Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apple sedang menjajaki kesepakatan AI dengan penerbit berita

Apple sedang menjajaki kesepakatan AI dengan penerbit berita

Apple telah membuka negosiasi dalam beberapa minggu terakhir dengan organisasi berita dan penerbitan besar, meminta izin untuk menggunakan materi mereka dalam pengembangan sistem kecerdasan buatan generatif perusahaan, menurut empat orang yang mengetahui diskusi tersebut.

Raksasa teknologi ini telah memberikan kesepakatan multi-tahun senilai setidaknya $50 juta untuk melisensikan arsip artikel berita, kata orang-orang yang mengetahui pembicaraan tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas negosiasi sensitif tersebut. Organisasi berita yang dihubungi oleh Apple termasuk Condé Nast, penerbit Vogue dan The New Yorker; Berita NBC; dan IAC, yang memiliki People, The Daily Beast, dan Better Homes and Gardens.

Negosiasi tersebut merupakan salah satu contoh awal bagaimana Apple berusaha mengejar pesaingnya dalam perlombaan mengembangkan kecerdasan buatan generatif, yang memungkinkan komputer membuat foto dan mengobrol seperti manusia. Teknologi tersebut, yang oleh para ahli AI disebut sebagai jaringan saraf, dibuat dengan menggunakan sejumlah besar gambar atau teks digital untuk mengenali pola. Misalnya, dengan menganalisis ribuan gambar kucing, komputer dapat mempelajari cara mengenali kucing.

Microsoft, OpenAI, Google, Meta, dan perusahaan lain telah merilis chatbots dan produk lain yang dibangun berdasarkan teknologi ini. Alat-alat ini dapat mengubah cara orang bekerja dan menghasilkan penjualan miliaran dolar.

Namun Apple tidak hadir dalam diskusi publik mengenai kecerdasan buatan, dan asisten virtualnya, Siri, sebagian besar masih stagnan dalam satu dekade sejak peluncurannya.

Juru bicara Apple menolak berkomentar. Selama panggilan telepon dengan para analis bulan lalu, CEO Tim Cook mengatakan Apple memiliki pekerjaan yang “berkelanjutan” terkait dengan kecerdasan buatan tetapi menolak untuk menjelaskan secara rinci.

Beberapa penerbit yang didekati Apple tidak menerima tawaran tersebut. Setelah bertahun-tahun menjalin kesepakatan bisnis dengan perusahaan teknologi seperti Meta, pemilik Facebook, para penerbit menjadi ragu untuk berbisnis dengan Silicon Valley.

READ  OpenAI menyarankan agar mereka menghancurkan startup yang menggunakan teknologinya untuk membuat produk

Banyak eksekutif penerbitan khawatir bahwa persyaratan Apple terlalu luas, menurut tiga orang yang mengetahui negosiasi tersebut. Penawaran awal mencakup lisensi luas untuk arsip penerbit atas konten yang diterbitkan, dan penerbit berpotensi terkena tanggung jawab hukum apa pun yang mungkin timbul dari penggunaan konten mereka oleh Apple.

Apple juga belum menjelaskan secara jelas bagaimana mereka akan menerapkan AI generatif pada industri berita, sebuah potensi risiko persaingan mengingat besarnya jumlah pemirsa berita di perangkat Apple, kata sumber tersebut.

Namun, beberapa eksekutif berita optimis bahwa pendekatan Apple pada akhirnya dapat menghasilkan kemitraan yang bermakna. Dua orang yang akrab dengan diskusi tersebut memberikan komentar positif mengenai prospek jangka panjang kesepakatan tersebut, dan membandingkan pendekatan Apple dalam meminta izin dengan perilaku perusahaan lain yang mendukung AI, yang dituduh mencari kesepakatan lisensi dengan organisasi berita setelah melakukan hal tersebut. Mereka telah menggunakan kontennya untuk melatih model generatif.

Dalam beberapa tahun terakhir, para eksekutif Apple telah mendiskusikan cara mengumpulkan data yang diperlukan untuk membangun produk AI generatif, menurut dua orang yang mengetahui pekerjaan tersebut. Beberapa pesaingnya dituduh mengambil materi tertulis secara online tanpa mendapat izin dari seniman, penulis, dan pemrogram yang membuatnya, sehingga mengakibatkan banyak tuntutan hukum hak cipta.

Apple enggan mengambil informasi dari Internet, sebagian karena komitmennya terhadap privasi. Setelah mengakuisisi startup analisis sosial Topsy pada tahun 2013, pimpinan Apple meminta Topsy untuk berhenti mengumpulkan informasi dari Twitter, dengan mengatakan bahwa hal tersebut melanggar kebijakan perusahaan terhadap pengumpulan data pelanggan Apple, yang mungkin juga memposting informasi tersebut di situs media sosial. Kata dua orang.

Ledakan AI telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pengelola berita, banyak di antaranya khawatir bahwa produk AI generatif seperti ChatGPT OpenAI dapat menarik pembaca yang mungkin akan membaca berita mereka di platform pelanggan dan pengiklan mereka.

READ  Penghitung, kelemahan, dan lokasi Pelatih Pokmon Go Gym • Eurogamer.net

Organisasi berita cetak, yang beberapa dekade lalu melihat bisnis iklan baris mereka yang menguntungkan dihancurkan oleh pesaing online, sangat berhati-hati dalam melakukan kesepakatan dengan organisasi AI, dan berhati-hati dengan fokus melestarikan bisnis mereka yang sudah ada.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara OpenAI mengatakan perusahaannya menghormati “hak pembuat dan pemilik konten dan percaya bahwa mereka harus mendapatkan manfaat dari teknologi AI,” mengutip kesepakatan terbarunya dengan American Journalism Project dan penerbit Jerman Axel Springer.

“Kami optimis bahwa kami akan terus menemukan cara yang saling menguntungkan untuk bekerja sama guna mendukung ekosistem berita yang kaya,” kata juru bicara OpenAI.