Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Arda Guler: Penampilan Anak Paduan Suara, Kaki Gemuruh dan Hati Ancelotti, Montella dan Turki

Arda Guler: Penampilan Anak Paduan Suara, Kaki Gemuruh dan Hati Ancelotti, Montella dan Turki

Ikuti liputan langsung dari Jerman vs Hongaria Dan Kroasia vs Albania Di Euro 2024 hari ini

Giorgi Mamardashvili melepaskan tendangan bebas yang melebar. Saat dia melakukannya, rekan satu timnya di Georgia berlari untuk merayakannya seolah-olah dia telah mencetak gol. Rekan senegaranya di stand pers Westfalenstadion menoleh ke rekan satu tim mereka, mengulurkan tangan dan berkata: “Yang terbaik di dunia. Kiper terbaik di dunia.”

Mamardashvili menjadi pahlawan saat Georgia lolos ke Kejuaraan Eropa untuk pertama kalinya sejak kemerdekaannya dari Uni Soviet pada tahun 1991. Ketika kiper berusia 23 tahun itu terbang ke kiri dan menyelamatkan penalti Tasos Bakasetas di babak play-off melawan Yunani. Dia juga menerbangkan negaranya ke Dortmund.

Perhentian yang dilakukannya saat melawan Hakan Calhanoglu juga bukan sesuatu yang luar biasa. Kapten Turki ini membuat namanya terkenal satu dekade lalu ketika ia mencetak gol tendangan bebas melewati Borussia Dortmund untuk Hamburg dari jarak 40 yard.

Pada hari Selasa, Mamardashvili menggagalkan upaya Calhanoglu untuk menjaga skor tetap 1-1. Hanya serangan spesial yang berhasil lolos dari gol pembuka ajaib Mert Muldaur dari Valencia yang layak mendapat penghargaan tersendiri. Ketika pelatih kiper Mamardashvili, Davit Gvaramadze, mempelajari rekaman itu, dia pasti akan mengklasifikasikannya sebagai fenomena yang tidak dapat dijelaskan; Pemandangan sekali seumur hidup dari bek sayap Fenerbahce, yang lebih terkenal karena kecepatannya dibandingkan ledakan keras yang ia keluarkan di Dortmund.

Sayangnya bagi Mamardashvili, setengah jam setelah poin pertama Georgia dalam kontes ini, alien lain muncul. Arda Guler tampak seperti anak kecil yang datang menonton pertandingan dengan berpakaian lengkap. Penampilannya yang bugar dan seperti anak laki-laki paduan suara kontras dengan pria dewasa di sekitarnya. Namun kehadirannya di pertandingan tersebut tidak sebanding dengan ukuran tubuhnya dan usianya yang masih 19 tahun.

READ  Asosiasi Pemain MLB memulai dana $ 1 juta untuk pekerja yang terkena dampak permainan yang dibatalkan; MLB untuk melakukan hal yang sama

Guler secara nominal bermain di sisi kanan serangan Turki itu Setengah spasi. Dia pergi Moldur atau Paris Yilmaz yang sangat antusias memberikan pertunjukan di sisi ini. Dia gagal dan menunjukkan bola, mengambil alih tanggung jawab playmaking dari kaptennya Calhanoglu. Beberapa peluang pertama Turki datang dari tendangan sudut. Gol Kenan Yildiz yang dianulir merupakan umpan ke tiang jauh dari sebuah kemunduran. Setelah berhasil menjatuhkan penggiring bola dengan bola hanya sekali, penggiring bola Guler kembali pada pertengahan babak pertama untuk menghentikan penggiring bola Khvicha Kvaratskhelia.

Dia bisa dipercaya melampaui pemain terbaik Liga Italia musim lalu. Dia juga mengalahkan Mamardashvili.

Guler sering dibandingkan dengan Mesut Ozil karena keanggunan yang ia tampilkan dalam menguasai bola. Dia jelas tidak bergabung dengannya di ruang angkat beban di mana Ozil menghabiskan sebagian besar masa pensiunnya, namun di balik kepribadiannya yang hebat terdapat kekuatan menembak yang tidak pernah dimiliki Ozil – sebuah sifat yang dia tunjukkan ketika dia berhasil mencetak gol penentu kemenangan Turki melewati Mamardashvili. dari jarak 30 yard. .


