Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Arab Saudi mendesak Amerika Serikat untuk menahan diri ketika Houthi menyerang kapal-kapal di Laut Merah

Arab Saudi mendesak Amerika Serikat untuk menahan diri ketika Houthi menyerang kapal-kapal di Laut Merah
  • Houthi di Yaman menyerang kapal kargo dan menembaki Israel
  • Karena kekhawatirannya terhadap eskalasi tersebut, Riyadh menyatakan kepuasannya terhadap respons Amerika sejauh ini
  • Houthi membahas peran mereka dalam pertemuan Teheran – Al-Masdar

RIYADH/DUBAI (Reuters) – Arab Saudi telah meminta Amerika Serikat untuk menahan diri dalam menanggapi serangan Houthi Yaman terhadap kapal-kapal di Laut Merah, seiring dengan upaya Riyadh untuk menahan dampak dari krisis tersebut, kata dua sumber yang mengetahui pemikiran Saudi. Perang Hamas dan Israel.

Kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran telah terlibat dalam konflik yang telah menyebar di Timur Tengah sejak pecahnya perang pada tanggal 7 Oktober, menyerang kapal-kapal di jalur pelayaran penting dan meluncurkan drone dan rudal ke Israel sendiri.

Kelompok tersebut, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, mengatakan serangan-serangan yang mereka lakukan adalah bentuk dukungan terhadap Palestina dan berjanji akan terus melakukan serangan tersebut sampai Israel menghentikan serangannya di Jalur Gaza, yang berjarak lebih dari 1.000 mil jauhnya dari pusat kekuasaan mereka di Sanaa.

Houthi adalah salah satu dari beberapa kelompok dalam “poros perlawanan” yang bersekutu dengan Iran dan telah menyerang sasaran-sasaran Israel dan Amerika sejak konflik dimulai pada 7 Oktober, ketika sekutu mereka dari Palestina, Hamas, memicu perang dengan menyerang Israel.

Peran mereka telah meningkatkan risiko konflik regional, karena mengancam jalur laut yang dilalui sebagian besar minyak dunia, dan meningkatkan kekhawatiran negara-negara yang berbatasan dengan Laut Merah dengan rudal dan drone Houthi yang terbang menuju Israel.

Riyadh, eksportir minyak terbesar di dunia, prihatin dengan peluncuran rudal Houthi di wilayahnya.

Ketika Houthi meningkatkan serangan mereka terhadap kapal selama beberapa minggu terakhir, dua sumber yang mengetahui pemikiran Saudi mengatakan bahwa pesan pengendalian diri yang dikirim Riyadh ke Washington bertujuan untuk menghindari eskalasi lebih lanjut. Sumber tersebut menambahkan bahwa Riyadh sejauh ini senang dengan cara Amerika Serikat menangani situasi ini.

READ  Rishi Sunak sedang mempertimbangkan untuk melemahkan kebijakan hijau utama

“Mereka menekan Amerika mengenai hal ini dan mengapa konflik di Gaza harus dihentikan,” kata salah satu sumber.

Gedung Putih menolak berkomentar.

Pemerintah Saudi tidak menanggapi permintaan email untuk mengomentari diskusi tersebut.

Meskipun Arab Saudi mendorong gencatan senjata untuk menghentikan apa yang disebutnya sebagai “perang brutal” di Gaza, diplomasinya mencerminkan kebijakan yang lebih luas yang bertujuan untuk meningkatkan stabilitas regional setelah bertahun-tahun berkonfrontasi dengan Iran dan sekutunya.

Dengan fokusnya pada perluasan dan diversifikasi ekonomi Saudi, Riyadh tahun ini menormalisasi hubungan dengan Teheran dan berusaha untuk keluar dari perang yang telah mereka lakukan dengan Houthi di Yaman selama hampir sembilan tahun.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Arab Saudi berusaha untuk memajukan proses perdamaian di Yaman bahkan ketika perang berkecamuk di Gaza, karena takut hal itu akan gagal. Yaman telah menikmati lebih dari satu tahun relatif tenang di tengah pembicaraan damai langsung antara pejabat Saudi dan Houthi.

