Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Baby Reindeer: Woman menggugat Netflix sebesar $170 juta atas karakter Martha

Baby Reindeer: Woman menggugat Netflix sebesar $170 juta atas karakter Martha

Sumber gambar, Kredit: Piers Morgan Tanpa Sensor

Komentari foto tersebut, Fiona Harvey muncul di acara Piers Morgan’s Uncensored setelah mengklaim dia menginspirasi karakter Martha

  • pengarang, Will Vernon dan Max Matza
  • Peran, berita BBC

Seorang wanita Skotlandia yang diduga menginspirasi karakter penguntit Martha dalam drama hit Netflix Baby Reindeer menggugat streamer tersebut atas pencemaran nama baik, kelalaian, dan pelanggaran privasi.

Fiona Harvey – yang mengidentifikasi dirinya sebagai wanita yang menjadi dasar Martha – berargumen dalam gugatannya bahwa Netflix mengatakan “kebohongan yang mengerikan” tentang dirinya kepada lebih dari 50 juta pemirsa di seluruh dunia.

Gugatan tersebut, yang diajukan di pengadilan California, menuntut ganti rugi lebih dari $170 juta (£132 juta) untuk Harvey. Dia mengklaim serial Baby Reindeer secara keliru menggambarkannya sebagai terpidana penjahat yang menghabiskan waktu di penjara karena menguntit.

Netflix berjanji untuk “mempertahankan masalah ini dengan penuh semangat”.

Dia mengatakan dia akan menjunjung tinggi hak pencipta dan bintang serial tersebut, komedian Skotlandia Richard Gadd, untuk “menceritakan kisahnya”.

Gad menulis serial tersebut tentang dugaan pengalamannya ketika dia dibuntuti oleh seorang wanita yang dia temui di bar tempat dia bekerja. Dia sebelumnya meminta para penggemar untuk menahan diri dari mencoba mengidentifikasi dengan Martha, karakter yang pertama kali dia gambarkan dalam rutinitas komedi.

Dia tidak disebutkan sebagai terdakwa dalam gugatan Ms. Harvey.

Baik nama asli Mr. Judd maupun Ms. Harvey tidak digunakan dalam serial ini, dan baik Netflix maupun Mr. Judd tidak mengonfirmasi bahwa Martha terinspirasi oleh Ms. Harvey.

Saat memberikan bukti kepada Komite Kebudayaan, Media dan Olahraga Parlemen bulan lalu, CEO Netflix Benjamin King mengatakan acara tersebut “jelas merupakan kisah nyata tentang pelecehan mengerikan yang dialami oleh penulis dan protagonis Richard Judd di tangan seorang terpidana penguntit”.

King kemudian ditantang oleh seorang anggota parlemen – John Nicholson dari Partai Nasional Skotlandia – untuk membuktikan pernyataannya. “Jurnalis tidak dapat menemukan bukti apa pun yang mendukung klaim Netflix” untuk menghukum wanita yang diidentifikasi sebagai inspirasi Martha, kata Nicholson.

Harvey dalam gugatannya menyatakan bahwa Netflix “benar-benar tidak melakukan apa pun” untuk mengonfirmasi kebenaran cerita Gadd.

Harvey juga menyangkal bahwa dia melakukan pelecehan seksual terhadap pembuat serial tersebut, menurut dokumen pengadilan, yang menuduh Netflix “menyampaikan kebohongan-kebohongan ini, dan mereka tidak pernah berhenti, karena itu adalah cerita yang lebih baik daripada kebenaran, dan cerita yang lebih baik menghasilkan uang.”

Dalam salah satu adegan serial tersebut, karakter Martha digambarkan melakukan pelecehan seksual terhadap protagonis serial tersebut di sepanjang kanal pada suatu malam.

Harvey mengatakan kepada BBC pada hari Kamis bahwa dia yakin timnya akan memenangkan kasus ini. “Kalau tidak, kami tidak akan melakukannya,” tambahnya.

Richard Roth, pengacara Harvey yang berbasis di New York, mengatakan kepada BBC bahwa “tidak ada keraguan” bahwa identitas Harvey digunakan dalam plot Baby Reindeer.

Gugatan tersebut mencakup foto pemeriksaan latar belakang dan pernyataan tertulis yang menyatakan bahwa Ms. Harvey tidak memiliki catatan kriminal dalam catatannya.

Harvey, yang tinggal di Inggris, mengatakan dia telah menerima banyak ancaman pembunuhan sejak serial tersebut ditayangkan pada bulan April.

Pengalaman tersebut membuatnya “takut meninggalkan rumahnya atau memeriksa berita,” demikian isi gugatan tersebut, dan menambahkan bahwa dia “menjadi sangat menarik diri dan terisolasi, takut pada publik, dan menghabiskan berhari-hari tanpa meninggalkan rumahnya.”

Dalam sebuah wawancara yang berlangsung sekitar satu jam dengan Piers Morgan bulan lalu, Ms. Harvey membenarkan bahwa dia mengenal Mr. Judd selama dia bekerja di sebuah pub di London.

Namun dia menyangkal bahwa dia bertindak seperti karakternya Martha, yang mengirimkan 41.000 email untuk karakter Jade dan meninggalkan pesan suara selama 350 jam di acara itu.

“Semua itu tidak benar. Saya rasa saya tidak mengirimkan apa pun kepadanya,” katanya.

“Tidak, menurutku mungkin ada beberapa email yang bolak-balik, tapi hanya itu. Hanya email lelucon.”

Namun, gugatan tersebut mengatakan beberapa komentar nyata yang dia buat kepada Gadd – seperti tweet yang dia kirimkan kepadanya pada tahun 2014 – digunakan dalam dialog acara tersebut.