April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Akuisisi teknologi mendorong M&A di Indonesia | Putih & Kasus LLP

Akuisisi teknologi mendorong M&A di Indonesia |  Putih & Kasus LLP

Perekonomian digital yang dinamis dan sumber daya alam yang melimpah di negara ini mendorong tercapainya kesepakatan tahun ini

Didukung oleh pertumbuhan PDB yang sehat dan meningkatnya kepercayaan konsumen, merger dan akuisisi di Indonesia telah berjalan dalam beberapa tahun terakhir. Negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini sebagian besar menghindari intervensi makroekonomi seperti inflasi yang tinggi dan melemahnya permintaan yang telah memperlambat pertumbuhan ekonomi negara-negara Barat.

Meskipun terdapat indikator ekonomi yang positif pada tahun 2023, laju kontraksi sedikit melambat 150 kontrak senilai USD 14,2 miliar. Dari angka tertinggi yang tercatat dalam beberapa tahun terakhir, yaitu USD 26 miliar pada tahun 2021 – rekor tertinggi Mercermarket – dan USD 23 miliar pada tahun 2022, aktivitas ini masih sebanding dengan tingkat sebelum pandemi.

Aktivitas M&A Berdasarkan Nilai 2006 – 2023
Lokasi Tujuan: Indonesia Tempat Penawaran: Universal Departemen: Semua departemen

Jelajahi datanya

E-commerce menawarkan banyak peluang

Dengan 221,5 juta pengguna internet di Indonesia, permintaan terhadap layanan digital mencapai titik tertinggi baru. Menurut McKinsey, rata-rata pengguna Internet di sana menghabiskan empat jam sehari di ponsel mereka—lebih dari dua kali rata-rata di AS. Pasar e-commerce Indonesia adalah yang terbesar di Asia Tenggara, saat ini bernilai US$62 miliar dan diproyeksikan akan meningkat menjadi US$160 miliar pada tahun 2030.

Untuk mempertahankan posisinya di pasar yang menguntungkan ini, aplikasi video pendek Tiongkok TikTok telah mengumumkan akuisisi 75 persen saham di Tokopedia, cabang e-commerce dari perusahaan teknologi Indonesia GoTo. Kesepakatan senilai US$1,5 miliar yang ditujukan untuk perusahaan Indonesia pada tahun 2023 – akan menggabungkan bisnis Tokopedia dan TikTok Shop Indonesia di bawah satu entitas.

READ  Memperkuat hubungan bisnis dengan Indonesia

Tahun lalu, pemerintah Indonesia memberlakukan peraturan yang melarang penjualan e-commerce di aplikasi media sosial. Dengan diumumkannya akuisisi Tokopedia pada akhir tahun ini, TikTok akan memiliki cara baru untuk mengatasi hambatan peraturan ini sambil memanfaatkan keahlian lokal di pasar e-commerce Indonesia yang sedang berkembang.

Investor berbondong-bondong ke fintech

Populasi Indonesia yang besar dan aktif secara digital menuntut lebih banyak dari penyedia layanan fintech. Penggabungan antara perusahaan fintech lokal DigiAsia Bios dan Stonebridge Acquisition Corp, sebuah perusahaan akuisisi bertujuan khusus yang berfokus di APAC, menyoroti potensi pertumbuhan industri ini. Setelah kesepakatan tersebut, DigiAsia mendaftarkan perusahaan “fintech-as-a-service” yang menawarkan dompet digital, pembayaran tagihan utilitas, dan “banking-as-a-service” di bursa Nasdaq.

Kesepakatan senilai US$500 juta ini akan memberikan kas bersih sebesar US$200 juta untuk mendanai ekspansi perusahaan di Vietnam, Kamboja, dan Filipina.

Investasi penting lainnya di sektor fintech Indonesia adalah platform kredit digital Creditivo yang berhasil mengumpulkan dana sebesar US$270 juta dalam putaran pendanaan kelebihan permintaan yang dipimpin oleh bank asal Jepang, Mizuho. Creditivo, yang menyediakan layanan kredit kepada nasabah yang tidak mempunyai rekening bank di seluruh Indonesia dan Vietnam, akan menggunakan sebagian dana tersebut untuk meluncurkan neobank barunya, Gru.

