April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Badan minyak nabati SEA bertemu dengan menteri perdagangan Indonesia untuk menuntut kebijakan ekspor berkelanjutan untuk minyak sawit

Badan minyak nabati SEA bertemu dengan menteri perdagangan Indonesia untuk menuntut kebijakan ekspor berkelanjutan untuk minyak sawit



ANI |
Diperbarui:
29 Agustus 2022 08:04 IST

New Delhi [India]29 Agustus (ANI): Edible Oil Industry Organization (SEA) telah meminta Indonesia untuk menjaga stabilitas bea keluar dan pajak, terlepas dari kebijakan perdagangan terkait minyak sawit.
Awal bulan ini, KBRI New Delhi menyelenggarakan Indonesia-India Roundtable Business Engagement, dimana pihak Indonesia diketuai oleh Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan. Meja bundar tersebut dilanjutkan dengan pertemuan khusus dengan perwakilan dari badan industri minyak nabati SEA untuk membahas berbagai isu terkait bagaimana mempercepat ekspor minyak sawit mentah dari Indonesia ke India.
India adalah importir utama minyak nabati, dan sebagian besar berasal dari Indonesia.
“Kami telah menyarankan kepada Menteri Perdagangan bahwa impor minyak sawit harus meningkat dalam beberapa hari mendatang dan bahwa Indonesia harus memastikan kebijakan ekspor yang berkelanjutan karena penurunan harga dari Indonesia,” kata SEA dalam sebuah pernyataan.
Panel yang diketuai oleh Presiden SEA Atul Chaturvedi ini membahas panjang lebar bagaimana larangan ekspor minyak sawit telah menyebabkan masalah rantai pasokan di India dan telah menyebabkan “kesenjangan” dalam pembuatan kebijakan Indonesia dan mereka telah kehilangan pangsa pasarnya ke minyak sawit lainnya. . Negara penghasil dan bagaimana komoditas kehilangan pangsa pasar karena minyak lunak.

“Menteri Perdagangan Indonesia menanggapi positif komentar tersebut dan meyakinkan bahwa tidak akan terjadi krisis pasokan seperti itu dari Indonesia,” kata pernyataan itu.
Mereka menyinggung topik bagaimana perbedaan bea ekspor terhadap varian minyak mentah dan bea atas produk olahan dapat memberikan keuntungan bagi produk olahan karena India adalah konsumen terbesar dan memiliki kapasitas penyulingan dan keuntungan apa pun yang ditawarkan untuk produk olahan. Membuat penyulingan menjadi tidak mungkin di India, sistem industri ini mungkin tidak berkelanjutan dalam jangka panjang karena mungkin mendukung minyak lunak di mana kapasitas penyulingan dapat dimanfaatkan dan penyuling dapat menghasilkan beberapa margin.
Delegasi juga meneliti mandat biofuel Indonesia dan menyarankan bahwa “tidak disarankan untuk membakar minyak goreng ketika beberapa negara berkembang dan terbelakang masih berjuang dengan kelaparan dan kemiskinan.”
Terhadap pengamatan ini, Indonesia mengatakan bahwa mereka memahami situasinya, tetapi mereka harus menentang impor biofuel di dalam negeri dan memastikan bahwa petani mereka mendapatkan pemahaman yang lebih baik, sehingga mereka memulai uji coba.
“Namun, dia tidak memberikan gambaran yang jelas apakah mereka pasti akan menggunakan B-40,” tambah pernyataan itu. B-40 mengacu pada campuran biofuel 40 persen dalam bahan bakar transportasi.
Terakhir, perwakilan SEA meminta Menteri Perdagangan RI untuk membentuk Palm Promotion Council dengan SEA agar bersama-sama mencoba mengubah citra negatif kelapa sawit, dan mengusulkan alokasi dana untuk promosi. “Menanggapi positif dan setuju untuk melihat saran ini.”
Minyak sawit masih dipandang sebagai “minyak orang miskin” di India dan dianggap sebagai minyak yang tidak sehat, dan satu-satunya alasan mengapa minyak sawit tidak banyak dikonsumsi di rumah tangga dan digunakan terutama di luar rumah, sistem minyak nabati menjelaskan. Usulan dari Dewan Promosi. (ANI)

READ  Terpidana kasus korupsi sawit di Indonesia di penjara, tapi tidak ada keadilan