Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Analisis: Ketidakhadiran Xi di G20 mungkin merupakan bagian dari rencana untuk membentuk kembali tata kelola global

Analisis: Ketidakhadiran Xi di G20 mungkin merupakan bagian dari rencana untuk membentuk kembali tata kelola global


Hongkong
CNN

Ketika para pemimpin paling berpengaruh di dunia mengunjungi New Delhi akhir pekan ini untuk mengatasi berbagai krisis yang dihadapi dunia, Presiden Tiongkok Xi Jinping tidak akan pernah melewatkan pertemuan puncak G-20 sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012.

Seperti yang sering terjadi dalam proses pengambilan keputusan di Beijing yang tidak jelas, Tidak ada penjelasan yang diberikan Karena keputusan Xi yang jelas untuk melewatkan pertemuan besar global, Tiongkok telah memberikan prioritas tinggi pada pertemuan tersebut di masa lalu. Perdana Menteri Li Qiang, pemimpin tertua kedua di negara itu, diperkirakan akan hadir, bukan Xi.

Keengganan Beijing telah memicu berbagai spekulasi dan penafsiran, mulai dari potensi masalah kesehatan Xi dan masalah domestik di dalam negeri hingga cemoohan di negara tuan rumah, India, yang hubungannya dengan Tiongkok telah tegang karena sengketa perbatasan yang sedang berlangsung.

Namun dari perspektif persaingan kekuatan besar antara Tiongkok dan Amerika Serikat, para analis mengatakan ketidakhadiran Xi di G-20 juga bisa menjadi sinyal kekecewaannya terhadap sistem pemerintahan global saat ini – dan struktur yang menurutnya sangat didominasi oleh pengaruh Amerika. .

Sebaliknya, Xi mungkin memprioritaskan forum multilateral yang sesuai dengan visi Tiongkok tentang bagaimana dunia harus diatur – seperti KTT BRICS yang baru saja selesai dan forum Belt and Road yang akan datang.

“Mungkin ada unsur penghinaan yang disengaja terhadap India, tapi mungkin juga merupakan pernyataan bahwa ada struktur pemerintahan berbeda yang menurut Xi Jinping penting – dan G20 mungkin bukan salah satunya,” kata George Magnus, pakar dan pakar di bidang tersebut. ekonom. Associate dari China Center di Universitas Oxford.

“Mungkin dia (Xi) ingin memberi contoh dari G20 India dan berkata, ‘Ini bukan sesuatu yang akan saya lakukan karena saya punya ikan yang lebih besar untuk digoreng.’”

Beberapa analis mengatakan ketidakhadiran Xi mungkin menandai perubahan dalam cara Tiongkok memandang G-20, forum global utama yang mempertemukan negara-negara maju dan berkembang yang menyumbang 80% PDB global.

READ  Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bumi baru saja mengalami musim panas terpanas yang pernah tercatat, dan memperingatkan bahwa “keruntuhan iklim telah dimulai.”

Tiongkok sudah terbiasa melihat platform ini sebagai ruang yang relatif netral untuk tata kelola global, dan telah menempatkan prioritas tinggi pada diplomasi G20, kata Jake Werner, peneliti di Quincy Institute di Washington, D.C.

Sejak Leaders Summit pertama pada tahun 2008, Pemimpin Tertinggi Tiongkok selalu menghadiri pertemuan tersebut – termasuk melalui tautan video selama pandemi COVID. Ketika Tiongkok menjadi tuan rumah KTT G20 pertamanya pada tahun 2016, Tiongkok juga melakukan hal yang sama Saya menarik semua pemberhentian Untuk menyukseskan acara ini dan menunjukkan pengaruhnya yang semakin besar di panggung global.

Namun sejak saat itu, hubungan antara dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia ini menjadi penuh dengan ketegangan dan meningkatnya persaingan. “Sekarang, Tiongkok melihat ruang G20 semakin berorientasi pada Amerika Serikat dan agendanya, yang oleh Xi Jinping dianggap anti-Tiongkok,” kata Werner.

Sekitar setengah dari anggota kelompok tersebut adalah sekutu AS, dan pemerintahan Biden telah memobilisasi mereka untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap Tiongkok. Werner mengatakan Beijing semakin melihat ketegangan dengan anggota lain – seperti sengketa perbatasan dengan India – karena hubungannya yang sulit dengan Amerika Serikat.

Beijing telah menyatakan kemarahannya atas meningkatnya hubungan New Delhi dengan Washington, terutama partisipasinya dalam Quad – sebuah kelompok keamanan pimpinan AS yang dikritik Beijing sebagai “NATO-nya Indo-Pasifik”.

“Tiongkok melihat India berada di kubu anti-Tiongkok dan oleh karena itu tidak ingin memberi nilai tambah pada pertemuan puncak internasional besar yang diselenggarakan oleh India,” kata Habimon Jacob, profesor studi internasional di Universitas Jawaharlal Nehru di New Delhi.

