Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apakah Indonesia Energy Corporation memiliki saham ekstraksi minyak yang bagus?

Saham Indonesia Energy (INDO) telah meningkat sepanjang tahun ini, dipicu oleh hambatan industri. Harga saham naik 380% tahun ini. Namun, laba perusahaan yang lemah dan margin laba negatif mengkhawatirkan. Jadi, apakah bijaksana untuk menambahkan INDO ke portofolio seseorang sekarang? Baca terus.

shutterstock.com – StockNews

Saham Jakarta dimiliki oleh Indonesia Energy Corporation Limited, sebuah perusahaan penelitian dan produksi minyak dan gas yang berbasis di Indonesia (Indian) Meningkat sebesar 61,9% tahun lalu dan 169,5% dalam enam bulan terakhir. Saham naik 382,1% tahun-ke-tahun, mengakhiri sesi perdagangan kemarin di $ 13,50. Harga saham perusahaan sedang meroket karena perasaan ketidaksetaraan di sekitar sektor energi.

Kenaikan harga minyak dan gas akibat krisis geopolitik AS-Rusia-Ukraina di tengah ketatnya pasokan dari INDO yang sudah disukai OPEC+. Selain itu, perusahaan menguraikan rencana pengeboran pada tahun 2022, yang menarik perhatian investor.

Bulan lalu, INDO mengumumkan rencana untuk mengebor dua sumur baru di blok krunya dalam waktu 30 hari. Selain itu, ia berencana untuk memulai pengeboran sumur baru ketiga di lokasi tersebut pada akhir kuartal kedua, dengan biaya $ 1,50 juta per sumur. INDO menamai sumur ini Kruh 27, Kruh 28 dan Kruh 29. Perusahaan memproduksi sekitar 450 barel minyak per hari setelah penyelesaian dua sumur pertama, menghasilkan pendapatan bersih sekitar $1,50 juta pada tahun pertama.

Berikut adalah beberapa contoh kinerja INDO terkini:

Keuntungan buruk

Marjin laba kotor dan marjin EBITDA INDO jauh lebih rendah dari rata-rata industri masing-masing sebesar 4,33% dan 281,25%, 38,50% dan 22,93%. Selain itu, margin FCF negatif 182,60% adalah 9,36% lebih rendah dari rata-rata industri.

Selanjutnya, ROE, ROA dan ROTC relatif negatif 51,30%, 44,56%, dan 26,88% dibandingkan dengan rata-rata industri masing-masing sebesar 7,69%, 2,53% dan 4,19%.

READ  Indonesia akan meninjau kembali aturan upah minimum setelah protes terhadap kenaikan harga bahan bakar

Peringkat diperpanjang

Dalam hal forward EV/sales, INDO saat ini diperdagangkan pada 18,47x, yaitu 649,3% lebih tinggi dari rata-rata industri 2,47x. Selain itu, rasio harga/penjualan forward 18,98 adalah 1.177,6% lebih tinggi dari rata-rata industri sebesar 1,49.

Profil keuangan yang lemah

Indian Tindak lanjut-12-bulan Pendapatannya adalah $ 2,02 juta, tetapi pendapatannya telah turun 18,8% menjadi CAGR selama tiga tahun terakhir. Selain itu, laba kotornya negatif pada $ 87.260 dan EBITDA negatif pada $ 5,67 juta. Pendapatan operasional INDO selama 12 bulan negatif sebesar $6,36 juta. Laba bersih dan EPSnya adalah $6,32 juta dan $0,85. Selain itu, arus kas bersih dan arus kas bebas 12 bulan yang tertinggal masing-masing negatif pada $ 3,78 juta dan $ 3,68 juta.

Peringkat POWR mencerminkan prospek gelap ini

INDO memiliki peringkat D keseluruhan, yang diterjemahkan menjadi Penjualan di Privasi kami Peringkat POWR Sistem. Peringkat POWR dihitung dengan mempertimbangkan 118 faktor individu, masing-masing faktor ditimbang ke tingkat yang optimal.

Stok memiliki nilai D untuk stabilitas, kompatibel dengan beta 2.57 24 bulan.

Standar INDO memiliki nilai D. Margin keuntungan negatifnya membenarkan kualitas ini.

Dari 53 saham di dalamnya Minyak dan gas asing Peringkat industri INDO #51.

Di luar apa yang saya katakan di atas, orang juga dapat melihat standar INDO untuk sentimen, pertumbuhan, inspirasi, dan nilai. Di Sini.

Lihat saham dengan peringkat terbaik di sektor minyak dan gas asing Di Sini.

Intinya

INDO telah menarik perhatian investor yang signifikan sepanjang tahun ini. Namun, peringkat premiumnya tidak dibenarkan oleh fundamental yang mendasarinya. Juga, para peneliti Wall Street sedang menonton Potensi cacat 40,7% Di saham. Meskipun perusahaan mengharapkan untuk memperoleh pengembalian yang signifikan dari proyek-proyek barunya, mungkin diperlukan beberapa waktu untuk memulihkan kerugiannya dan meningkatkan margin. INDO tampaknya kurang menarik dibandingkan rekan-rekannya, jadi kami pikir lebih baik menghindari saham untuk saat ini.

READ  Pekerjaan keamanan maritim Australia dan Indonesia

Bagaimana saham Indonesia Energy Corporation Limited (INDO) dibandingkan dengan rekan-rekannya?

Sementara INDO memiliki peringkat POWR keseluruhan D, orang mungkin ingin mempertimbangkan untuk berinvestasi pada saham minyak dan gas asing berikut dengan peringkat A (Beli Kuat): LUKOIL PJSC (Lukoi), Trans Globe Energy Corp. (DGA), dan Gran Tierra Energy Inc. (GTE)

Perhatikan bahwa TGA adalah salah satu dari sedikit saham yang dipilih oleh Chief Development Officer kami Jaimini Desai, yang saat ini berada di Portofolio Pengembangan POWR. Pelajari lebih lanjut di sini.


Saham INDO turun $0,98 (-7,26%) pada perdagangan pra-pasar Selasa. Dari tahun ke tahun, INDO telah naik 382,14%, sedangkan benchmark S&P 500 telah naik -8.07% dibandingkan periode yang sama.


Tentang Penulis: Subasree Kar

Ketertarikan Subhasree pada instrumen keuangan membuatnya mengejar karir investasi. Setelah mendapatkan gelar master di bidang ekonomi, ia memperoleh pengetahuan tentang penelitian ekuitas dan manajemen portofolio di Finlatics.

Lebih jauh…

Posisi Apakah Indonesia Energy Corporation memiliki saham ekstraksi minyak yang bagus? Muncul pada awalnya StockNews.com