Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

AS melarang perangkat lunak antivirus Kaspersky karena diduga terkait dengan Rusia

AS melarang perangkat lunak antivirus Kaspersky karena diduga terkait dengan Rusia
Komentari foto tersebut, Eugene Kaspersky, CEO Kaspersky Lab

  • pengarang, Graeme Baker
  • Peran, Berita BBC, Washington

Amerika Serikat telah mengumumkan rencana untuk melarang penjualan perangkat lunak antivirus yang diproduksi oleh perusahaan Rusia Kaspersky karena dugaan kaitannya dengan Kremlin.

Menteri Perdagangan Gina Raimondo mengatakan pada hari Kamis bahwa pengaruh Moskow terhadap perusahaan tersebut menimbulkan risiko yang signifikan terhadap infrastruktur dan layanan Amerika.

Dia mengatakan Amerika Serikat terpaksa mengambil tindakan karena “kemampuan dan niat Rusia…untuk mengumpulkan dan menggunakan informasi pribadi orang Amerika sebagai senjata.”

“Kaspersky secara umum tidak dapat, antara lain, menjual perangkat lunaknya di Amerika Serikat atau memberikan pembaruan pada perangkat lunak yang sudah digunakan,” kata Departemen Perdagangan.

Kaspersky mengatakan pihaknya bermaksud untuk mengambil “semua opsi yang tersedia secara hukum” untuk melawan larangan tersebut, dan menyangkal keterlibatannya dalam aktivitas apa pun yang mengancam keamanan Amerika.

Rencana tersebut menggunakan kekuatan luas yang diciptakan oleh pemerintahan Trump untuk melarang atau membatasi transaksi antara perusahaan Amerika dan perusahaan teknologi dari negara “musuh asing” seperti Rusia dan Tiongkok.

Rencana tersebut akan secara efektif mencegah pengunduhan pembaruan perangkat lunak, penjualan kembali, dan lisensi produk mulai tanggal 29 September, dan bisnis baru akan dibatasi dalam waktu 30 hari sejak pengumuman tersebut.

Penjual dan distributor yang melanggar pembatasan akan dikenakan denda dari Departemen Perdagangan.

Departemen Perdagangan juga akan mencantumkan dua unit Rusia dan satu unit Kaspersky yang berbasis di Inggris dengan tuduhan bekerja sama dengan intelijen militer Rusia.

Meskipun perusahaan multinasional ini berkantor pusat di Moskow, perusahaan ini memiliki kantor di 31 negara di seluruh dunia, melayani lebih dari 400 juta pengguna dan 270.000 klien korporat di lebih dari 200 negara, kata Kementerian Perdagangan.

Jumlah pelanggan yang terkena dampak di Amerika Serikat diklasifikasikan sebagai data bisnis rahasia.

Namun, Reuters mengutip seorang pejabat Departemen Perdagangan yang mengatakan bahwa jumlah tersebut adalah “jumlah yang besar” dan mencakup pemerintah negara bagian dan lokal serta perusahaan yang menyediakan komunikasi, energi, dan layanan kesehatan.