Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Amerika Serikat terlibat dalam diplomasi tingkat tinggi untuk menghindari veto resolusi PBB mengenai bantuan penting ke Gaza.

Amerika Serikat terlibat dalam diplomasi tingkat tinggi untuk menghindari veto resolusi PBB mengenai bantuan penting ke Gaza.

PBB (AP) — Amerika Serikat, sekutu-sekutu utamanya, dan negara-negara Arab telah terlibat dalam diplomasi tingkat tinggi dengan harapan dapat menghindari veto AS lagi terhadap resolusi baru PBB mengenai bantuan yang sangat dibutuhkan ke Gaza. itu Pemungutan suara yang telah lama tertundaJanji terakhirnya adalah Kamis pagi, dan ditunda lagi.

“Kami masih mengupayakannya. Kami sedang mengupayakannya dengan sangat keras,” kata Wakil Duta Besar AS Robert Wood kepada wartawan saat ia menuju pertemuan Dewan Keamanan mengenai Suriah. Dia mengatakan beberapa perubahan harus dilakukan pada teks tersebut “sehingga membuatnya layak untuk kami dukung.”

Belum ada tanggal baru yang ditetapkan untuk pemungutan suara tersebut, dan para diplomat mengatakan Rusia menyerukan konsultasi tertutup di antara 15 anggota dewan pada Kamis sore.

Amerika Serikat sedang berjuang untuk mengubah referensi teks tersebut mengenai penghentian permusuhan Dalam perang antara Israel dan Hamas, Namun kendala utamanya adalah pemeriksaan truk bantuan yang memasuki Gaza untuk memastikan mereka hanya membawa barang-barang kemanusiaan. Rancangan resolusi saat ini menyerukan PBB untuk mengambil alih tugas tersebut, bukan Israel.

Nathan Evans, juru bicara misi AS untuk PBB, menekankan bahwa tujuan resolusi tersebut adalah untuk memperluas akses bantuan ke Gaza.

“Masih ada kekhawatiran yang serius dan meluas bahwa resolusi yang saat ini dirancang mungkin justru memperlambat pengiriman bantuan kemanusiaan dengan mengarahkan PBB untuk menciptakan mekanisme pemantauan yang tidak bisa dijalankan,” kata Evans kepada Associated Press. “Kita harus memastikan bahwa keputusan apa pun membantu dan tidak merugikan situasi di lapangan.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi-organisasi bantuan khawatir jika PBB diberi tanggung jawab untuk melakukan inspeksi, maka pengiriman bantuan ke Gaza akan tertunda, dan hal ini mungkin tidak dapat dilakukan. Israel menegaskan mereka harus mempertahankan kepemimpinan dalam memeriksa pengiriman.

READ  Penghormatan untuk para korban kapal selam Titanic

Seorang diplomat DK PBB, yang tidak mau disebutkan namanya karena diskusi tersebut bersifat pribadi, mengatakan Amerika Serikat dan Mesir bekerja sama secara langsung untuk memastikan bahwa mekanisme pemantauan bantuan apa pun dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Sebagai tanda upaya AS yang semakin intensif, Presiden Joe Biden mengatakan kepada wartawan dalam perjalanan kembali dari Milwaukee, Wisconsin, pada Rabu malam: “Kami sekarang sedang bernegosiasi di PBB mengenai fitur-fitur resolusi yang mungkin dapat kami setujui. .”

Duta Besar UEA Lana Nusseibeh, yang mensponsori resolusi yang didukung Arab, mengatakan sebelumnya bahwa diskusi tingkat tinggi sedang dilakukan untuk mencoba mencapai kesepakatan mengenai teks yang dapat diadopsi.

“Semua orang ingin melihat keputusan yang mempunyai dampak dan dapat ditegakkan di lapangan,” katanya kepada wartawan setelah 15 anggota dewan mengadakan konsultasi tertutup pada Rabu sore dan setuju untuk menundanya. “Saat ini kami percaya bahwa memberikan sedikit ruang untuk diplomasi tambahan dapat memberikan hasil yang positif.”

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken Kairo berbicara dengan para menteri luar negeri Mesir dan Uni Emirat Arab pada Rabu malam, menurut seorang pejabat AS, namun hasil dari pembicaraan tersebut tidak jelas.

Sebagai bagian dari kampanye AS di PBB, Blinken berbicara pada hari Rabu dengan para menteri luar negeri Perancis, Jerman dan Inggris dan menekankan perlunya bantuan kemanusiaan yang mendesak untuk Gaza, “kebutuhan untuk meminimalkan korban sipil,” dan mencegah lebih banyak korban sipil. eskalasi. Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan bahwa Israel “menegaskan komitmen Amerika Serikat untuk mendirikan negara Palestina yang merdeka.”

