April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Alexei Navalny, dalam sebuah surat, menjelaskan pemindahannya ke penjara Arktik

Alexei Navalny, dalam sebuah surat, menjelaskan pemindahannya ke penjara Arktik

Alexei Navalny, pemimpin oposisi paling terkemuka di Rusia, mengunggah sebuah surat pada hari Selasa yang menggambarkan pemindahannya yang sulit ke koloni hukuman barunya di Arktik, pertama kalinya para pendukungnya mendengar kabar darinya dalam tiga minggu.

Pernyataan Tuan Navalny, Ia mengunggahnya ke akun media sosialnya Ditulis dengan sarkasme dan humor yang tinggi, ia menyoroti semangat baiknya dan tampaknya bertujuan untuk menghilangkan ketakutan di antara sekutu yang mengkhawatirkan kesehatan dan situasinya sejak menghilang secara tiba-tiba dari publik pada tanggal 5 Desember.

“Saya adalah Santa Claus baru Anda,” tulis Navalny, mengacu pada Sinterklas versi Rusia. “Saya memiliki mantel kulit domba, dan topi dengan penutup telinga; Saya akan segera mendapatkan sepatu bot, dan janggut saya telah tumbuh selama masa transit 20 hari.

Namun dia menambahkan: “Yang terpenting adalah saya sekarang tinggal di atas Lingkaran Arktik.”

Tuan Navalny, 47, adalah penentang lama Presiden Vladimir Putin yang semakin mendapat hukuman berat selama setahun terakhir. Pemindahannya ke salah satu koloni “rezim khusus” dengan keamanan tinggi di Rusia sudah diperkirakan terjadi sejak September, ketika ia kalah dalam banding atas hukuman penjara 19 tahun yang dijatuhkan padanya.

Namun pengacara dan sekutunya tidak diberitahu sebelumnya bahwa dia akan dipindahkan, sehingga menimbulkan kekhawatiran dan spekulasi tentang kesehatannya setelah tim hukum tidak dapat menghubunginya.

Tuan Navalny telah ditahan sejak penangkapannya pada Januari 2021 di bandara Moskow, tempat dia tiba setelah menghabiskan berbulan-bulan di Jerman untuk memulihkan diri dari keracunan zat saraf. Navalny dan pemerintah Barat menuduh Kremlin melakukan peracunan tersebut, tuduhan yang dibantah oleh pejabat Rusia.

Bekas lokasi Gulag, koloni hukuman baru Navalny, yang terletak di kota Kharp, adalah salah satu daerah paling terpencil di Rusia. Dikelilingi oleh tundra dan pegunungan Arktik. Musim dingin yang gelap dan membekukan digantikan oleh musim panas yang aktif dengan awan nyamuk. Siang hari sangatlah langka, sebuah fakta yang dia tunjukkan dalam suratnya pada hari Selasa.

READ  Pembaruan Langsung: Pengumuman Suku Bunga Federal Reserve

“Saat saya melihat ke luar jendela, awalnya malam, lalu malam,” kata Navalny. “Kemudian malam datang lagi.”

Navalny mengatakan dia belum banyak melihat lingkungan es barunya di Kutub Utara, namun dia memperhatikan bahwa penjaga penjara di sana berbeda dari rekan-rekan mereka di Rusia tengah. Mereka mengenakan sarung tangan hangat dan sepatu bot, membawa senapan mesin dan dibantu oleh “anjing gembala yang sangat cantik dan lembut,” katanya.

Perjalanan ke Kharp dari Moskow memakan waktu lebih dari 40 jam dengan kereta api, yang berangkat setiap dua hari. Namun Navalny menggambarkan perjalanan 20 hari yang lebih rumit melalui sistem penjara Rusia.

Dia pergi ke Moskow dari koloni hukumannya di dekat wilayah Vladimir, lalu ke Chelyabinsk dan Yekaterinburg di Pegunungan Ural, lalu melalui Kirov ke utara ke Vorkuta sebelum akhirnya tiba di Kharp pada hari Sabtu, menurut suratnya.

“Saya tidak menyangka ada orang yang menemukan saya di sini hingga pertengahan Januari,” katanya.

“Saya sangat terkejut ketika pintu sel dibuka kemarin dengan tulisan: 'Ada pengacara untuk Anda.'”