Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

68 orang dipastikan tewas setelah dua pesawat jatuh di Nepal tengah

Lusinan pekerja penyelamat dan penonton berkerumun di dekat ngarai curam di luar sebuah resor di Nepal tengah tempat sebuah pesawat penumpang regional jatuh pada Minggu, saat tim penyelamat menyisir puing-puing di tepi tebing dan di lembah di bawahnya.

Sejauh ini, 68 orang telah dipastikan tewas setelah sebuah pesawat penumpang regional dengan 72 orang di dalamnya jatuh di selat saat mendarat di bandara yang baru dibuka di kota resor Pokhara, menurut pengumuman yang diposting di Twitter oleh otoritas penerbangan sipil negara itu. . Ini adalah kecelakaan pesawat terburuk di negara itu dalam tiga dekade.

Badan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa empat orang masih hilang. Badan itu mengatakan bahwa 53 penumpang pesawat itu adalah orang Nepal, lima orang India, empat orang Rusia, dua orang Korea, satu dari Australia, satu dari Argentina, satu dari Irlandia dan satu dari Prancis. Ada empat awak kapal.

Tidak segera jelas apa yang menyebabkan kecelakaan itu.

Kecelakaan pesawat Nepal
Petugas penyelamat Nepal dan warga sipil berkumpul di sekitar reruntuhan pesawat penumpang yang jatuh di Pokhara, Nepal, pada Minggu, 15 Januari 2023. Pihak berwenang Nepal mengatakan 68 orang dipastikan tewas setelah sebuah pesawat penumpang regional dengan 72 orang di dalamnya jatuh di jurang. . Saat mendarat di bandara yang baru dibuka di kota resor Pokhara. Ini adalah kecelakaan pesawat terburuk di negara itu dalam tiga dekade.

Krisna Mani Baral / AP


Seorang saksi mengatakan dia melihat pesawat berputar liar di udara setelah mulai mencoba mendarat, mengawasi dari balkonnya. Gaurav Gurung mengatakan pesawat jatuh dari hidung ke kiri dan kemudian jatuh ke jurang.

Bishnu Tiwari, seorang warga setempat yang bergegas ke lokasi kecelakaan di dekat Sungai Kota untuk membantu pencarian mayat, mengatakan upaya penyelamatan terhambat oleh asap tebal dan kobaran api.

“Api sangat panas sehingga kami tidak bisa mendekati reruntuhan. Saya mendengar seorang pria berteriak minta tolong, tapi karena api dan asap kami tidak bisa membantunya,” kata Tiwari.

Di lokasi kecelakaan, sekitar 1,6 kilometer (hampir satu mil) dari Bandara Internasional Pokhara, tim penyelamat menyemprotkan selang pemadam kebakaran dan tali ke bagian reruntuhan lain yang terbakar di bawah. Petugas pemadam kebakaran membawa beberapa jenazah, yang terbakar hingga tidak bisa dikenali, ke rumah sakit, tempat kerabat yang berduka berkumpul. Di bandara Kathmandu, anggota keluarga tampak bingung saat dikawal dan kadang-kadang bertukar kata panas dengan pejabat sambil menunggu informasi.

“Pesawat terbakar setelah jatuh. Ada asap di mana-mana,” kata Jurong.

Otoritas penerbangan mengatakan kontak terakhir pesawat dengan bandara berada di dekat City Gorge pada pukul 10:50 sebelum jatuh.

ATR 72 bermesin ganda, dioperasikan oleh Nepal Airlines Yeti, sedang dalam perjalanan dari ibukota, Kathmandu, ke Pokhara, penerbangan 27 menit. Belum ada korban selamat yang ditemukan. Pada hari Minggu, perusahaan mengumumkan penangguhan semua penerbangan reguler pada hari Senin.

Tek Bahadur KC, seorang pejabat administrasi senior di distrik Kaski, mengatakan dia mengharapkan petugas penyelamat menemukan lebih banyak mayat di dasar lembah.

Gambar dan video yang diposting di Twitter menunjukkan kepulan asap mengepul dari lokasi kecelakaan, sekitar 1,6 kilometer (hampir satu mil) dari Bandara Internasional Pokhara. Badan pesawat dibagi menjadi beberapa bagian yang tersebar di selat.

Kecelakaan pesawat Nepal
Warga menyaksikan reruntuhan pesawat penumpang di Pokhara, Nepal, Minggu, 15 Januari 2023. Sebuah pesawat penumpang dengan 72 orang di dalamnya jatuh di dekat Bandara Internasional Pokhara di Nepal, lapor harian Kathmandu Post. Pesawat itu membawa 68 penumpang dan empat awak.

Yunish Gurung / AP


Petugas pemadam kebakaran membawa jenazah, beberapa terbakar hingga tidak bisa dikenali, ke rumah sakit tempat kerabat yang berduka berkumpul. Di bandara Kathmandu, anggota keluarga tampak bingung saat dikawal dan kadang-kadang bertukar kata panas dengan pejabat sambil menunggu informasi.

Perdana Menteri Pushpa Kamal Dahl, yang bergegas ke bandara setelah kecelakaan tersebut, membentuk sebuah komite untuk menyelidiki kecelakaan tersebut.

“Kecelakaan itu tragis. Kekuatan penuh tentara dan polisi Nepal dikerahkan untuk menyelamatkan,” katanya.

