April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apple meminta pengembang untuk tidak menyebut aplikasi AR dan VR mereka sebagai aplikasi AR atau VR

Apple meminta pengembang untuk tidak menyebut aplikasi AR dan VR mereka sebagai aplikasi AR atau VR

Dengan mulai dijualnya headset Vision Pro VR/AR Apple pada tanggal 2 Februari, kami mulai melihat detail lebih lanjut tentang persyaratan aplikasi. Misalnya, perusahaan telah mengeluarkan pedoman bagi pengembang VisionOS yang berencana merilis aplikasi, dan terdapat peringatan yang aneh. Sebaiknya pengembang tidak menggunakan istilah AR dan VR ketika mengacu pada aplikasi Vision Pro, melainkan menyebutnya “aplikasi komputasi spasial,” menurut Halaman pengembang terlihat sebelumnya 9to5Mac.

“Komputasi Spasial: Rujuk aplikasi Anda sebagai aplikasi komputasi spasial. Jangan menggambarkan pengalaman aplikasi Anda sebagai augmented reality (AR), virtual reality (VR), extended reality (XR), atau mixed reality (MR),” kata perusahaan itu . pada saya. Headset itu sendiri harus diberi nama “Apple Vision Pro” dengan tiga kata kapital, sedangkan “visionOS dimulai dengan huruf kecil v, meskipun itu adalah kata pertama dalam sebuah kalimat.” Apple menambahkan bahwa istilah-istilah tersebut tidak boleh diterjemahkan atau ditransliterasikan.

Karena hampir pasti aplikasi tersebut merupakan aplikasi AR dan VR yang dirancang untuk headset AR/VR, Apple mungkin ingin membedakan penawarannya sehingga konsumen tidak bingung membedakan aplikasi untuk headset VR/AR lainnya, terutama Meta's Quest 3, dengan aplikasi miliknya sendiri. Pada saat yang sama, Apple telah menggunakan istilah-istilah ini secara luas untuk mendeskripsikan headset, dengan CEO Tim Cook menyebut Vision Pro “Platform AR baruSaat diluncurkan di WWDC 2023.

Dalam dokumen yang sama, Apple meminta pengembang untuk menunjukkan apakah aplikasi komputasi spasial AR/VR atau AR mengandung gerakan seperti belokan cepat atau perubahan mendadak dalam perspektif kamera. Dengan cara ini, halaman produk akan menampilkan lencana untuk memperingatkan pengguna. Dia juga menjelaskan penggunaan stiker privasi dan pengontrol permainan. Seperti disebutkan sebelumnya, headset Apple Vision Pro akan hadir pada 2 Februari dengan harga $3.495 — harga yang kemungkinan hanya akan menarik pembeli yang antusias.

READ  Google membawa banyak fitur baru ke Android dan Wear OS

Artikel ini berisi link afiliasi; Jika Anda mengeklik tautan ini dan melakukan pembelian, kami dapat memperoleh komisi.