Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Antler berkomitmen untuk berinvestasi di 30+ startup Indonesia pada tahun 2023

Antler berkomitmen untuk berinvestasi di 30+ startup Indonesia pada tahun 2023

tandukPerusahaan modal ventura tahap awal global dengan kehadiran yang kuat di Indonesia mengatakan pada hari Rabu akan melanjutkan komitmennya untuk mendukung calon pendiri dan tim tahap awal dengan memberikan dukungan dari hari nol, dengan target untuk berinvestasi di lebih dari 30 perusahaan rintisan Indonesia hingga 2023. .

Dalam sebuah pernyataan, Antler mengatakan telah berinvestasi di 25 startup lokal sejak diluncurkan pada 2022.

Sebagai investor sektor-agnostik, portofolio Antler Indonesia terdiri dari perusahaan-perusahaan dari 16 industri berbeda yang memecahkan masalah paling menantang di Indonesia.

Startup tersebut termasuk perusahaan teknologi kesehatan CareNow dan Healthpro, edtech Academix dan Eduku, merek BASE Direct To Consumer (DTC), serta perusahaan fintech seperti Brick dan sustainability, software as a service (SaaS) dan perusahaan kecil. dan pemberdayaan usaha menengah (UKM).

Perusahaan telah mengumumkan peluncuran Program Residensi Pendiri yang akan datang untuk startup Indonesia.

Program yang akan diadakan di Jakarta ini akan dimulai pada Juni 2023 dan sekarang terbuka untuk pendaftaran.

Pre-idea dan pre-seed founders dianjurkan untuk mendaftar bahkan jika mereka belum membentuk tim.

Selama acara berlangsung, para pendiri akan memiliki akses ke komunitas pemimpin bisnis yang bersemangat, operator berpengalaman, dan pengembang teknologi—memungkinkan mereka untuk terhubung dengan calon pendiri bersama.

“Kami berinvestasi sejak hari nol dan mendukung perusahaan kami saat mereka maju sepanjang perjalanan mereka. Dimulai dengan membentuk tim mereka, menciptakan ide, mengamankan startup
modal dan terus memenangkan 100 pelanggan pertama mereka, berekspansi ke pasar atau lini produk baru, meningkatkan modal dan banyak lagi,

“Perusahaan kami bergerak lebih cepat berkat panduan kami, komunitas pendiri, penasihat, dan investor yang benar-benar global, dan kehadiran lokal kami di lebih dari 25 pasar tempat kami beroperasi,” kata Markus Bruderer, Mitra di Antler Indonesia.

BASE, startup kecantikan dan kesehatan direct-to-consumer yang tumbuh dari Antler Project, baru-baru ini mengumpulkan $6 juta dalam putaran pendanaan Seri A.

Pendiri dan CEO Yaumi Fauziah Sugiharta mengatakan bahwa bergabung dengan proyek ini telah banyak membantu perusahaan dalam memeriksa titik-titik pasar dan konsumen potensial serta mengidentifikasi produk yang layak minimum.

“Selain itu, program Antler juga memaparkan startup Indonesia kepada startup dan mentor regional, yang sangat berharga bagi para founder tahap awal seperti kami,” imbuhnya.

Sejak diluncurkan di Indonesia, Antler telah menerima lebih dari 4.000 pelamar di tahun pertamanya, menunjukkan minat yang tinggi terhadap pertumbuhan dari para pendiri lokal.

Nama-nama terkemuka di dunia startup dan teknologi seperti Noni Purnomo, CEO Blue Bird Indonesia, co-founder Sociolla Christopher Madiam, dan Danu Wikaksana, CEO Good Doctor Indonesia, adalah beberapa mentor yang akan berbagi keahlian dan praktik terbaik industri mereka di Tanduk.

Direktur Program Antler Indonesia Kanta Nandana mengatakan tujuan perusahaan adalah untuk mendukung para pendiri sejak awal perjalanan kewirausahaan mereka.

Menurutnya, Antler Indonesia adalah tempat bertemunya pengusaha, profesional, operator berpengalaman, dan teknolog papan atas Indonesia untuk membangun perusahaan berikutnya.

“Melalui program sepuluh minggu yang intensif, Antler membantu para pendiri mengidentifikasi masalah yang paling berdampak dan memvalidasi model bisnis.

“Karena pemahaman kami yang mendalam tentang Indonesia dan akses ke kawasan, perusahaan kami dapat mengakses mentor, modal, dan pasar terbaik,” tambahnya.

Mengutip peringkat startup, dia mengatakan Indonesia memiliki jumlah startup terbesar di Asia Tenggara, peringkat keenam secara global dari sekitar 2.500 perusahaan pada Februari 2023, menjadikan Indonesia tempat berkembang biaknya ide-ide baru dan bukti bahwa negara tersebut memiliki ekonomi digital yang berkembang.

Antler adalah perusahaan modal ventura tahap awal global yang berinvestasi di perusahaan teknologi masa depan.

Perusahaan ini memiliki kantor di 25 kota di enam benua, termasuk Indonesia, Singapura, Vietnam, New York, London, Berlin, Stockholm, Bangalore, Seoul, Tokyo, Sydney, dan lainnya.

Sejak diluncurkan pada 2018, Andler telah berinvestasi dan membantu membangun lebih dari 750 perusahaan.

Perusahaan modal ventura tahap awal Singapura Antler bertujuan untuk berinvestasi di 100 startup di Indonesia.

READ  Indonesia bangun rumah untuk korban gempa