Serangan Houthi selama perang antara Hamas dan Israel memperkuat posisi mereka di kubu yang bersekutu dengan Iran, yang juga mencakup Hamas, Hizbullah Lebanon, dan milisi yang didukung Iran di Irak.

Houthi telah muncul sebagai kekuatan militer besar di Semenanjung Arab, dengan puluhan ribu pejuang dan persenjataan besar berupa rudal balistik dan drone bersenjata.

Sumber-sumber terkemuka di kubu yang berpihak pada Iran mengatakan kepada Reuters bahwa serangan Houthi adalah bagian dari upaya untuk menekan Washington agar Israel menghentikan serangan terhadap Gaza, sebuah tujuan yang sama antara Iran dengan Arab Saudi dan negara-negara lain di kawasan.

Salah satu sumber, yang berbasis di Teheran, mengatakan bahwa perwakilan Houthi membahas serangan mereka dengan para pejabat Iran selama pertemuan di Teheran pada bulan November, dan setuju untuk melakukan tindakan dengan cara “disiplin” yang akan membantu mengakhiri perang di Gaza. . Sumber tersebut telah diberitahu mengenai hal tersebut.

READ  Ukraina kehabisan bensin setelah Rusia menyerang infrastruktur bahan bakar

Sumber lain mengatakan bahwa Teheran tidak ingin melakukan “perang habis-habisan di kawasan” yang berisiko melibatkan mereka secara langsung.

Juru bicara Houthi tidak menanggapi permintaan komentar. Iran membantah terlibat dalam serangan itu. Para pejabat Iran tidak menanggapi permintaan komentar mengenai serangan Houthi.

Kapal perusak menembak jatuh drone

Amerika Serikat dan Inggris mengutuk serangan terhadap kapal-kapal tersebut dan menyalahkan Iran atas perannya dalam mendukung Houthi. Teheran mengatakan sekutunya mengambil keputusan secara independen.

Dalam salah satu insiden terbaru, tiga kapal komersial diserang di perairan internasional pada hari Minggu. Kelompok Houthi mengatakan mereka menembaki apa yang mereka katakan adalah dua kapal Israel. Israel membantah ada hubungannya dengan kapal-kapal tersebut.

Kapal perusak Angkatan Laut AS, Carney, menembak jatuh tiga drone saat menanggapi panggilan darurat dari kapal-kapal yang menurut militer AS terkait dengan 14 negara berbeda.

Pentagon mengatakan pada hari Senin bahwa Carney mengambil tindakan ketika sebuah pesawat tak berawak sedang menuju ke arahnya, namun pihaknya tidak dapat menilai apakah kapal perang tersebut adalah target yang dituju.

Juru bicara Pentagon, Sabrina Singh, tidak lagi menggunakan kata-kata yang dapat mengindikasikan adanya pembalasan AS terhadap Houthi. Ketika ditanya apakah Amerika Serikat akan merespons, Singh mengatakan: “Jika kami memutuskan untuk bertindak melawan Houthi, tentu saja hal itu akan terjadi pada waktu dan tempat yang kami pilih.”

Seorang diplomat Iran mengatakan bahwa Teheran dan Washington telah bertukar pesan melalui perantara mengenai serangan Houthi sejak dimulainya perang antara Hamas dan Israel. Diplomat yang ikut bertukar pesan mengatakan keduanya menyerukan untuk menahan diri.

Iran pada hari Selasa membantah berperan dalam serangan atau tindakan terhadap pasukan AS.

READ  Filipina mengatakan tiga nelayan tewas setelah kapal mereka ditabrak oleh kapal "asing" di Laut Cina Selatan

Pelaporan tambahan oleh Steve Holland di Washington. Ditulis oleh Tom Perry. Diedit oleh Alison Williams

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru