Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan menemukan kelahiran seorang perawan dalam seekor buaya

Para ilmuwan menemukan kelahiran seorang perawan dalam seekor buaya

Pada Januari 2018, seekor buaya betina di kebun binatang Kosta Rika bertelur. Ini aneh: Dia telah hidup sendiri selama 16 tahun.

Sementara buaya dapat bertelur steril yang tidak berkembang, beberapa dari cengkeraman ini tampak normal sepenuhnya. Dan salah satunya – dalam plot twist yang akrab bagi siapa saja yang melihat “Jurassic Park” – menjadi dewasa di inkubator. Pada kasus ini, Hidup tidak menemukan jalanTelur itu akhirnya menghasilkan bayi buaya yang sudah terbentuk sempurna tetapi lahir mati.

di dalam Makalah penelitian diterbitkan Rabu di jurnal Biology LettersDan Sebuah tim peneliti melaporkan bahwa bayi buaya itu perawan – hasil dari kelahiran perawan, hanya mengandung materi genetik dari induknya. Sementara partenogenesis telah diidentifikasi pada makhluk yang beragam seperti Raja KobraDan gergaji Dan Kondor CaliforniaIni adalah pertama kalinya buaya ditemukan. Dan karena buaya jatuh di pohon kehidupan, itu berarti pterosaurus dan dinosaurus mungkin juga mampu melakukan reproduksi seperti itu.

Inilah bagaimana kelahiran dari seorang perawan terjadi: Saat sel telur matang dalam tubuh induknya, ia membelah berulang kali untuk menghasilkan produk akhir dengan tepat setengah dari gen yang dibutuhkan individu. Tiga kantung sitosol kecil yang mengandung kromosom, yang dikenal sebagai badan kutub, terbentuk sebagai produk sampingan. Badan kutub biasanya layu. Tetapi pada vertebrata yang dapat melakukan partenogenesis, satu badan kutub terkadang menyatu dengan telur, membentuk sel yang berisi kumpulan kromosom yang diperlukan untuk membentuk individu.

Itulah yang tampaknya terjadi dalam kasus buaya, kata Warren Booth, asisten profesor di Virginia Tech yang telah mempelajari telur. Booth adalah ahli entomologi yang fokus utamanya adalah serangga, tetapi memang begitu Margin lebar dalam mendefinisikan partenogenesis. Mengurutkan genom buaya menunjukkan bahwa kromosomnya berbeda dari kromosom ibu mereka di ujungnya, di mana hanya ada sedikit rekombinasi DNA—tanda fusi badan kutub.

READ  Para astronom baru saja memecahkan misteri berusia 60 tahun tentang objek paling terang di alam semesta

Inilah yang terjadi dalam partenogenesis pada burung, kadal, dan ular, kata Dr. Booth, mencatat bahwa kelompok hewan ini mewarisi kemampuan dari nenek moyang yang sama. Tapi buaya berevolusi jauh sebelum partenogenesis banyak hewan modern, yang menunjukkan kemungkinan menarik tentang makhluk yang datang di antara mereka.

“Hal ini memberitahu kita bahwa kemungkinan besar hal ini juga terjadi pada dinosaurus dan pterosaurus,” kata Dr. Booth.

Mengapa hewan menghasilkan partenogen? Booth mengatakan bahwa meskipun beberapa gerbil dapat bertahan hingga dewasa dan kawin, mereka tidak selalu yang paling sehat. Namun semakin mudahnya analisis DNA, sehingga lebih mudah untuk mengidentifikasi hewan yang lahir dengan cara ini, telah menunjukkan bahwa mereka tidak sepenuhnya langka.

“Ini jauh lebih umum daripada yang dipikirkan orang,” katanya.

Ada kemungkinan bahwa partenogenesis memberi suatu spesies kemampuan untuk bertahan hidup dalam waktu lama ketika tidak ada pasangan yang tersedia. Individu baru, yang membawa sebagian besar gen yang sama dengan induknya, mungkin hidup cukup lama untuk mendapatkan pasangan, memungkinkan reproduksi seksual, yang cenderung menghasilkan keturunan yang lebih kuat.

Mungkin juga, kata Dr Booth, bahwa partenogenesis hanyalah sifat yang tidak memiliki cukup negatif untuk dihilangkan oleh evolusi. Itu belum tentu merupakan respons terhadap stres atau bahkan kurangnya teman. Pada tahun 2020, para ilmuwan menemukan Kadal dapat kawin dan kemudian bertelur, beberapa di antaranya adalah keturunan alami dan beberapa dikawinkan. Itu firasat Dr. Booth: Ini adalah kemampuan yang dapat dihidupkan atau dimatikan, mungkin dikendalikan oleh satu gen.

Jadi apakah dinosaurus melakukannya, seperti yang ditunjukkan oleh penemuan partenogenesis pada buaya? Partenogenesis paling baik dikonfirmasi oleh analisis DNA, sebuah proses yang memungkinkan para ilmuwan membedakan kehamilan akhir, Betina menyimpan sperma hingga enam tahun sebelum menggunakannya untuk membuahi sel telur. Tanpa kemampuan untuk mengambil DNA dinosaurus dan pterosaurus, yang tidak bertahan dalam fosil, tidak ada kepastian.

READ  Apa yang terjadi ketika bulan "terbalik" miliaran tahun yang lalu?

“Kita tidak akan pernah bisa membuktikan bahwa mereka bisa melakukannya,” kata Dr. Booth. “Tapi itu menunjukkan bahwa mereka memiliki kemampuan.”