Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Alaska Airlines berencana membeli Hawaiian Airlines dengan kesepakatan senilai $1,9 miliar

Alaska Airlines berencana membeli Hawaiian Airlines dengan kesepakatan senilai $1,9 miliar

“Ini tidak seperti Anda memiliki dinamika yang sama,” kata Henry Harteveldt, analis industri perjalanan di Atmospheric Research. “Tidak ada seorang pun yang akan melihat merger ini dan berkata, ‘Oh, kita akan kehilangan maskapai penerbangan bertarif rendah.’”

Meskipun Alaska pulih dari pandemi dengan relatif cepat, Hawaii masih kesulitan untuk kembali meraih keuntungan. Awalnya, negara ini terkena dampak pembatasan ketat virus corona terhadap pengunjung yang datang, sehingga membuat wisatawan enggan. Setelah pembatasan tersebut dicabut, permintaan mulai pulih, namun masyarakat Amerika dengan cepat mengalihkan fokus mereka ke perjalanan internasional. Baru-baru ini, maskapai ini menghadapi tantangan karena keterlambatan pengiriman pesawat baru dan kebakaran hutan di pulau Maui, yang mengurangi lalu lintas pada musim panas ini.

Penjualan tersebut juga akan mendiversifikasi armada pesawat milik Alaska yang hanya mengoperasikan dua jenis pesawat, Boeing 737 dan Embraer 175. Setelah mengakuisisi Virgin America, Alaska mewarisi beberapa pesawat Airbus, namun menghapusnya secara bertahap selama beberapa tahun. Hawaiian mengoperasikan pesawat Airbus dan Boeing, dan kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum Alaska memutuskan bagaimana dan apakah akan menyeimbangkan kembali armada tersebut, kata Minicucci.

“Mereka memiliki pesawat yang tepat untuk terbang di pasar tempat mereka berada saat ini,” katanya.

Serikat pekerja yang mewakili ribuan pekerja di Alaska dan Hawaii, termasuk pilot, pramugari, pekerja kantoran, pekerja bandara dan karyawan lainnya, menolak untuk mendukung atau menentang kesepakatan tersebut, dan mengatakan bahwa mereka akan bekerja sama dengan maskapai penerbangan untuk memastikan para pekerja mendapatkan manfaat dari kesepakatan tersebut. . Pengurangan.

“Prioritas pertama kami adalah menentukan apakah merger ini akan memperbaiki kondisi pramugari seperti manfaat yang digembar-gemborkan perusahaan bagi pemegang saham dan konsumen,” Asosiasi Pramugari, yang mewakili 9.000 pekerja dari Alaska dan Hawaii, serta ribuan pekerja lainnya. di beberapa maskapai lain, kata dalam sebuah pernyataan. “Dukungan kami terhadap merger akan bergantung pada hal ini.”

READ  S&P 500 turun karena saham berjuang sampai akhir tahun

Maskapai penerbangan tersebut mengatakan mereka berharap untuk memasukkan kesepakatan tersebut ke dalam pemungutan suara investor Hawaii pada tiga bulan pertama tahun depan. Jika kesepakatan disetujui, kata mereka, penyelesaiannya diperkirakan memakan waktu 12 hingga 18 bulan. Alaska akan mempertahankan kantor pusatnya di Seattle dan akan terus dikelola oleh Mr. Minicucci, yang menjadi CEO pada Maret 2021.