Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

ATURAN EKSPOR INDONESIA – Kelapa sawit jatuh selama lima hari berturut-turut karena perlambatan ekonomi di pasar

KUALA LUMPUR: Minyak sawit berjangka Malaysia memperpanjang kerugian untuk sesi kelima berturut-turut pada hari Kamis karena kekhawatiran tentang perlambatan global yang melanda pasar, sementara perubahan kebijakan lebih lanjut oleh Indonesia untuk meningkatkan ekspor membebani sentimen.

Kontrak patokan minyak sawit untuk pengiriman September di Bursa Malaysia Derivatives Exchange turun 52 ringgit, atau 1,28%, menjadi 4.003 ringgit ($904,84) per ton pada tengah hari.

Itu turun 3,9% semalam, tertekan oleh kekhawatiran permintaan karena saingan dan produsen utama Indonesia meningkatkan volume ekspornya.

Indonesia sedang mempertimbangkan kemungkinan menurunkan pajak ekspor minyak sawit untuk membantu mempromosikan ekspor luar negeri, kata Menteri Senior Kabinet Luhut Panjaitan.

Minyak sawit melebihi 6 pc

Luhut mengatakan dia mengharapkan persediaan berjalan lebih lancar selama dua minggu ke depan.

Kebijakan moneter yang lebih ketat di seluruh dunia menyeret kesepakatan, tetapi di sisi lain, harga didukung oleh output yang lebih lambat di Malaysia yang kekurangan tenaga kerja, kata seorang pedagang yang berbasis di Kuala Lumpur.

“Harga sawit didukung dengan baik karena diskon untuk minyak kedelai tersebar luas dan harga turun untuk merangsang aktivitas pembelian,” tambah pedagang itu.

Kontrak kedelai teraktif Dalian naik 1,1%, sementara kontrak minyak sawitnya turun 1,2%. Kedelai naik 1,9% di Chicago Board of Trade. Minyak sawit dipengaruhi oleh pergerakan harga minyak terkait karena mereka bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar minyak nabati global.

Minyak mentah berjangka Brent memperpanjang penurunan untuk sesi ketiga Kamis, tergelincir di bawah $100 per barel karena kekhawatiran resesi global memicu kekhawatiran tentang permintaan minyak. Minyak mentah berjangka yang lemah membuat kelapa sawit menjadi pilihan yang kurang menarik untuk bahan baku biodiesel.

READ  Potensi Indonesia dalam meningkatkan produksi gula aren

Minyak kelapa sawit dapat menguji kembali support di 3.782 ringgit per ton, dengan penembusan di bawahnya membuka jalan menuju 3.592 ringgit, kata analis teknis Reuters Wang Tao.