Perpecahan akibat perang di Ukraina juga membayangi pertemuan puncak tersebut. Sejauh ini, India belum mampu menjadi perantara pernyataan bersama pada pertemuan besar G20 sejak negara tersebut menjabat sebagai presiden pada bulan Desember lalu.

READ  Jam-jam terakhir penumpang kapal selam Titan

Penolakan Tiongkok untuk mengutuk invasi Rusia dan dukungan diplomatiknya yang terus berlanjut terhadap Moskow telah memperkuat perselisihannya dengan Barat.

Tiongkok mengatakan pihaknya yakin G20 harus dibatasi pada diskusi ekonomi. “Seharusnya tidak dipolitisasi mengenai garis patahan geopolitik yang ingin didorong oleh Amerika Serikat dan Eropa,” kata Werner.

Para analis Tiongkok sepakat bahwa Beijing mungkin memandang G20 sebagai platform yang nilai dan efektivitasnya semakin berkurang.

Shi Yinhong, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Renmin, mengatakan G20 telah menjadi tahap yang lebih “kompleks dan menantang” bagi diplomasi Tiongkok dibandingkan beberapa tahun lalu, dengan jumlah anggota yang bersahabat dengan Tiongkok semakin berkurang.

Hal terakhir Hadiri itu KTT G20 di Bali, Indonesia, pada November tahun lalu, ketika ia keluar dari isolasi virus corona di Tiongkok Dia mengumumkan kepulangannya Ke panggung dunia. Selama pertemuan puncak dua hari tersebut, ia mengadakan pertemuan diplomatik dengan 11 pemimpin dunia – termasuk Presiden AS Joe Biden – Dia mengundang banyak dari mereka untuk mengunjungi Tiongkok.

Sejak itu, banyak pejabat asing yang datang ke Beijing untuk bertemu Xi, termasuk para pemimpin G20 dari Jerman, Perancis, Brazil, Indonesia dan Uni Eropa, serta para pemimpin G20. Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken.

Sementara itu, Xi hanya melakukan dua perjalanan ke luar negeri pada tahun ini – yang masing-masing merupakan upayanya untuk membentuk kembali tatanan dunia global.

Pada bulan Maret, Shi Perjalanan ke Moskow Untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin – seorang “teman lama” yang memiliki ketidakpercayaan yang sama terhadap kekuatan Amerika. Bulan lalu, ia menghadiri KTT BRICS negara-negara berkembang di Johannesburg, Afrika Selatan, tempat blok tersebut berada Mengumumkan Menerima enam anggota baru.

Ekspansi ini, yang digambarkan Xi sebagai sesuatu yang “bersejarah.” Kemenangan besar Dan bagi Beijing, yang telah lama berupaya mengubah blok ekonomi yang longgar ini menjadi penyeimbang geopolitik terhadap negara-negara Barat.

READ  Bertempur di Sudan: penyerangan terhadap duta besar Uni Eropa di rumahnya di Khartoum

Kelompok BRICS yang diperluas adalah contoh struktur pemerintahan alternatif yang ingin dibangun oleh Beijing – kelompok ini mencakup beberapa negara terpenting di wilayah selatan, dengan Tiongkok memainkan peran sentral, kata Magnus, pakar di Universitas Oxford.

Dalam beberapa tahun terakhir, Xi memaparkan visinya untuk tatanan dunia baru dengan mengumumkan tiga inisiatif global—Inisiatif Keamanan Global (arsitektur keamanan baru tanpa aliansi), Inisiatif Pembangunan Global (cara baru untuk membiayai pertumbuhan ekonomi) dan Peradaban Global. Inisiatif (sistem nilai baru yang ditentukan oleh negara yang tidak terikat oleh nilai-nilai). Globalisme).

Magnus mengatakan meskipun cakupannya luas dan substansinya tidak jelas, namun hal ini “dirancang untuk menjadi payung di mana negara-negara dapat bersatu berdasarkan narasi yang diterapkan Tiongkok, yang berbeda dari jenis struktur pemerintahan yang lazim di bawah naungan Tiongkok. dari G20.”

Bulan depan, pemimpin Tiongkok tersebut diperkirakan akan menjadi tuan rumah Forum Belt and Road untuk merayakan ulang tahun ke 10 inisiatif globalnya di bidang infrastruktur dan perdagangan – yang merupakan komponen kunci dari arsitektur tata kelola global yang baru, di Beijing.

Magnus mengatakan inisiatif-inisiatif seperti Belt and Road, BRICS, dan Shanghai Cooperation Organization – di mana Beijing merupakan salah satu pendiri atau pemain utamanya – kini menikmati status tinggi di Tiongkok.

“Entitas-entitas ini ada sebagai struktur alternatif dibandingkan struktur yang biasanya diikuti oleh Tiongkok dan harus berbagi pusat perhatian dengan Amerika Serikat,” katanya.

“Hal ini juga mengirimkan pesan ke seluruh dunia – tidak hanya negara-negara di Dunia Selatan tetapi juga negara-negara yang menganut paham demokrasi liberal – bahwa di sinilah posisi Tiongkok.”