Guler terbang dengan bidikan menakjubkan… (Image Photo Agency/Getty Images)


…yang membobol gawang (Matteo Ciampelli/Divodi Images via Getty Images)

Gol tersebut menjadikan Guler remaja pertama yang mencetak gol di turnamen Eropa sejak Cristiano Ronaldo 20 tahun sebelumnya. “Saya tidak peduli dengan pencapaian pribadi,” kata Guler sambil duduk di sebelah Vincenzo Montella pada konferensi pers pasca pertandingan, tampak seperti kesayangan sang guru. Montella, dengan rambut hitamnya yang diwarnai dengan gaya Pier Paolo Pasolini, menarik Guler 10 menit sebelum pertandingan berakhir dan memeluknya sambil menerima tepuk tangan meriah dari penonton yang riuh. Tampaknya seluruh 23.000 penduduk Turki di Dortmund menyanyikan namanya.

READ  Matthew Stafford: Rams QB dikecam setelah fotografer NFL patah tulang belakang di musim gugur

Jose Mourinho pasti berharap Guler masih menjadi pemain Fenerbahce. Sebaliknya, Guler mengungkapkan bahwa pelatih yang mengiriminya pesan usai pertandingan adalah Carlo Ancelotti.

“Tuan Ancelotti sangat memotivasi saya,” katanya. Pelatih Real Madrid pun berusaha mengeluarkan Guler yang pemalu dari cangkangnya. “Saya ingin memperkenalkan Anda kepada Chico Moy Intersanti,” kata Ancelotti kepada para penggemar saat perayaan Liga Champions Real Madrid. Dia memberikan mikrofon kepada Guler, yang setelah mendapat dorongan, maju ke depan dan berkata dengan luar biasa: “Halo, Madridistas. Kami adalah keluarga.

Meski begitu, mereka jarang bertemu dengannya. Tidak lama setelah dia tiba dari Istanbul, dia menjalani operasi arthroscopic pada lutut kanannya.

“Dia memulai musim dengan cedera yang berlangsung lama,” kata Montella. “Dia bermain sedikit hingga akhir Maret.” Tapi begitu dia melakukannya… Guler menyelesaikan musim dengan enam gol La Liga dalam 10 pertandingan, dan Real Madrid juga mengklaim gelar liga. Itu membentur kayu dari dalam Semi Osasuna Dalam salah satu pertandingan pertamanya setelah kembali dari cedera.

memperdalam

Kemampuan relatif Guler untuk mencapai kesuksesan ditunjukkan oleh keputusannya untuk tidak dipinjamkan segera setelah bergabung dengan Madrid. Alih-alih melakukan langkah perantara seperti yang dilakukan Takefusa Kubo dan Martin Odegaard di masa lalu bersama Real Sociedad, ia justru merasa siap bersaing dengan Vinicius Junior, Rodrigo, Jody Bellingham, Brahim Diaz, dan Luka Modric.

Grup F wakil W Dr ke JD sebuah titik

Turki

1

1

0

0

2

3

Portugal

1

1

0

0

1

3

Republik Ceko

1

0

0

1

-1

0

Georgia

1

0

0

1

-2

0

“Kejuaraan Eropa adalah kesempatan baginya untuk menunjukkan nilainya,” kata Montella. Dia menambahkan: “Dia akan memainkan pertandingan ini dalam kondisi mental terbaik setelah memenangkan Liga Champions dan Liga Spanyol.”

Hari pertandingan di Dortmund juga kebetulan merupakan hari ulang tahun sang pelatih yang ke-50. “Kamu telah menerima hadiah yang indah,” kata Montilla bersemangat sambil menunjuk Guler. “Hadiah yang sempurna, yang terbaik yang bisa kudapatkan.” Jika pelatih asal Italia itu bisa mengeluarkan lebih banyak potensi Guler musim panas ini, Turki bisa melangkah lebih jauh lagi.

READ  Pemain Los Angeles Dodgers Walker Buehler akan menjalani operasi siku pada akhir musim minggu depan

(Gambar atas: Sebastian Vrij/MP Media/Getty Images)