Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apakah fisika monyet super-pikiran alam semesta?

Apakah fisika monyet super-pikiran alam semesta?

Di bagian kedua ini diskusi di Konferensi Dallas Tentang Sains dan Iman (2021), filsuf Steve Meyer Membahas metode yang digunakan oleh astronom perintis Fred Hoyle (1915-2001) Berurusan dengan fakta bahwa terlihat seperti alam semesta menyaring Untuk kehidupan. Howell banyak dikutip Komentar pada topik itu adalah “Penafsiran logis dari fakta menunjukkan bahwa pikiran super telah menyatu dengan fisika, serta kimia dan biologi, dan bahwa tidak ada kekuatan buta yang layak dibicarakan di alam.” Itu adalah pemikiran yang meresahkan bagi Hoyle, yang adalah seorang ateis terkenal, dan dia tentu saja mencari cara untuk mengatasinya. Bagaimana tarifnya?

Dr. Mayer, penulis buku Kembalinya hipotesis Tuhan (Harper One, 2021), mencerminkan perjuangan Hoyle. (Contoh bukunya adalah disini.) Ini adalah bagian kedua dari empat bagian teks hadits. bagian satu disini. Tom Gilson dia adalah penengah Notasi suara:


Stephen C.Mayer: Sekarang, Sir Fred Hoyle, seorang astronom dan astrofisikawan Inggris, telah menemukan beberapa parameter penyesuaian yang paling penting. Di awal karirnya, Hoyle adalah seorang ateis yang setia. Sebenarnya, itu Dikutip mengatakan Bahwa “agama tidak lain adalah upaya putus asa untuk menemukan jalan keluar dari situasi yang benar-benar mengerikan di mana kita menemukan diri kita sendiri.” [Harper’s Magazine, 1951] Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa orang-orang tidak menyukainya karena dia menghilangkan harapan dengan mengatakan hal-hal seperti itu.

Bagaimanapun, Hoyle telah mengerjakan teori tentang bagaimana melakukannya karbon terbentuk. Dan dia dikejutkan oleh sebuah misteri besar, yaitu, Mengapa ada begitu banyak karbon di alam semesta? Dia menyadari bahwa karbon sangat penting, karena karbon terbuat dari molekul seperti rantai panjang yang penting bagi keberadaan segala bentuk kehidupan. Tanpa karbon tidak ada kemungkinan kehidupan.

Dia mulai berpikir tentang berbagai cara karbon dapat terbentuk. Dia sedang mengerjakan struktur nuklir bintang, dan bagaimana unsur-unsur yang lebih besar dari helium dan hidrogen dapat terbentuk di bintang-bintang saat mereka terbakar. Dia dihadapkan pada sebuah misteri. Fisikawan berpikir cara untuk membangun elemen yang lebih berat adalah dengan menambahkan apa yang mereka sebut nukleon – neutron atau proton – satu nukleus pada satu waktu.

READ  Para astronom telah meluncurkan peta paling rinci dari jiwa logam asteroid hingga saat ini

Jadi jika ada file helium Sebuah atom memiliki dua neutron dan dua proton. Untuk mendapatkan karbon, yang memiliki enam neutron dan enam proton, idenya [was] Anda akan menambahkan satu neutron dan satu proton pada satu waktu, secara bertahap terakumulasi menjadi unsur kimia yang lebih berat. Masalahnya adalah ada sesuatu yang disebut retak 5-nukleon, Yang hanya merupakan cara untuk mengatakan bahwa ketika Anda menambahkan satu inti ke atom helium – baik itu proton atau neutron – atom tidak stabil. Ini memiliki waktu paruh menghilang yang kecil.

Anda dapat menganggapnya sebagai semacam tangga di mana Anda melewatkan langkah-langkahnya. Anda bisa mendapatkan helium dari hidrogen. Tapi melewati helium ke sesuatu yang lebih berat tidak mungkin karena ketika Anda menambahkan satu nukleus, keadaan kimia ini tidak stabil dan langsung menghilang.

Teori lain adalah bahwa mungkin tiga molekul helium bertabrakan sekaligus untuk membentuk karbon [molecule]. Helium memiliki berat atom empat. Dan jika Anda memiliki tiga dari mereka, Anda mendapatkan 12; Itu akan menjadi enam neutron, enam proton – itu bagus untuk digunakan. Tapi kemungkinan tiga atom helium bertabrakan sekaligus, sekali lagi, sangat kecil.

Jadi Hoyle dan ilmuwan lain bingung: “Bagaimana kita bisa membentuk karbon? Dan bagaimana kita menjelaskan kelimpahan karbon yang menakjubkan di alam semesta yang memungkinkan kehidupan?”

Sekarang, apa yang akhirnya dia sarankan adalah bahwa helium akan bergabung dengan elemen yang lebih berat yang dikenal sebagai beriliumyang memiliki berat atom delapan. Dan ini mungkin karena Anda bisa mendapatkan dua helium untuk membuat berilium, lalu Anda bisa membuat berilium dan satu helium dan kemudian menjadi karbon.

Tapi ada masalah dengan itu juga. Ketika berilium-8 dan helium-4 bergabung, menghasilkan molekul karbon yang memiliki tingkat energi di atas Karbon standar, karbon yang kita lihat di sekitar kita. Bahkan, dia punya file tingkat resonansi Dari 7,65 MEV (Megaelektronvolt). Itu adil yang mana Lebih aktif dari karbon biasa. Jadi Hoyle menugaskan seorang teman di Caltech, seorang fisikawan bernama Willie Fowler Dan bertanya apakah dia akan melakukan beberapa eksperimen untuk melihat apakah ada file [natural] Suatu bentuk karbon yang memiliki tingkat resonansi yang lebih tinggi ini.