Nusseibeh mengatakan bahwa UEA optimis, tetapi jika negosiasi tidak membuahkan hasil pada hari Kamis, “kami akan mengevaluasi langkah ke depan di Dewan… dalam pemungutan suara mengenai resolusi tersebut.” Pemungutan suara pertama kali dijadwalkan berlangsung pada hari Senin.

READ  Alexei Navalny, dalam sebuah surat, menjelaskan pemindahannya ke penjara Arktik

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan bahwa Gaza menghadapi “bencana kemanusiaan” dan kehancuran total sistem dukungan kemanusiaan akan menyebabkan “runtuhnya ketertiban umum dan peningkatan tekanan untuk eksodus massal ke Mesir.”

Menurut laporan yang dirilis Kamis oleh 23 badan PBB dan kemanusiaan, 2,2 juta penduduk Gaza berada dalam krisis pangan atau lebih buruk lagi, dan 576.600 orang berada pada tingkat kelaparan yang “bencana”. Dengan terputusnya pasokan ke Gaza, Program Pangan Dunia (WFP) PBB mengatakan 90% penduduknya sering hidup tanpa makanan sepanjang hari.

Rancangan resolusi yang dibahas pada Senin pagi menyerukan “penghentian permusuhan yang mendesak dan berkelanjutan,” namun pernyataan tersebut dipermudah dalam versi baru yang dijadwalkan untuk dilakukan pemungutan suara pada hari Rabu. Resolusi tersebut menyerukan “penghentian segera permusuhan untuk memungkinkan akses kemanusiaan yang aman dan tanpa hambatan, dan untuk mengambil langkah-langkah mendesak menuju penghentian permusuhan yang berkelanjutan.”

Rancangan ini juga menyerukan kepada Guterres untuk segera membentuk mekanisme pemantauan eksklusif PBB terhadap pengiriman bantuan ke Gaza – tanpa melakukan pemeriksaan yang dilakukan Israel terhadap bantuan yang memasuki Jalur Gaza.

Wakil Presiden Mercy Corps Kate Phillips Barrasso mengatakan resolusi yang menyerukan penghentian permusuhan sangat penting untuk memberikan bantuan kepada orang-orang yang menderita kelaparan.

“Kami mendesak agar mekanisme eksklusif dan independen menjadi bagian dari perjanjian ini baik secara prinsip maupun praktik,” ujarnya. “Seperti dalam konflik-konflik lainnya, mekanisme pemantauan independen sangat penting untuk memastikan bahwa bantuan dapat sampai ke masyarakat dengan cepat, dan pihak-pihak yang berkonflik tidak berhak menentukan apa yang akan diterima dan seberapa cepat bantuan tersebut dapat diterima.”

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby juga mengangkat dua masalah lain pada Rabu pagi yang tidak termasuk dalam resolusi yang disponsori Arab – Mengecam serangan mematikan Hamas pada 7 Oktober ke Israel selatan Hal ini memicu perang terakhir dan hak Israel untuk membela diri.

READ  Serangan udara Israel di Jalur Gaza selatan menewaskan sedikitnya 9 warga Palestina di Rafah, termasuk 6 anak-anak.

Amerika Serikat pada 8 Desember Mereka menggunakan hak vetonya terhadap resolusi Dewan KeamananDengan dukungan hampir seluruh anggota Dewan lainnya dan puluhan negara lainnya, mereka menuntut gencatan senjata kemanusiaan segera di Gaza. Majelis Umum yang beranggotakan 193 orang menyetujui resolusi serupa pada 12 Desember, dengan 153 suara berbanding 10 suara, dan 23 abstain.

Dalam aksi terpadu pertamanya pada tanggal 15 November, dengan Amerika Serikat abstain dalam pemungutan suara, Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengambil langkah terpadu. Dewan Keamanan mengambil keputusan Dia menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan yang mendesak dan diperpanjang” dalam pertempuran tersebut, pengiriman bantuan tanpa hambatan kepada warga sipil, dan pembebasan semua sandera tanpa syarat.

Resolusi Dewan Keamanan penting karena mengikat secara hukum, namun dalam praktiknya banyak pihak memilih untuk mengabaikan permintaan tindakan Dewan Keamanan. Resolusi Majelis Umum tidak mengikat secara hukum, meskipun resolusi tersebut merupakan barometer penting opini publik global.

Hampir 20.000 warga Palestina telah terbunuh, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, sejak dimulainya perang. Selama serangan 7 Oktober, militan Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel dan menguasainya Sekitar 240 sandera Kembali ke Gaza.

Hamas menguasai Jalur Gaza Menteri Kesehatan Perjanjian ini tidak membedakan antara kematian warga sipil dan kombatan. Masih ada ribuan warga Palestina lainnya yang dikuburkan Di bawah reruntuhan Gaza, menurut perkiraan PBB.

___

Penulis Associated Press Aamer Madhani, Matthew Lee dan Ellen Knickmeyer di Washington berkontribusi pada laporan ini.