Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Aktivis memutarbalikkan citra Balfour, yang mendukung tanah air Yahudi

Aktivis memutarbalikkan citra Balfour, yang mendukung tanah air Yahudi

Kelompok pro-Palestina dipotong-potong dan dicat semprot Potret Arthur James Balfour yang berusia satu abad Di Universitas Cambridge pada hari Jumat, mereka merusak lukisan pejabat Inggris yang berjanji pada tahun 1917 untuk mendukung “pembentukan rumah nasional bagi orang-orang Yahudi di Palestina” yang membantu membuka jalan bagi berdirinya Israel tiga dekade kemudian.

Kelompok Aksi Palestina Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Penghancuran gambar tersebut di Trinity College di Cambridge dimaksudkan untuk menarik perhatian terhadap “darah rakyat Palestina yang telah tertumpah sejak dikeluarkannya Deklarasi Balfour,” terutama mengingat konflik yang sedang berlangsung di Gaza.

Seorang juru bicara Trinity College, yang alumninya termasuk Raja Charles III serta Balfour sendiri, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa perguruan tinggi tersebut “menyesalkan kerusakan yang terjadi pada citra Arthur James Balfour selama jam buka publik” dan bahwa mereka telah memberi tahu polisi. . . Pernyataan Polisi Cambridge mengatakan petugas berada di tempat kejadian untuk menyelidiki laporan “kerusakan kriminal”.

Organisasi Buruh Palestina menerbitkan video seorang demonstran pertama kali menyemprot lukisan yang dilukis oleh Philipp Alexius de Laszlo pada tahun 1914 dengan cat merah dan kemudian memotongnya dengan alat tajam. Pernyataan kelompok tersebut mengatakan bahwa Balfour meninggalkan tanah air orang-orang Palestina – “tanah yang tidak berhak ia serahkan” – yang mengarah pada apa yang digambarkan sebagai penindasan selama beberapa dekade.

Sejak 7 Oktober, ketika militan Hamas menyerbu Israel selatan, menewaskan hampir 1.200 orang dan menculik 240 lainnya, pemboman dan invasi Israel telah menewaskan lebih dari 30.000 orang, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Merusak karya seni telah menjadi taktik protes yang populer dalam beberapa tahun terakhir. Dia mungkin paling terkait dengan aktivis lingkungan, yang menargetkan lukisan karya Van Gogh, Vermeer dan Monet. Tahun ini, dua wanita dari kelompok lingkungan hidup masuk ke Louvre dan melemparkan sup ke Mona Lisa. Sebagian besar lukisan yang menjadi sasaran ditutupi atau dilindungi dengan cara tertentu, dan sangat sedikit yang rusak.

READ  Kementerian Luar Negeri Ukraina menyebut "penculikan" walikota Melitopol sebagai "kejahatan perang"

Dalam beberapa minggu terakhir, pengunjuk rasa pro-Palestina menargetkan karya seni di New York.

Minggu ini, beberapa lusin pengunjuk rasa mengganggu pembukaan pertunjukan seniman Israel di sebuah galeri di Manhattan. Hipersensitivitas dilaporkan. Bulan lalu, para pengunjuk rasa menyela pembicaraan yang menampilkan seorang seniman Israel yang gambarnya menggambarkan tanggal 7 Oktober dipajang di Museum Yahudi Puluhan orang meneriakkan, “Bebaskan Palestina!” Pada demonstrasi di Museum Seni Modern.