Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Awal horor untuk Ten Hag dan Gross membawa Brighton meraih kemenangan atas Manchester United | Liga Primer

Ini adalah awal yang paling buruk Manchester United Di bawah Eric Ten Hag. Semua optimisme yang muncul di pramusim dan manajer baru terhenti ketika Old Trafford terbukti menjadi tempat mimpi terburuk pelatih asal Belanda itu.

Dipekerjakan pada kartu “pre-emptive” (kata-katanya) untuk menekan sepak bola, kebalikannya terlihat sampai reli yang mengumpulkan penghiburan lucu tetapi terbukti di belakang bahwa itu terjadi di menit ke-22 terakhir.

Brighton menyambut pemain Belanda itu dengan sambutan yang tak kenal kompromi di Liga Primer. Leandro Trossard, Danny Welbeck dan Pascal Gross adalah lawan main mereka di The Great Visit of Graham Potter’s Men. Setiap saat sepertinya mereka akan mencetak gol, jadi Ten Hag dan para pemainnya harus bangun untuk mengunjungi Brentford akhir pekan depan sebelum menjamu Liverpool untuk pertandingan kandang berikutnya.

Menggambarkan tugas sebelum dia berikutnya sebagai “pekerjaan neraka”, Ten Hag secara ringkas menyimpulkan penurunan yang dimulai sembilan tahun sebelumnya ketika Sir Alex Ferguson pergi.

Sisi 52 tahun itu mungkin telah mencetak gol awal di menit keenam. Jadon Sancho bergerak masuk dan mengarahkan bola ke Scott McTominay, yang akan berlari lebih cepat darinya sepanjang sore di tempat tidurnya di sayap kanan. Dia menemukan Bruno Fernandes tetapi orang Portugis itu pergi dari jarak beberapa meter.

Sebelum itu, 15 detik kemudian, Diogo Dalot bergoyang, membiarkan Trussard melakukan perjalanan. Dia membentur jaring samping tetapi beberapa saat setelah pelanggaran Fernandes, Brighton No. 11 menghadiahkan bola di area yang sama dan United lolos lagi.

Sebelum protes pembukaan dari penggemar United, itu menyebabkan toko klub tutup karena kerumunan orang berkerumun di depan toko besar: ini dicatat oleh Avram Glazer, salah satu pemilik bersama pada kunjungan langka yang telah melihatnya dari direktur. bisa. Untuk liga Premier League XI pertamanya, Ten Hag memecahkan masalah absennya Anthony Martial karena cedera hamstring dengan memilih Christian Eriksen dalam false 9, tetapi triknya tidak berhasil.

READ  Liam Hendrix akan menjalani pengobatan limfoma non-Hodgkin

Mengingat bahwa Ten Hag telah menyalahkan timnya karena menutupnya sejak hari pertama, pelabelan yang longgar akan membuat marah: Serangan Brighton membuat Trossard menggoda di area yang ramai sebelum memotong bola ke arah Moises Caicedo dengan Lisandro Martinez, seperti Eriksen yang memulai debutnya di Premier Inggris Liga. Bersatu, setengah tertidur. Ketika Alexis McAllister kemudian melepaskan tembakan tepat sasaran yang ditekan Eriksen tetapi pembukaan ini terjadi karena Trussard sekali lagi memberi ruang untuk menyeberang.

Eric Ten Hag menunjukkan rasa frustrasinya selama kekalahan pembukaan Manchester United
Eric Ten Hag menunjukkan kekesalannya selama kekalahan pembukaan Manchester United. Foto: Peter Powell/EPA

Dia memiliki peran penting dalam pertandingan pembukaan Brighton, yang juga berasal dari kebocoran United. Kebangkitan McTominay adalah kesalahan pertamanya ketika dia memukul Brighton Sandwich. Dari sini bola dioper oleh Trossard ke Welbeck yang bersoda dan ketika dia mengklik umpan silang Gross, tanpa tanda, bola bergulir ke dalam. Dipotong ke Tin Hag menggelengkan kepalanya dan Cristiano Ronaldo, di bangku, mengangkat tangannya: baik dalam penghinaan atau dorongan.

Kemudian, lebih putus asa bagi mereka yang memakai warna merah. Dari sepanjang kiri Brighton, umpan Trussard Caicedo. Eriksen yang pasif diabaikan dan bola dioper secara berurutan menampilkan Gross, Adam Lallana dan Sully Marsh. Tembakan terakhir ke gawang diselamatkan oleh David De Gea dan Gross digandakan, diikuti oleh penghitungan dan kemajuannya, Fred, penonton terakhir dari United.

Ketika jeda tiba, Tin Hag, tentu saja, telah menyiapkan kata-kata singkat. Jika itu masalahnya, pria Belanda itu masih harus melihat McTominay masuk ke lumpur lagi dan kalah dari Martínez Welbeck, yang sundulannya seharusnya membuat skor menjadi 3-0.

Nama yang hilang dari starting lineup adalah Ronaldo. Manajer menyatakan bahwa bermain hanya 45 menit dari pertandingan persahabatan hari Minggu lalu dengan Rayo Vallecano serta “10 hari” pelatihan berada di belakang menunjuk striker Ragheb sebagai pengganti.

READ  Nashville SC 2-2 Inter Miami (7 Maret 2024) Analisis permainan

Tujuh menit memasuki babak kedua, manajer berbalik untuk seorang pria 15 tahun lebih muda darinya, Fred menyerah, dengan Ronaldo pergi ke tempat favoritnya nomor 9 dan Eriksen kembali untuk melayani sebagai pelempar benang dalam. Martinez mendapat sedikit kejutan dan itu akan menjadi kejutan besar jika bukan karena kemurahan hati Paul Tierney ketika bek tengah mendorong Welbeck di kotak penalti. Itu terlihat seperti penalti tetapi Martinez lolos karena wasit memutuskan untuk tidak melakukan pelanggaran.

Marcus Rashford, juga, buruk pada Echo yang tidak diinginkan musim lalu. Salah satu kontrol regulasi mendorong bola keluar dan melewatkan dua peluang emas dari jarak dekat. Yang pertama adalah bahwa Ronaldo melaporkan – salah – karena offside, jadi VAR mengizinkannya.

Ada momen positif ketika United akhirnya mencetak gol. Penyerbuan di tendangan sudut mengakibatkan bola mengenai Dalot – mungkin di lengannya – dan Harry Maguire juga terlibat dan mungkin offside sebelum mendarat di Mac Alister: VAR Pertunjukan itu dan United memiliki penyelamat. Saat orang banyak mengayunkan anak buahnya, kiper Brighton Robert Sanchez memukul tembakan melengkung Dalot, dengan Brighton sekarang harus bertahan.

Ketika Donny van de Beek menggantikan McTominay, dia memberikan catatan, kemungkinan dari Ten Hag, ke Maguire. Semua yang dikatakan tidak berhasil karena Brighton, pada peluit akhir, sepenuhnya dihargai untuk kemenangan. Bagi United, ini bisa menjadi musim yang panjang lagi.