pemula Leafs menggandakan performanya dengan penampilan yang lebih meyakinkan di Game 6, menghentikan 22 dari 23 tembakan.

Hal yang paling menonjol dari penampilannya adalah kurangnya kerja keras yang dia lakukan di babak pertama, karena Bruins hanya berhasil melakukan satu tembakan ke gawang. Dalam beberapa kasus, jumlah pengulangan yang rendah ini dapat mengancam penjaga gawang di tengah permainan.

Sebaliknya, kesabaran Wall menemaninya di babak pertama, dan sifat atletisnya berhasil lolos di babak kedua dan ketiga. Dia sekarang memiliki persentase penyelamatan 0,964 yang konyol melalui tiga penampilan di seri ini.

Woll berada dalam kondisi terbaiknya melalui serangkaian peluang Bruins di babak ketiga: Dia dipaksa melakukan peregangan dari sisi ke sisi sambil berbaring tengkurap dan melakukan tekel tanpa tongkat di urutan sebelumnya.

Jika Anda seorang skater Leafs, bagaimana Anda tidak merasa lebih percaya diri bermain di luar zona pertahanan ketika Woll dikurung seperti di Game 5 dan 6?

“(Wall) tidak melakukan kesalahan apa pun. Itu sebabnya kami bertahan dalam pertandingan. Dia memberi kepercayaan diri pada grup. Kami membutuhkannya sekarang,” kata Keefe.

Kemampuan Wall untuk tidak kehilangan ketenangannya dalam urusan yang menegangkan adalah satu lagi pengingat bahwa penjaga gawang masa depan The Leafs telah mencapai kesuksesan besar. Dia tidak tertarik pada introspeksi pasca pertandingan. Sebaliknya, dia hanya ingin menantikan Pertandingan ke-7.

“Sangat bersemangat. (TD Garden) adalah gedung yang bagus untuk dimainkan,” kata Wall. “Ini akan menjadi pertandingan yang hebat.”

Permainan kekuasaan tampak kosong. sekali lagi

Kami kehabisan cara untuk menggambarkan betapa tidak efektifnya permainan kekuatan Leafs di seri ini.

Ketika David Pastrnak dinilai mendapat double-minor karena pukulannya yang tinggi di babak kedua, tampaknya, sekali lagi, Leafs akhirnya bisa menerobos dengan keunggulan pemain. Sebaliknya, kedua unit tampak tidak terorganisir dan ragu-ragu seperti biasanya. Pergerakan puck mereka, paling banter, dipertanyakan, dan kurangnya urgensinya terlihat jelas. Tak satu pun dari pemain mereka yang berpikiran menyerang tampaknya berniat memanfaatkan kekuatan mereka dalam permainan kekuatan. Setelah enam menit dengan skater ekstra melalui dua periode, Leafs hanya melakukan enam tembakan.

READ  Longsor membawa kembali sinyal Valery Neshushkin | NHL.com

Lakukan 1-untuk-20 melalui enam pertandingan. Sepanjang seri, permainan kekuatan Leafs tampak mengingatkan kita pada seorang siswa yang dikirim untuk mengikuti tes penting tanpa membaca satu kalimat pun dari silabus.

Sekarang, di satu sisi, bisa dibilang Leafs terikat dengan seri ini, jadi mereka setidaknya bermain melalui perebutan kekuasaan.

Namun di Game 7, margin kesalahan tampaknya akan jauh lebih kecil. Satu gol yang kuat dapat membuat perbedaan. Mereka perlu melakukan peningkatan.

Leafs menantikan Game 7

Duduk di podium dengan rambut disisir ke belakang dan setelan hitam yang sama rapinya, Nylander mau tak mau tersenyum dengan Game 7 yang berjarak kurang dari 48 jam lagi di Boston.
Penyerang bintang tersebut adalah satu-satunya pemain Leafs yang menemukan kemampuan untuk menghadirkan humor ke dalam situasi dan sejarah Leafs di Game 7 di Boston.

“Ini pengalaman istimewa,” kata Nylander tentang bermain di Game 7. “Saya tidak tahu apakah kami sudah memenangkannya. Atau belum.” Jadi kita siap menghadapi ujian.”

Menantikan Game 7, sikap Nylander telah meresap ke seluruh tim Leafs. The Leafs sendiri tampak kalah dan tampak mati di air setelah Game 4. Tapi setelah game keenam? Sulit untuk tidak mendapatkan perasaan terbebaskan. Bahkan ketika keluarga Leafs menuju ke gedung yang sulit mereka menangkan, mereka masih bermain-main dengan uang rumah.

“Menurut saya, kami baru memainkan dua Game 7,” kata Keefe.

Mungkin untuk kali ini, tidak merasa akhir dunia sudah di depan mata dapat menguntungkan Leafs di Game 7.

“Dalam hal apa yang kami rasakan, sepertinya kami baru saja melaluinya, di mana setiap permainan berarti,” kata Keefe. “Kami memperkirakan ini akan berjalan ketat. Karena pada akhirnya, yang kami peroleh hanyalah satu pertandingan lagi sesuai jadwal.

(William Nylander dan Timothy Liljegren Gambar: Kevin Souza/NHLI melalui Getty Images)