Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Akankah Microsoft memicu gelombang komputer bertenaga AI?

Akankah Microsoft memicu gelombang komputer bertenaga AI?

minggu lalu, Microsoft Sekelompok komputer pribadi yang dilengkapi dengan kecerdasan buatan telah memulai debutnya.

Hasil baru oleh Morgan Stanley — subjek laporan pada Minggu (26 Mei) oleh Seeking Alpha — berpendapat bahwa flotasi raksasa teknologi itu dapat menandai awal… Gelombang baru penjualan komputer.

“Kami yakin pasar PC bisnis akan menjadi pasar pertama yang mengadopsi PC bertenaga AI “Mereka dipasarkan terutama sebagai alat produktivitas,” kata laporan Morgan Stanley.

Laporan tersebut menunjukkan sejumlah faktor yang dapat mempercepat penjualan PC pada paruh kedua tahun ini dan memasuki tahun 2025: harga awal sebesar $1.000 atau lebih, basis terpasang PC komersial yang 13% lebih besar dibandingkan sebelum pandemi, dan pengoperasian sistem… Windows 10 ditangguhkan. Dia melarang.

Menurut Morgan Stanley, 75% kepala informasi di Eropa dan AS sedang mengevaluasi atau berencana mengevaluasi komputer pribadi yang didukung AI. Perkiraan awal bank yang didukung AI memperkirakan PC baru akan mencapai 2% dari total PC tahun ini sebelum meningkat menjadi 64% pada tahun 2028.

Seperti yang ditulis PYMNTS minggu lalu, “Copilot+ PC” baru Microsoft – sebuah iterasi baru dari mesin Windows yang dirancang untuk menangani operasi AI generatif secara asli – menunjukkan bahwa perusahaan tersebut “bertaruh pada masa depan komputasi Ini akan dioperasikan oleh kecerdasan buatan – Dan pengguna menginginkan kecerdasan ini ada di ujung jari mereka, bukan di cloud.

Dibuat melalui kerja sama dengan pembuat chip dan produsen peralatan asli (OEM), komputer bertenaga AI ini dilengkapi dengan unit pemrosesan saraf yang dapat menghasilkan 40 Tbps, RAM 16 GB, dan penyimpanan 256 GB.

Seperti disebutkan di sini, peralihan ke pemrosesan AI asli pada komputer pribadi mewakili perubahan besar dalam industri ini. Seiring dengan semakin meluasnya penerapan AI, terdapat peningkatan kebutuhan untuk mengatasi masalah-masalah seperti Privasi data dan hambatan kinerja yang terkait dengan pemrosesan cloud. Dengan melengkapi komputer pribadi dengan perangkat keras yang didedikasikan untuk tugas-tugas AI, Microsoft berharap dapat memberikan pengalaman komputasi yang lebih aman dan efisien kepada pengguna.

READ  Take-Two menghapus iklan Goat Simulator 3 yang menggunakan cuplikan bocoran GTA 6

“Namun, masih harus dilihat seberapa baik kinerja mesin ini dalam skenario dunia nyata dan apakah mesin ini dapat membenarkan potensi biaya yang lebih tinggi terkait dengan perangkat keras canggih,” tulis PYMNTS.

Sementara itu, CEO Microsoft Satya Nadella Pekan lalu, dia menolak gagasan asisten AI yang mirip manusia, dan mengatakan kepada Bloomberg TV: “Saya tidak menyukainya.” Perwujudan kecerdasan buatan. Menurutku itu semacam alat.

Faktanya, ia meyakini istilah “kecerdasan buatan” itu sendiri adalah istilah yang keliru.

“Saya berharap kita menyebutnya ‘kecerdasan yang berbeda’,” kata Nadella. “Karena saya memiliki kecerdasan. Saya tidak memerlukan AI apa pun.”

Untuk semua liputan AI PYMNTS kami, berlanggananlah setiap hari Buletin Amnesty Internasional.