Kementerian luar negeri Korea Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya masih berusaha untuk memastikan nasib dua penumpang Korea Selatan dan telah mengirim personel ke tempat kejadian. Duta Besar Rusia untuk Nepal, Alexei Novikov, membenarkan kematian empat warga negara Rusia di dalam pesawat.

Omar Gutierrez, gubernur provinsi Neuquen di Argentina, menyatakan di akun Twitter resminya bahwa penumpang Argentina dalam penerbangan itu adalah Janet Pallavicino dari provinsinya.

Halaman Facebook Palavecino mengatakan dia adalah manajer Hotel Suizo di Neuquen.

Di halaman tersebut, dia menggambarkan dirinya sebagai penggemar wisata perjalanan dan petualangan. “Saya sangat menyukai gunung! Mengendarai sepeda. Saya suka taman dan pedesaan. Saya suka melukis!” Saya menulis.

Akunnya berisi banyak foto dirinya di pegunungan.

Jenis pesawat yang dimaksud, ATR 72, telah digunakan oleh banyak maskapai penerbangan di seluruh dunia untuk penerbangan regional jarak pendek. Diperkenalkan pada akhir 1980-an oleh kemitraan Prancis dan Italia, pesawat model ini telah terlibat dalam beberapa kecelakaan fatal selama bertahun-tahun. Pada tahun 2018, ATR 72 yang dioperasikan oleh Aseman Airlines Iran menabrak daerah pegunungan berkabut, menewaskan semua 65 orang di dalamnya.

Di Taiwan, dua kecelakaan ATR 72-500 dan ATR 72-600 sebelumnya terjadi hanya selang beberapa bulan.

Pada Juli 2014, TransAsia ATR 72-500 jatuh saat mencoba mendarat di kepulauan Penghu yang indah antara Taiwan dan China, menewaskan 48 orang di dalamnya. Sebuah ATR 72-600 yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Taiwan yang sama jatuh tak lama setelah lepas landas di Taipei pada Februari 2015 setelah salah satu mesinnya mati dan yang kedua mati, tampaknya karena kesalahan.

Kecelakaan tahun 2015, yang terekam dalam rekaman dramatis yang menunjukkan pesawat menabrak taksi saat lepas kendali, menewaskan 43 orang, dan mendorong pihak berwenang untuk mengandangkan semua ATR 72 Taiwan untuk sementara waktu. TransAsia menangguhkan semua penerbangan pada tahun 2016 dan kemudian menghentikan operasinya.

ATR mengidentifikasi pesawat yang terlibat dalam insiden hari Minggu sebagai ATR 72-500 dalam sebuah tweet. Menurut data pelacakan pesawat dari flightradar24.com, pesawat itu berusia 15 tahun dan “dilengkapi transponder usang dengan data yang tidak dapat diandalkan.” Itu sebelumnya diterbangkan oleh Kingfisher Airlines India dan Nok Air Thailand sebelum diambil alih oleh Yeti pada 2019, menurut catatan Airfleets.net.

Juru bicara perseroan, Sudarshan Partola, mengatakan armada Yeti Airlines terdiri dari enam pesawat ATR72-500.

Pokhara, terletak 200 kilometer (125 mil) di sebelah barat Kathmandu, adalah pintu gerbang ke Sirkuit Annapurna, jalur pendakian populer di Himalaya. Bandara internasional kota baru mulai beroperasi dua minggu lalu. Itu dibangun dengan konstruksi Cina dan dukungan keuangan. Duta Besar China untuk Nepal Chen Song mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia “sangat terkejut” ketika mengetahui insiden itu.

“Pada saat yang sulit ini, pikiran kami bersama rakyat Nepal. Saya ingin menyampaikan belasungkawa terdalam kepada para korban, dan simpati tulus kami kepada keluarga para korban,” tulisnya.

Kecelakaan hari Minggu adalah yang paling mematikan di Nepal sejak 1992, ketika 167 orang di dalam pesawat Pakistan International Airlines tewas ketika menabrak bukit saat mencoba mendarat di Kathmandu.

Rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Gunung Everest, Nepal memiliki sejarah kecelakaan penerbangan. Menurut database keselamatan penerbangan Aviation Safety Foundation, telah terjadi 42 kecelakaan pesawat fatal di Nepal sejak 1946.

Tahun lalu, 22 orang tewas ketika sebuah pesawat menabrak lereng gunung di Nepal. Pada tahun 2016, Tara Air Twin Otter yang terbang dari Pokhara ke Kathmandu jatuh setelah lepas landas, menewaskan 23 orang di dalamnya.

Pada 2012, penerbangan Agni Air yang terbang dari Pokhara ke Jomsom jatuh, menewaskan 15 orang. Enam orang selamat. Pada tahun 2014, sebuah penerbangan Nepal Airlines yang melakukan perjalanan dari Pokhara ke Jumla jatuh, menewaskan 18 orang di dalamnya.

Pada tahun 1992, semua 167 orang di dalam pesawat Pakistan International Airlines tewas ketika menabrak bukit saat mencoba mendarat di Kathmandu.

Uni Eropa telah melarang maskapai dari Nepal terbang ke blok 27 negara itu sejak 2013, dengan alasan standar keselamatan yang buruk. Pada 2017, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional mencatat peningkatan di sektor penerbangan Nepal, tetapi UE terus menyerukan reformasi administrasi.

READ  Pembaruan langsung: perang Rusia di Ukraina