READ  Gambar teleskop luar angkasa pertama yang dibuat oleh para astronom dari Nebula Orion

Menemukan itu di sana. Tapi kemudian, ketika Hoyle mulai memikirkan hal ini, dia menyadari bahwa banyak hal harus berada tepat di dalam bintang untuk menghasilkan karbon pada resonansi ini. Khususnya, agar berilium dan helium dapat bergabung, mereka harus mencapai kecepatan yang cukup tinggi untuk mengatasi gaya tolak elektromagnetiknya. Tetapi bintang-bintang harus cukup panas untuk menghasilkan kecepatan kritis itu. Tapi ini hanya akan terjadi jika gaya gravitasi saat Anda menarik atom bersama – untuk mengatasi gaya elektromagnetik tersebut – tepat selama proses sintesis nuklir bintang. Jika gaya tarik gravitasi sangat lemah di dalam bintang, suhu tidak akan naik cukup untuk atom-atom bergabung untuk mendapatkan tingkat energi yang tinggi ini. Tetapi jika gaya gravitasi terlalu kuat, maka nukleosintesis akan terjadi dengan sangat cepat, dan bintang-bintang akan terbakar dengan sangat cepat. Dan kita tidak akan pernah memiliki sistem planet yang stabil untuk ditinggali.

Jadi itu adalah sebuah misteri. Tampaknya agar karbon dapat terbentuk, gaya gravitasi harus disetel dengan sangat halus dan harus seimbang sempurna dengan gaya elektromagnetik. Dan ternyata ini hanyalah puncak gunung es.

Ada serangkaian apa yang disebut kebetulan kosmik, di mana semuanya harus benar hanya untuk menjelaskan apa yang diperlukan untuk kehidupan. Hanya untuk menghasilkan karbon, berikut adalah lima kebetulan kosmik ini:

1. Gaya gravitasi (fisikawan apa? [call] konstanta gaya) yang menentukan gaya gravitasi yang tepat harus benar-benar tepat. Jika lebih besar, bintang-bintang akan sangat panas dan akan terbakar dengan sangat cepat dan tidak merata. Jika gaya gravitasi konstan dan gaya gravitasi lebih kecil, bintang-bintang akan tetap sangat dingin sehingga fusi nuklir tidak akan pernah menyala. Dengan demikian tidak akan ada produksi unsur berat.

2. Konstanta gaya elektromagnetik harus benar-benar seimbang. Jika lebih besar, maka ikatan kimia tidak akan terjadi, dan unsur-unsur yang lebih besar dari 1 boron akan terlalu tidak stabil untuk fisi. Jika lebih kecil, itu tidak akan cukup untuk menghasilkan ikatan kimia. Dan dia pergi.

READ  Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah dari bulan untuk pertama kalinya

3. dan 4. Gaya-gaya fundamental fisika lainnya, yang disebut gaya nuklir kuat dan gaya nuklir lemah, harus benar-benar seimbang. Jika salah satu dari gaya-gaya ini terlalu besar atau terlalu kecil karena fraksi yang sangat kecil, maka tidak ada kemungkinan pembentukan unsur-unsur yang stabil. Kimia kehidupan dasar tidak mungkin dan kita tidak akan memiliki dunia yang memungkinkan kehidupan.

5. Di atas segalanya, ternyata unit dasar materi, quark, yang membuat proton dan neutron, harus memiliki massa yang sangat tepat agar reaksi nuklir yang tepat terjadi yang akan menghasilkan unsur-unsur yang tepat, seperti karbon dan oksigen, yang diperlukan untuk alam semesta yang memberi kehidupan. Dalam kasus quark massa, ada quark atas dan bawah. Sembilan set kriteria yang terpisah harus dipenuhi secara bersamaan untuk memungkinkan terjadinya kimia dasar kehidupan.

Ketika Howell mulai memikirkan semua ini, terpikir olehnya bahwa kita hidup di semacam alam semesta Goldilocks, di mana semuanya baik-baik saja. Kekuatannya tidak terlalu kuat, juga tidak terlalu lemah. Kerumunan tidak terlalu besar, dan mereka tidak terlalu kecil. Dan dia mulai memikirkan kembali pandangan materialistis ateisnya yang kuat tentang dunia…

selanjutnya: Seberapa akurat debut alam semesta kita? Pikiran memanipulasi.

Inilah bagian pertama: Jika DNA adalah bahasa, Siapa pembicaranya? Filsuf Steve Meyer berbicara tentang pentingnya hipotesis sekuensing Francis Crick, yang menunjukkan bahwa DNA adalah bahasa kehidupan. Penutur macam apa yang dapat mengucapkan bahasa yang menghasilkan makhluk hidup? Apakah variabilitas dalam multiverse atau kecerdasan yang berada di luar alam?

Anda mungkin juga suka membaca: Hidup ini sangat indah Dia menyeramkan. Seorang ahli matematika yang menggunakan metode statistik untuk memodelkan penyetelan mesin dan sistem molekuler dalam sel mencerminkan… Setiap sel seperti kota yang tidak dapat berfungsi tanpa jaringan layanan kompleks yang semuanya harus bekerja sama untuk menopang kehidupan.