Sektor teknologi, media, dan telekomunikasi di negara ini menghasilkan nilai kesepakatan tertinggi dibandingkan semua sektor pada tahun 2023 sebagai akibat dari meningkatnya minat para pembuat kesepakatan terhadap industri e-commerce dan fintech Indonesia yang akan datang. Kontrak senilai US$5,2 miliar dideklarasikan. Sektor TMT di Indonesia merupakan kontributor terbesar bagi merger dan akuisisi di Indonesia Nilai total Dan Jil norma dalam empat tahun terakhir. Tidak ada kesepakatan yang dapat menggambarkan kekuatan Indonesia lebih baik daripada penggabungan Ooredoo Indosat dan H3I. Transaksi senilai US$6 miliar yang diumumkan pada awal tahun 2022 ini menciptakan Indosat Ooredoo Hutchison, perusahaan telekomunikasi seluler terbesar kedua di Indonesia.

READ  Pemerintah Indonesia menyediakan tenaga panas bumi untuk produksi EV

Memanfaatkan dan mendukung potensi besar ekonomi digital Indonesia—negara ini memiliki 14 unicorn, nomor dua setelah Singapura di Asia Tenggara—Indosat menunjukkan kinerja yang sangat baik setelah merger. Total pendapatan diperkirakan akan meningkat hampir 50 persen tahun-ke-tahun pada tahun 2022 dan meningkat lagi sebesar sepuluh persen pada tahun 2023, dengan bisnis multimedia, komunikasi data, dan Internet perusahaan yang mencatat pertumbuhan pendapatan yang kuat pada tahun lalu.

M&A energi dan pertambangan menggali lebih dalam

Kesepakatan sedang menumpuk di sektor energi, pertambangan, dan utilitas di Indonesia. Sektor ini mencatat volume tahunan tertinggi dari semua sektor pada tahun 2023, dengan total 31 kesepakatan yang diumumkan, yang mana Angka tahunan tertinggi sejak 2016.

Pasar hulu Indonesia adalah pusat aktivitas M&A, dengan aset senilai US$2 miliar yang akan dijual dalam dua tahun ke depan, menurut Rystad Energy.

Perusahaan besar asal Inggris, Shell, menjual aset gas senilai US$650 juta kepada perusahaan milik negara, Pertamina, dan mitranya dari Malaysia, Petronas, dalam kesepakatan energi besar-besaran yang akan jatuh tempo pada tahun 2023. Bersama-sama mereka akan mengakuisisi 35 persen saham Shell di blok Masela, salah satu proyek strategis utama Indonesia.

Sumber daya alam Indonesia—terutama mineral penting seperti nikel dan tembaga—menjadikan aset pertambangan sangat menarik bagi pembeli internasional. Perusahaan pertambangan Indonesia Aneka Tambang, juga dikenal sebagai Andam, telah menjual saham senilai US$417 juta di dua anak perusahaan pertambangan lokalnya kepada CATL Tiongkok, pembuat baterai kendaraan listrik terbesar di dunia. Kesepakatan ini mencerminkan ambisi perusahaan untuk mendapatkan pijakan di pasar kendaraan listrik yang berkembang pesat di Indonesia. Beberapa hari setelah kesepakatan Antam-CATL diumumkan, Nickel Industries yang berbasis di Australia membeli sepuluh persen saham di proyek PT Huayue Nickel Cobalt di pulau Sulawesi, Indonesia seharga US$270 juta. Ini adalah salah satu dari beberapa akuisisi yang dilakukan produsen nikel Australia di Indonesia.

READ  Dr. Al-Sheikh, Kajian Kumas Indonesia Sebarkan Nilai Sedang

Indonesia, yang memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, telah menetapkan target ambisius untuk memproduksi 600.000 kendaraan listrik pada tahun 2030 karena ingin memimpin pasar baterai kendaraan listrik global.

Melihat ke depan

Meskipun pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan akan sedikit melambat pada tahun 2024 seiring dengan rendahnya harga komoditas, prospek keseluruhannya tetap positif. Inflasi yang lebih rendah dan perekonomian yang stabil merupakan pendorong pertumbuhan yang positif, dengan pertumbuhan PDB sebesar lima persen pada tahun 2024 di atas rata-rata negara-negara Barat.

Stabilitas yang relatif ini akan terus menarik para pembuat kesepakatan global yang ingin memanfaatkan peluang pertumbuhan Indonesia sekaligus mendapatkan akses ke pasar Asia Tenggara yang lebih luas. Perekonomian digital yang dinamis di negara ini, serta perannya dalam transisi energi global, akan terus menawarkan peluang kontrak.

[View source.]